Monthly Archives: Agustus 2010

silly question about plastic surgery

Standar

Gue punya pertanyaan yang sangat mengganjal hati gue selama ini*cieelah bahasanyaaa*, semua penggemar all about korea tau kalo banyak artis-artis korea yang pada oprasi plastik. Ga Cuma artisnya aja, rakyat biasa juga pada oprasi plastik. Gue pernah baca kalo 70% warga korea melakukan oprasi plastik. Gilee… berarti orang korea tajir-tajir semua yah?hhe… apa mungkin kalo oprasi plastik disana itu harganya sama kayak beli hape yang harganya sejutaan gitu? Hmmm…
Terus gue juga pernah ngeliat dimana ya gue lupa maklum gue punya short term memory lost gitu *bilang aja kalo udah pikun* ada daftar peringkat negara yang ngelakuin oprasi plastik di dunia.
1. Amerika Serikat
2. lupa hhe
3. Jepang
4. ga tau
5. ga tau lagi
6. no idea
7. mmmm…*kelamaan mikir*
8. ???
9. syalalalala…*malah nyanyi*
10. Korea

Intinya amerika yang menurut gue notabenenya orang cakep2 semua *hidung bangir, mata keren, bentuk muka proposional etc* malah peringkat pertama. Menurut gue yang mereka oprasi bukan muka kali ya, boobs mungkin ato pengencangan muka supaya keriput-keriput ilang ato buang lemak. Masih rasional , I think.
Korea yang gue pikir yang paling banyak ngelakuin plastic surgery malah di peringkat 10, padahal kebanyakan sih oprasi hidung, kelopak mata, rahang, etc. Yang bikin gue heran banget itu Jepang. Lebih heran karena jepang biarpun dioprasi banyak-banyak ga cakep2 bgd menurut gue hhe… peace buat yang maniak jepang.Wajah mereka memang terkesan lebih cowok dan kasar dan lebih ‘cowok banget’. Rahangnya juga lebih berkarakter. Kalo korea, liat aja aktor2 ato penyanyi2nya. Their face are more cuter, lebih tampan en lebih lembut kalo dari struktur muka biarpun dulunya yang dioprasi Cuma idung. Apalagi kalo ngeliat cowok-cowok korea lagi tersenyum maniss… hyaaaaaa *melting*. Apa karena dulunya korea pernah dijajah sama inggris jadi tampang mereka jadi lebih cute? Kayak orang latin yang mukanya agak ke arab2an gitu karena spanyol dijajah lama sama Arab dan spanyol kemudian menjajah negara-negara latin makanya mukanya ratarata seperti satu rumpun. Itu berarti yang turunan arab kayak gue berarti ada turunan latin juga dong?*ngarep bgd w wkwkwkwkk*
Ehm ehm..balik lagi ke pertanyaan, kenapa orang korea yang peringkat oplasnya 10 dunia lebih cute daripada jepang yang peringkat oplasnya no 3 dunia??
Silly question, right?? Hehehe…*nyengir kuda*

Iklan

high school memories: kesurupan kesurupann..

Standar

SMA gue dulu emang sering dibilang angker. Selain tiap tahun ada yang kesurupan, banyak desas desus yang menyebutkan kisah-kisah ganjil tentang sejarah munculnya hantu disini. Contohnya aja di kamar mandi dekat koperasi yang nggak dipake lagi sejak bertahun-tahun lamanya. Katanya, disitu dulu dijadiin tempat bunuh diri. Penyebabnya? Karena siswi tersebut hamil dan pacarnya nggak mau tanggung jawab, jadilah dia bunuh diri disana. Kayak sinetron kan?
Ada spot favorit lain tempat hantu muncul. Di pojok parkiran motor yang dulunya empang tempat berkumpulnya bebek-angsa-soang bermain dengan gembira. Kok bisa disekolahan ada empang? Sekolah gue memang terletak di dalam dan jauh dari jalan raya maka dari itu sangat bersih dan jauh dari polusi. Sekolah ini bahkan pernah mendapatkan penghargaan Adipura sebagai sekolah terbersih dan paling rindang! Tentu saja karena pohon disekolah gue berkeliaran dimana-mana dan dijamin sangat baik untuk menangkal global warming! Entah kenapa gue jadi promosi sekolah gue dulu. Tapi biarlah.
Nah, Sangking banyaknya desas desus mengenai angkernya sekolah ini, temen-temen gue, yang berkumpul di geng Trouble Maker alias TM , geng yang berisikan cowok-cowok (sok) imut dengan kurang kerjaannya mau melakukan uji nyali disekolah. Ragil, salah satu anggota geng kurang kerjaan itu malah berniat membawa handycam dan berniat untuk merekam kalo-kalo ada hantu narsis muncul di kamera. Besoknya, gue tanyain hasil ekspedisi mereka.

Gue :Njar, gimana kemaren? Ketemu sama hantunya?
Anjar :Iya min! kemaren kan kita-kita ke Kuburan Tanah Kusir dulu, baru abis itu konvoi ke Sekolah.
Gue : (nggak sabar) terus ketemu nggak hantunya?
Anjar :Gue ngeliat di parkiran, ada putih-putih gitu tinggi banget, terus ada mahluk item tinggi gede di kelas X-5, di deket tangga, wah banyak deh.
Gue :Ih, serem banget.
Anjar :Tar kita mau ekspedisi lagi. Mau ikut min?
Gue :Gile, mana boleh gue keluar tengah malem gitu. Kalo ekspedisinya siang gue mau.
Anjar :Jam terbangnya hantu itu malem, onta. Mau nggak?
Gue :Gak, makasih. Gue ngak mau cari mati. Kecuali kalo dikasih 5 M gue baru bersedia.
Anjar :Sayangnya gue nggak punya duit sebanyak itu, Min.
Gue :Berarti nggak.

Kalo udah terbukti banyak hantu disekolah, berarti hantu-hantu itu yang menyebabkan terjadinya kesurupan. YA iya lah, orang kesurupan ya karena ada setannya, kecuali mereka kejang-kejang karena asma atau ayannya kambuh.
Gue jadi teringat beberapa kasus kesurupan yang menimpa temen-temen seangkatan gue dan temen terdekat gue, Anggi. Setau gue emang angkatan gue-lah yang selalu mengalami kesurupan. Mungkin para hantu jealous karena cewek-cewek seangkatan gue pada cute-cute huehehehe… Atau mungkin juga ada hantu cowok yang membalas dendam sama Anggi karena ditolak cintanya sama dia? Tapi anggi nggak pernah ditembak sama hantu.
Kesurupan pertama, pas kelas satu semester akhir. Di kelas gue lagi ada pelajaran matematika. Tiba-tiba di kelas X-6, sebelah kelas gue ada suara kenceng banget. Suara teriakkan cewek. Kayak suara cewek-cewek ketemu sama Justin Timberlake. Kenceng dan heboh. Otomatis guru MTK gue penasaran dan ngeliat keluar. Anak-anak ikut menyerbu keluar. Ternyata ada anak kelas X-6 yang kesurupan. Wow, gue langsung mencari tau siapa yang lagi dirasuki itu. Ternyata Ayu, temen SMP-nya Anggi. Gue juga kenal sama si-Ayu. Ayu langsung dibawa ke UKS untuk mendapatkan pertolongan pertama. Bukannya diobati dan dikasih nafas buatan, tapi dibaca-bacain ayat-ayat Al-Qur’an.
Gue dan cewek-cewek langsung berdiskusi di depan kelas. Ada apakah gerangan? Kenapa bisa dia kesurupan? Selang beberapa menit kemudian, Siska, temen satu eskul gue teriak-teriak. Tapi teriakannya begitu nggak kenceng kayak Ayu tadi. Mungkin ini seperti teriakan cewek ketemu Justin Bieber dijalan.
Yak, lanjut. Siska diungsikan ke ruang TU sementara Ayu dipindahin dari UKS ke mushala, ga tau kenapa. Ayu yang lebih heboh sampe dipegangin sampe berapa orang, sementara setan yang merasuki Siska lebih kalem. Dia Cuma jerit kecil sama ngegumam nggak jelas. Gue ngikutin anak-anak eskul nemenin Siska. Gue berdiri dalam diam di deket pintu, nggak berani deket-deket takut kesamber. Menurut majalah yang gue baca, eh lupa deh gue baca majalah apa koran bungkus gorengan, disitu dituliskan kalo lagi ada yang kesurupan kita nggak boleh bengong karena setan bisa gantian nyamber ke kita. Tips pertama mencegah kesurupan, PIKIRKANLAH SESUATU KALAU ADA YANG LAGI KESURUPAN DI DEKAT KITA. Maka gue ikutin saran itu. Otak gue langsung kepikiran untuk bikin contekan buat ulangan ekonomi besok huehehehehe…
Teriakan kencang dari mushala kembali terdengar. Penasaran, gue pun kesana. Setan dalem badan Ayu tambah jadi. Dia menggelepar-gelepar biarpun dipegangin sama guru agama en temen se-gengnya. Gue jadi ngeri, mana Siska belom sadar. Nggak lama, temen gue juga yang kayak kungfu panda bernama Davin nyamperin Siska dan dikasi wejangan-wejangan(Loh?), eh bukan deng. Dibaca-bacain apa gitu. Tapi bener loh, Siska udah mulai tenang terus sadar deh. Sementara Ayu yang agak lama masih menggelepar seperti joget breakdance kemudian sadar. Ternyata oh ternyata, usut punya usut nggak taunya itu setan-setan mulai berulah gara-gara poon gede yang terletak persis di depan kelas X-6 ditebang.
Yang seremnya lagi nih, gue denger dari anak-anak beberapa hari setelahnya, Ayu yang persis sebelum kejadian berada di dalem kamar mandi berniat untuk pipis , sendirian, ngedenger ada suara cewek nangis. Katanya sih dia nggak jadi pipis, langsung keluar dan cerita ke temen-temennya. Nggak lama langsung deh dia kumat. Gile, gue ampe merinding pas ngedengernya. Dengan kejadian ini makin santerlah image ‘scary’ disekolah.
Ini sih belom seberapa. Masih di kelas 1, semester akhir, gantian Anggi, temen terdekat gue yang kesurupan. Dari pagi sih dia biasa aja, nggak ada yang ganjil dari dia. Pas istirahat dia mulai berubah. Tampangnya nggak berubah karena emang dia nggak oprasi plastik. Raut mukanya aja yang berubah. Dia jadi merenung nggak jelas gitu. Mungkin dia mikirin rambutnya mulai kering atau kulitnya yang jadi agak item karena terbakar sinar matahari. Gue pikir dia mikirin itu karena hal itu sangat dia takutkan, dan ternyata nggak ehehehe… Pas gue tanya katanya dia lagi mikirin masalah dirumah.
Masuk pelajaran kembali, pelajaran Kimia. Untung gurunya Cuma masuk bentar dan ngasih buku ke sekretaris buat dicatet di papan tulis. Gue seneng banget karena nggak ada acara maju ke depan segala. Anggi yang lagi bengong nyenderin palanya ke dinding. Dia diem aja, tapi tangannya bergerak-gerak, menggambar sesuatu di buku tulisnya. Awalnya sih gue biarin aja, lama-lama gue heran soalnya dia mulai ketawa-ketawa sendiri.

Gue :Woy, kenapa lo?
Anggi :Hehehe…
Gue : ???
Anggi :Hehehehehehehe…(ketawanya tambah panjang)
Gue : ?????????(tambah heran)

Gue mulai merasakan ada aura-aura mistis. Dia emang orangnya udah aneh dari sononya, tapi yang ini anehnya beda. Gue ngeliatin dia aja yang asik ngegambar sesuatu di buku tulis. Langsung aja gue samber dan gue pelototin. Dia ngegambar sesuatu. Gue nggak tau awalnya gambar apaan, gue pikir dia lagi ngegambar guling, mungkin bungkus permen sugus. Ternyata dia ngegambar mahluk halus yang mirip guling alias pocong. Dengan senang hati gue langsung ngacir ke mejanya Erna en Tikae. Gue ngegeser-geser badan Erna dan ikut duduk kursi yang didudukin sama Erna. Erna yang lagi nulis merasa keganggu karena gue seenak dengkul maen duduk-duduk aja.

Erna :Apaan sih min, sempit tau.
Gue : Plis Na, gue duduk disini dulu, bentaaar aja. Anggi aneh banget, gue takut.
Tika : (ikut nimbrung) aneh kenapa?
Gue : Dia ketawa-ketawa sendiri dipojokan, udah gitu dia ngegambar sesuatu di buku. Dia ngegambar pocong!
Tika :Ah ngaco deh lo Min.
Gue :Serius! Ih gue ngeri banget. Dia ngegambar pocong!
Erna : Pocongnya serem?
Gue : (berfikir sejenak. Gambarnya Anggi sih kayak gambar anak kecil, makanya gue pikir itu gambar guling. Orang yang ngeliat pasti ketawa. Tapi ntah kenapa gue ngerasa takut banget)

Yaudah deh, gue nongkrong aja di bangku orang, berjejelan sama Erna. Tapi Aboy sang sekretaris udah mau ngapus papan tulis buat ditulis lanjutannya. Gue bisa ketinggalan. Maka gue kembali ke bangku dengan berat hati buat ngelanjutin catetan gue. Gue ngelirik takut-takut ke Anggi. Masih aja dia ngegambar mahluk serem itu. Tapi gue bertahan Cuma sebentar. Gue pindah ke bangku paling belakang dengan riang gembira karena Anggi kembali ketawa sendiri. Lagi-lagi gue mesti balik ke depan karena di belakang nggak keliatan sama sekali. Dan kejadian kesurupan kembali terjadi. Kali ini Anggi ketawa kenceng banget. Gue langsung ngabur tanpa disuruh. Anak-anak yang duduknya di deket-deket tempat duduk kita juga ngejauh seakan-akan anggi itu bom yang dipasang Nurdin M Top. Bocah itu ketawa tambah kenceng. Anak-anak pada noleh ke gue, dan gue menjawab dengan gelengan tolol.
Anggi ketawa tambah kenceng. Sumpah, ketawanya itu nyeremin banget. Guru-guru pada nyamperin. Gara-gara kejadian ini catetan Kimia dilupakan begitu aja. Anggi mulai berontak kayak sapi mau dikurban. Gue? Berdiri dengan jarak sekitar 5 meter dari Anggi.
Semua cara dikerahkan supaya Anggi kembali normal. Ibu guru sibuk membacakan ayat kursi, anak-anak ribut meminta anggi untuk nyebut. Gue nggak ngapa-ngapain, gigit jari aja dipojokan. Satu jalan lain supaya itu setan keluar dari badan Anggi, Adityo yang merupakan ketua kelas sableng ngambil Al-Quran dari lemari. Dengan tololnya Al-Quran itu dia deket-deketin ke Anggi. Matanya Anggi langsung melotot, terus nyamber Al-Quran dari tangan Adit dan dibantingnya kebawah. BRUAKKK! Kenceng banget sampe cover Al-Quran itu sobek. Gue yang kaget langsung nyamperin itu cowok sinting.

Gue : Dit! Lo bego banget sih, kenapa Al-Qurannya lo jejelin ke Anggi?!
Adit : (nyengir aneh) supaya setannya keluar.
Gue :Idiiih Dasar ketua kelas sableng!(mukul-mukulin punggung si Adit pake buku)

Ampun deh, bukannya setannya keluar Al-Quran jadi ancur begitu. Tapi untungnya kejadian ini nggak lama karena abis dibaca-bacain sama guru BK si ndeso ini kembali normal. Tips kedua mencegah kesurupan , JANGAN BENGONG.
Kelas dua, Anggi kesurupan lagi. Ini terjadi waktu istirahat pas hari Jumat. Gue biasanya nyamperin dia ke kelasnya tiap istirahat buat makan bareng, dan lagi-lagi ekspresinya aneh lagi. Matanya natep ke papan tulis terus, duduknya tegak dan pandangan matanya kosong. Disampingnya dia ada Hawa en Maul, teman kami. Kata mereka sih Anggi hari ini aneh, karena itu mereka terus ngajakin dia ngomong. Karena dia geleng-geleng pas gue ajak ke kantin, gue jajan aja sama temen gue yang lain.
Baru bentar di kantin, Hawa lari dan dia narik tangan gue dan bilang kalo Anggi kesurupan. Gue ikut lari, dan melupakan rasa lapar gue karena belom makan apa-apa. Gue samperin itu bocah, dan bener aja dia lagi ketawa-ketiwi gitu. Makin lama suaranya makin keras. Gue memandang dia dengan raut wajah khawatir, Maul memandang dia dengan raut wajah lucu. Si Maul ketawa-ketawa aja. Sambil ngikik dia terus godain si Anggi dan melontarkan kalimat-kalimat konyol. Anggi ketawanya makin keras. Padahal kata-katanya Maul jayus banget.
Gue kasih air aqua botol yang tadi gue beli ke Anggi, abis katanya dia haus. Tapi belom dibuka Anggi tiba-tiba ngelempar itu botol. Semua anak sekelas dia kaget, gue lebih kaget lagi. Terus dia ketawa-ketawa lagi. Gue ngejauh, Hawa ngejauh, sementara Maul yang sableng ikut ketawa sama Anggi. Gue mengerutkan kening, pertanyaan berputar di otak gue. Apakah Maul ikutan kesurupan, ato dia emang sableng dari sananya?
Abis ketawa-ketiwi dan curhat-curhatan(???), si ndeso tiba-tiba berdiri dari kursi dan lari keluar kelas. Gue kaget, anak-anak ikutan kaget. Untung ada temen gue yang menyerupai kasur berjalan, Bantet, lari nangkep Anggi. Gue gigit jari karena tegang banget, si Maul malah loncat-loncat sambil gotong-gotong sapu dan teriak, “WOOOY ANGGI KESURUPAN WOY!!!” kehebohan Maul setara kayak semangat Indonesia berhasil masuk world cup. Kacau +heboh abis. Tapi gue ikutan tereak karena Anggi ngibrit mau masuk ke dalem kamar mandi cowok. Hampir aja dia masuk kalo nggak cepet-cepet ditangkep Bantet. Gue makin bertanya-tanya dalam hati, jangan-jangan setan kali ini setan ganjen yang lagi nyari cowok.
Suasana udah rame banget karena temen sekelasnya + temen sekelas gue pada keluar kelas semua dan mencari tau apa yang sedang terjadi, sampai-sampai anak IPA yang kelasnya di atas kelas kita-kita keluar karena ngedenger kehebohan itu. Anggi diseret sama Bantet karena berontak terus. Sambil berontak dia tetep ketawa terus teriak-teriak gitu ke anak kelas satu yang lewat, “GUE CANTIK KAN? YA IYA LAH GUE KAN CANTIK BANGET!” sambil sok charming dan elegant gitu ngomongnya. Mungkin dia serasa jadi Miss Universe yang lagi melakukan first walking sehabis dipasang mahkota di kepalanya. Anak kelas satu itu memandang Anggi heran, tampang mereka kocak banget. Gue ikut megangin Anggi dan dia kita bawa ke UKS. Kenapa ke UKS? Msa mau dibawa ke TU. Pacarnya Anggi yang udah jadi mantan, Evan, ikut nemenin. Bener-bener deh, kesurupan kali ini nyusahin banget. Kita bertiga aja nggak cukup buat megangin Anggi yang heboh banget. Berontak terus, sampai-sampai ruangan UKS itu rame banget sama guru-guru. Para adek kelas ngumpul di depan UKS untuk melihat apa yang terjadi. Dia terus menerus teriak, “MAMAAA!!! GUE MAU KETEMU MAMA!!!”
Para guru sibuk mondar mandir sambil bawa balsem, aer putih, tapi mereka nggak bawa gayung. Jelas karena ini bukan acara siraman. Bantet terus mencetin jempol kaki Anggi, dan Anggi tereak histeris banget kayak dia lagi ngeliat foto Jang Geun Seok, artis Korea favorit dia. Baru ngeliat fotonya aja dia heboh banget, apalagi kalo ngeliat orangnya langsung. Bisa dipastikan gendang telinga gue yang udah nggak beres bakal pecah.
Gue menyimpulkan, kayaknya ini hantu cewek deh. Soalnya dia terus teriak, “GUE CANTIK KAN?” dengan penekanan pada setiap kata. Tapi mungkin juga sih ini hantu bencong. Guru gue menjawab “Iya kamu cantik banget. Sekarang kamu keluar ya.” Sayangnya permintaan ini dikacangin sama Anggi. Orang setannya masih betah gitu.
Disaat-saat tegang gini ada saat-saat yang konyol juga. Seorang guru cowok yang terkenal sangat murah senyum masuk ke dalam ruang UKS. Awalnya dia Cuma ngeliatin Anggi yang heri alias heboh sendiri, terus dia keluar dari UKS. Tampangnya tadi sih sok mikir gitu. Baru bentar dia keluar, bapak senyum ini balik lagi sambil bawa gelas berisi air putih. Dia komat-kamit sebentar, terus dia minum aernya. Gue ngangkat alis, dan berfikir dalam hati. tolol banget sih ini bapak. Kok aernya malah diminum. Lagi aus kali dia. Dan untuk kesemiliar kalinya perkiraan gue ngaco. Ternyata aer yang tekumpul di dalam mulutnya disembur ke Anggi. BRUSSSSSSS…. Gue bengong, semua bengong, Anggi nggak menunjukkan reaksi yang sama. Dia tereak kenceng banget “IIIH NAJIS BANGET SIH!” sambil ngusap mukanya yang kesemprot aer. Gue udah mau ketawa, tapi gue tahan sekuat-kuatnya. Setannya aja bilang najis, huehuehue…
Tips untuk megobati kesurupan, JANGAN MENYEMPROTKAN AIR KE ORANG YANG KESURUPAN, karena metode yang dilakukan bapak guru cute ini nggak terbukti. Anggi malah tambah histeris, mungkin setan itu berfikir untuk mandi kembang tujuh rupa dulu.
Gue nggak nemenin Anggi sampe dia sadar soalnya bel masuk bunyi dan abis ini gue mau presentasi. Gue keluar dari UKS dan balik lagi ke kelas. Pas bel pulang dia udah sadar. Gue nggak ngeliat proses sadarnya dia. Kita rame-rame ke kantin dan semua cerita gimana proses kesurupannya Anggi tadi ke orang yang bersangkutan.

Anggi : (takjub) ya ampun, serius lo? Gue ampe segitunya?
Gue :Iye. Lo kan suka heboh sendiri. Makanya pas kesurupan lo juga heboh sendiri.
Anggi :Kurang asem.
Gue :Gie, menurut gue lo kesurupan cewek yang obsess jadi Miss Universe deh.
Anggi :Hah?
Evan : (nyengir-nyengir aja) tadi pas kamu hampir masuk ke kamar mandi cowok, anak kelas satu yang lagi pipis sampe melotot gitu karena ngeliat ada cewek maen masuk-masuk aja.
Gue :Huahahahaha…
Anggi :Idih najong gue. Parah banget…
Gue :Bukannya itu obsesi lo selama ini, mau masuk ke kamar mandi cowok? wkwkwk
Anggi :Jangan ngaco deh lo min.
Tika : (ngedengerin dengan serius karena dia nggak menyaksikan insiden tadi)
Gue : Oh iya, gue menyarankan satu hal penting ke lo. Jangan lo abaikan karena ini penting banget.
Anggi :Ape?
Gue : Pulang nanti, lo mandi kembang tujuh rupa. Harus, mesti, kudu!
Anggi :???

☺☺☺

High school memories: about math, chemistry, etc :D

Standar

Gue ditakdirkan sebagai murid kelas Sosial alias IPS. Bukan takdir, emang gue nggak suka sama sesuatu yang berurusan dengan angka hehehe… giling, dari SD gue emang benci sama yang namanya matematika. Ngeliat angka aja udah puyeng, apalagi ngitung dengan rumus-rumus yang sulit untuk dimengerti. Jadi inget waktu SMP nih, waktu itu kelas gue disuruh ngerjain soal matematika se-LKS! Gila, kan? Tinggallah gue manyun seharian. Stress. Demi nilai dengan tinta hitam, gue berusaha untuk mengerjakannya. Gue pun meminta restu sama orang tua lalu mulailah gue bekerja.
Baru satu menit, kepala gue udah terserang pusing setengah alias migren. Dua menit, kepala gue pusing seluruhnya. Menit kemudian badan gue sakit semua. Iih, bikin stress ajah. Gue mulai celingak-celinguk, nyari teman untuk berbagi(contekan) suka dan duka. Semuanya sibuk mengerjakan. Ada yang garuk-garuk kepala, ada yang nyengir-nyengir najong, sampe terbengong-bengong. Yang pinter-pinter mah udah keliatan, Cuma ngelirik rumus sebentar langsung sibuk mainin pensilnya. Gue Cuma bisa nganga aja.
Dengan mengumpulkan segenap niat, gue kembali mengerjakan. Duuh, pusingnya tambah kumat. Balik ke halaman berikutnya, kumatnya makin menjadi-jadi. Dengan derita yang sudah tak tertahankan lagi, gue menjerit keras, “AAAAAAAAAAARRRRRRRRRRGGGGGGGGGHHHHHHHHHHH!!!!!!!!!!!!!”
Otomatis semua teman-teman melirik ke gue. Melihat muka gue yang hidup segan mati pun tak mau, anak-anak sekelas menertawakan gue keras-keras, bahkan sampe ada yang guling-gulingan di lantai. Boong deng… Untungnya sang maha guru sedang keluar. Selamet,selamet. Fiuuuh…
Balik lagi ke jaman SMA. Kelas satu adalah kelas yang paling mengerikan. Ditambah kimia booo… mana bawaan gue udah males aja kalo lagi pelajaran fisika, biologi, dan sebangsanya. Paling males pas pelajaran matematika, lageee en lageee… Mana tampang gurunya serem banget. Lagi nggak marah pun tampangnya keliatan kayak banteng mau nyeruduk. Pokoknya serem. Matanya tuh belo banget, kayak mau keluar gituh. Hiii… bawaannya udah deg-degan ajah kalo mau diajarin dia.
Dia tuh sering banget ngasih kuis setiap dia selesai ngasih satu materi pelajaran. Kalo dia udah selese jelasin, terus duduk di bangkunya, itu tandanya dia mau ngasih kuis.
Ibu guru :Ya, Ibu tunggu sepuluh menit untuk 10 orang pertama.
Whusss… langsung temen-temen yang amat menggilai nilai en otaknya encer-encer buru-buru mengerjakan soal-soal di papan tulis. Sambil bertopang dagu, gue melirik temen di meja samping meja gue males-malesan. Tangannya langsung buru-buru nyalin soal terus mengerjakannya dengan nafas yang memburu-buru kayak kebo mau beranak. Gue seakan-akan berada di arena banteng berantem. Hebohhh abis…
Gue melirik temen sebangku seperjuangan gue, Anggi, yang tengah bertopang dagu seperti gue. Anggi nih sama pemalesnya. Gue kira sih dia ntu sama deh standar otaknya sama gue. Ternyata oh ternyata, IQ-nya dia tuh 134! Dasar tuh orang, diam-diam kehanyut ternyata.
Nilai plesnya dia selain ternyata berotak encer, orangnya bening. Sangking beningnya ampe enak diminum(ntuh sih aer putih yaaa…). Cakep maksudnya. Dari awal masuk skula en sekelas ma dia sih, orangnya emang keliatan paling kinclong sendiri. Kulitnya putih seputih salju, rambutnya sehitam kayu eboni dan darahnya semerah darah(ya iya laaah!!!) secara dia tuh pernah ikutan model agency dan telah malang melintang ke mana-mana. Body-nya juga mendukung, tinggi semampai alias semeter nggak sampai. Nggak kok. Baru sebentar aja masuk skula, tapi udah menjadi idola. Banyak kakak-kakak kelas yang naksir gituh. Ya iya la, siapa dulu temen sebangkunya dia??? Hehehe. Tapi bener loh, gini-gini fans gue juga banyak. Anak-anak kecil disekitar rumah juga merangkap sebagai fans gue. Hue hue hue…(ketawa miris)
Okeh, kembali ke awal. Pas orang-orang berotak encer sibuk banget sama dengan kegiatannya, Anggi ma gue malah diem. Bukan Cuma kita(kita? Lo aja kaleee gue nggak!) aja yang males-malesan, anak-anak selebihnya juga gitu. Pada maen hape berjamaah.

Gue :Lo niat ngerjain gak, gie?
Anggi : (mengeleng sok imut) Nggak.
Gue :Mmm … yaudah. (Gue memalingkan pandangan dari Anggi lalu bertopang dagu lagi. Dasar anak malesss…)

Gue memperhatikan anak-anak heboh dulu-duluan ngerjain tuh kuis. Anggi sibuk mencoret-coret bagian belakang buku tulis dengan nama pacarnya sambil bengong, kayak nggak ada kehidupan. Nggak nyampe lima menit, mulailah anak-anak berotak encer maju berebutan. Guru gue ampe bingung, yang duluan yang mana.

Rizal :Saya dulu, Bu! (Rizal, temen gue yang berkacamata ngotot)
Erna :Enak aja, lo! Gue dulu! (Erna, temen gue yang laen dengan mudahnya menumpuk buku tulisnya diatas buku tulisnya Rizal)
Rizal : (ikutan ngotot, ngambil bukunya terus ditumpuk di atas buku Erna) Heh, enak aja lo. Ya jelas gue duluan, tau!
Dhani :Yang bener tuh gue yang duluan! (Danny, temen gue yang lain lagi ikutan berdebat)

Gue nyengir memandang pemandangan itu. Biar lucu, tapi kesannya keren aja kalo orang-orang pinter lagi berdebat. Kayak Rizal sama Erna lagi ribut nentuin jawaban mana yang bener dari jawaban mereka berdua. Gue kagum banget sama orang-orang pinter, berkacamata, penerima beasiswa, dan omongannya yang intelek. Sempet gue pengen banget pake kacamata supaya keliatan pinter. Tapi kata temen-temen gue, terutama erna n tika pake kacamata malah bikin tampang gue udah kayak nenek-nenek, he he he… Malesnya nih, orang pinter ntu dibangga-ganggain banget sama guru-guru. Ya iya lah, emangnya murid mereka Cuma orang-orang itu doang? Teorinya sih bener, belajar yang rajin supaya pinter jadi disayang sama guru-guru. Tapi bagaimana nasib murid-murid yang ditakdirkan dengan otak yang dangkal? Hiks…hiks…hiksss… Tapi Aba gue bilang, kalo didunia ini nggak ada orang bego, yang ada tuh orang males makanya jadi bego. Yaah, gue sih sebenarnya nggak males-males amat. Gue rajin kok ngerjain latihan ato LKS. Tapi kalo lagi nggak mood, udah deh…
Kelas satu gue anggep adalah kelas paling sengsara. Kenape? Ya karena dikelas inih gue ketemu sama fisika en kimia. Gue bisa dibilang ga pernah mikir kalo ulangan en pe-er. Ulangan aja gue remedial mulu huehehe… oya, guru kimia gue itu sering banget nyuruh anak muridnya untuk ngerjain soal ke depan kelas. Supaya nggak ditunjuk, gue selalu ngumpet dibalik buku ato di belakang temen gue yang berbadan lebar sambil terus komat-kamit berdoa biar nggak ditunjuk. Kadang berhasil kadang nggak. Pernah nih ya, suatu ketika tuh guru ngajar dengan sangat enak sekali, uda gitu materinya lagi gampang. Temen gue ditunjuk buat ngerjain soal abis itu disuruh ngasih spidol ke salah seorang murid untuk ngejawab pertanyaan berikutnya. Berhubung gampang, gue nunjuk tangan stinggi-tingginya berharap gue dikasi spidol. Sampe soal ke lima belas, gue nggak dipilih juga. Kurang ajaaaarrrr!!! Giliran materinya susah gue ditunjuk mulu. HIIIHHH!!!
Begitu juga dengan pelajaran pisika. Gue paling bloon banget kalu disuru maju. Uda gitu yang lucu dari guru yang mirip ma jacky Chan ini hobi bagi-bagi duit tapi ga ada yg pernah kebagian huehehe… wajarlah nggak dapet, mau duit ada syaratnya. Dia ngasi soal yg susah abis trus menantang anak-anak sambil ngeluarin diut seratus ribuan, uang berwarna pink yang amat menggoda untuk dijajanin. Dia terus melambai-lambaikan itu duit diudara, bikin anak-anak ngiler secara nggak sadar. Hasilnya? terang aja ga ada yg dapet, secara susah gitu huehehe…
Okz, lanjut. Sangking seringnya kuis, gue jadi tertantang untuk mencoba kuis itu. Pas banget lagi diajarin materi baru yang (tumben) gampang, dan gue bisa menyerap apa yang diajarkan oleh guru itu dengan baik(Ciee…). Maka pas ada kuis, wah gue langsung bersemangat ngerjainnya. Ngeliat gue yang langsung heboh ngerjain, Anggi yang lagi merenung memikirkan masa depannya langsung melotot menyaksikan pemandangan yang tidak lazim itu.

Anggi :Min, ngapain lo? (Anggi takjub, lebih tepatnya melotot)
Gue :Gue mau ngerjain kuisnya! (gue menggerak-gerakkan pensil kesana kemari)
Anggi :Curang! Katanya lo nggak mau ngerjain! Udah nggak usah. Tadi lo bilangnya nggak niat! (Anggi berusaha menarik tangan gue untuk menjauh dari buku tulis)
Gue :Eh, mumpung materinya lagi gampang, nih! Udah ah, gue mau nulis!
Anggi :Jangan!
Gue :Udah ah, mendingan lo ikut ngerjain juga!
Anggi :Aah..gue lagi males!
Gue :Udah, barengan sama gue. Ayo buruan, mumpung gue lagi niat, nih!

Akhirnya anggi berniat ngerjain tuh kuis(sebelomnya sih manyun dulu). Dengan semangat 45, gue ngerjain soal-soal di papan tulis. Abis itu, gue buru-buru maju ke depan. Walaupun udah keduluan sama Rizal, Erna, Danny, Tika, dan lain-lain sih. Anggi juga sama. Hasilnya, gue nyengir puas melihat angka 100 di buku tulis gue. Hmm… lumayan lah untuk ukuran orang males kayak gue, he he he…

☺☺☺

FF: Super junior’s homestay in Indonesia part 2

Standar

Mobil akhirnya berhenti di halaman sebuah rumah besar setelah menempuh dua jam perjalanan. Semua anak suju turun sambil celingak-celinguk. Si cewek juga turun dari mobil lalu masuk ke dalam rumah sambil bersenandung. Anak suju masih terpaku dihalaman.
“Kita dibawa kemana sih?” tanya Hangeng ke Leeteuk.
“Mana gue tau. Kayaknya ini rumahnya dia deh.”
“Yakin? Rumahnya sih gede tapi dari luar kok kayak gudang.” Sahut Hangeng lagi.
Kangin manggut-manggut. “Bener tuh hyung. Lagian itu cewek mencurigakan banget.”
Ryeowook gigit bibir, cemas “Iya. Jangan-jangan dia orang sinting. Ayo kita kabur!”
Kangin noyor kepala Wookie. “Heh ayo kabur ayo kabur, kita kan nggak tau daerah sini! Kalo kita nyasar terus diculik?!”
“Iye. Bukannya menculik miyabi malah menculik super junior!!!! Huaaa..” Heechul heboh.
“Bener tuh. Terus kalo minta uang tebusan sama SM gimana tuh?” tanya Sungmin.
“Bodo amat, SM ini yang rugi. Biar rugi bandar sekalian tuh! Biar kena batunya jahat sama Lu, geng. Iya ga?” Heechul berkata dengan penuh dendam sambil mengelus rambut gege. Yang dielus rambutnya mengangguk sok imut*emang gege imut sih menurut w hhe*.
“Tenang aja para hyung, dia ELF juga.” Siwon menyahut.
“Tenang gimana. Emang sih dia ELF tapi gara-gara ngeliat tampang lo dia sampe teriak terus ngerem mendadak gitu. Gimana kalo dia ELF yang super duper fanatik dan berniat mau menculik kita?!” Protes Teukkie.
“IYAAAAA…” semua serempak, kecuali Kibum yang masih anteng. Masih kesakitan gara-gara kegencet di atas mobil pickup tadi.
“Idih dasar hyung, bukannya nenangin malah tambah bikin panik.” Gerutu Siwon.
“Makanya, ayo kita kabur!” Heenim mengangkat tangan tinggi-tinggi.
“Ayo! URI SUPER JUNI…”Leeteuk meneriakkan yel-yel kebangsaan mereka.*sempet-sempetnya*
“OR!!!” Balas semua member, Siwon juga ikutan tapi teriakkannya ngga semangat.
Mereka bersiap-siap angkat kaki dari halaman, tiba-tiba si cewek nongol dari dalam rumah. “Loh, kalian mau kemana?”
Seketika langkah mereka terhenti. “Nggg…mau ke warung mau beli momogi rasa jagung bakar.” *???* Sahut Shindong kebingungan.
“Ngapain ke warung? Biar aku aja yang beliin nanti. Ayo masuk, maaf ya menunggu lama.” Sahut si cewek dengan tampang sumringah.
“Dia manis jugaa…” Kangin terkesima dengan senyuman si cewek, tapi kepalanya langsung digeplak sama Heechul.
“Yaudah yuk masuk.” Teukkie malah langsung ngeloyor kedalem rumah. Member lain langsung menggerutu di belakang si leader.
“Pssst..tadi ngajakin kabur.” Bisik Kyuhyun.
“Tau tuh, aneh.” Bisik Sungmin.
Mereka masih bisik-bisik sampai masuk ke dalam rumah. Ternyata didalamnya lebih luas. Bangunannya bergaya klassik dan mewah, tapi sayangnya nggak terawat. Debu dimana-mana. Yesung sampai bengek *maksudnya batuk-batuk*. Chullie mengerutkan kening sambil ngelirik ke seisi rumah.
“Bener kan ini rumah kayak gudang.” Hangeng nyeletuk.
“Iya, hyung. Jangan-jangan bener kita mau disekap di gudang.” Donghae panik, berpegangan sama Hangeng.
“Ini rumah tau, bukan gudang.” Sahut Siwon.
“Tapi rumah segede ini pasti ada gudang.” Celetuk Wookie.
“YA iya lah! Dimana-mana rumah juga punya gudang, odong!” Eunhyuk ngomel.
Mereka terus berjalan mengikuti itu cewek ke ruang keluarga. Ada televisi yang cukup besar disana, sofa dan karpet. Ada seorang anak lak-laki lagi duduk menghadap ke TV.
“Hei Farant.” Panggil si cewek. Si bocah yang namanya Farant itu nggak bergeming.
“Eh Farant!”
“Apa sih ka? Aku lagi main game.”
“Game mulu. Nih ada tamu. Ayo kasi salam.”
Farant menoleh, lalu berdiri. “Annyeong haseyo…” sambil menundukkan kepala dan punggungnya. Semua anak suju melotot.
“Wuiih dia bisa menyapa kita pake bahasa Korea!” Kangin heboh.
“Kayaknya umurnya masih kecil.” Donghae mengamati Farant.
“Dia adikku. Umurnya baru delapan tahun. Lucu kan?” Si cewek tersenyum sok imut.
Semua anak suju nyengir-nyengir aja. Kang In makin terpesona aja sama nih cewek.
“Oh iya aku belom memperkenalkan diri. Jonen Tania imnida, alias Choi Tae Kyung.”
“Kamu punya nama Korea juga?” Sungmin heran.
“Ne. Choi dari choi Si Won, Tae dari namaku, dan Kyung dari Han kyung. Hiyaaaa…aku maluuu…” Tania langsung senyum-senyum najong sambil heboh megangin pipinya. Siwon mangap, Hangeng nyengir kebingungan.
“Ah, kalian duduk aja dulu. Aku mau buatkan teh. Sebentar ya…” sebelum pergi, Tania kembali tersenyum manis.
“Tuh kan dia cewek aneh.” Celetuk Yesung sambil duduk di atas sofa, diikuti sama yang lain.
“Dia memang aneh.” Farant menyahut dengan mata yang masih menatap layar TV. Semua anak suju menatap Farant dengan tatapan amazing.
“Hei dongsaeng, kamu bisa bahasa Korea?” Donghae beringsut ngedeketin Farant.
“Ne.”
“Kenapa kamu belajar bahasa Korea?” Siwon ikut ngedeketin Farant.
“Terpaksa.”
Heechul ikut duduk di deket Farant.“Wae?”
“Noona yang maksa aku belajar bahasa Korea.”
“Kenapa kamu mau?”
“Noona kalau marah serem, jadi ya aku ikutin aja maunya dia apa.” Jawab Farant santai dengan mata menatap layar TV tanpa berkedip. Akhirnya semuanya duduk ngedeketin Farant. Mereka masih amazing sama anak umur 8 tahun bisa bahasa Korea padahal dari mukanya ga ada tampang asia timur sama sekali. Wajah mereka malah lebih ke wajah orang latin.
“Silahkan diminum semuanya. Ini teh spesial buat para oppa-oppa yang cute.” Tania tiba-tiba muncul sambil membawa nampan berisi gelas-gelas yng jumlahnya 15 gelas.
“Waah aku emang lagi haus banget. Makasih ya.” Shindong yang matanya berubah jadi berbinar-binar pas ngeliat minuman. Semua teman-temannya mengikuti Shindong tanpa curiga. Mereka ngga tau tragedi apa yang bakal menimpa mereka setelah ini. Masing-masing mengambil gelas dan meminumnya.
BRUSSSHH… Shindong yang lebih dulu minum tiba-tiba langsung menyemburkan isi teh yang dia minum.
“HOEKK…HOEKK…” tampang Shindong langsung berubah. Nggak peduli apa yang menimpa Shindong, mereka tetep ikut meminum tehnya. Reaksi Heeechul lebih parah. Dia sampe sesak nafas(lebay). Bahkan yesung yang nggak ada ekspresi tampangnya berubah 180 derajat. Wajahnya jadi mirip sama banteng yang siap nyeruduk(ekstrim). Rata-rata semuanya bereaksi sama, kecuali Ryeowook. Keren banget kan wookie? Jangan salah paham dulu, muka Wookie ga berubah karena dia ga minum tehnya hehehe…
“Puah…puah…teh apaan nih? Pait banget!” seru Kyuhyun.
“Iye. Ini kayaknya lebih pait daripada teh youngdam!*teh yang diminum mrka di EHB, masih ingatkah?*” Kangin mengipas-kipas wajahnya.
“Hoekk…hoekk…”Han geng langsung muntah-muntah kaya cewek yang lagi hamil muda.
“Teh apa sih ini? Rasanya amit-amit!” Eunhyuk megangin kepalanya*nggak nyambung*
“Untung aku nggak minum. Alhamdulillah *?????*” Wookie mengelus dada.
“Ini teh biasa aja kok. Teh hitam buatan indonesia 100%. Kalian nggak tau kan kalo teh ini diambil dari pucuk daun teh berkualitas di Puncak, sebuat daerah dataran tinggi yang keren dan menjadi spot favorit para kluarga untuk berlibur di akhir pekan yang menyebabkan kemacetan panjang sampai puluhan kilometer…”
“Kami nggak tanya!hosh…hosh…” heenim mulai ngamuk sambil ngos-ngosan. Nafansya tersengal-sengal kayak abis lari marathon 10k.
“Kamu…nggak…nambahin…gula…ya?” Siwon sampe tersengal-sengal.
Tania menggeleng pelan. “Iya, aku nggak punya duit buat beli gula. Abis gula mahal sih, harganya naik. Sekarang aja sekilo sampai 8 ribu rupiah…”
“HEH KAMU MAU NGEBUNUH KAMI PELAN-PELAN YA?!” heenim yang tambah ngamuk berdiri dari sofa.
Wookie ikut berdiri. “Sabar, hyung… orang sabar pantatnya lebar.” *?*
Tania menggaruk-garuk rambutnya. “Emangnya pait ya? Ga ah.” Dengan cepat Tania meminum segelas habis tehnya. Donghae mangap selebar-lebarnya. Beberapa lalar udah masuk ke mulutnya.
“Cewek gila.” Bisik Kibum sambil menahan rasa pahit di mulutnya.
“Ga pahit kok. Enak-enak aja.” Tambah Tania lagi.
Gluk..gluk..gluk… Farant adeknya Tania juga meminum tehnya. Mulut Donghae tambah kebuka lebar kayak pintu gerbang kuburan. Abis minumpun ekspresi Farant ga berubah sedikitpun. Kakak beradik yang aneh.
“Kalo gula ga ada. Adanya garam nih. Mau?” Tania menyendokkan sesendok penuh garam lalu memasukkannya ke dalam gelas Heechul dan mengaduknya sebelum Heechul sempat melotot. Nasi sudah menjadi bubur. Depresi heechul kumat, teriak-teriak kenceng sambil jambak-jambakin rambut terus menggelepar-menggelepar di lantai *apakah dia punya menyakit epilepsi? Hmm…*
“Duh gue ga tahan. Won, buruan kasih dia duit!” Kangin mulai gerah.
“Hah… buat… apaan…?” won-won masi tersengal-sengal kayak abis dikejer satpam.
“BUAT BELI GULA, DODOL!”
“Tapi… duit… aku… kan… mata… uangnya… won…”
“Ada money changer kok di depan sana.” Sahut Tania dengan tampang innocent, serasa ga bersalah padahal member suju hampir mati dengan cara yang menggenaskan.
“Nih…ambil…semuanya…” pasrah Siwon langsung nyodorin isi dompetnya yang kalo dirupiahin bisa mencapai angka 10 juta rupiah.
“Oke…” Tania ngeloyor pergi ngebawa isi dompet Siwon. Semua anak suju langsung lari-larian kedapur dan ngambil air minum yang ternyata…. Airnya tinggal dikit banget. Umin sama Kyu lari-larian ke warung ngebeli puluhan botol aqua tapi karena mereka ga punya duit rupiah mereka niat mau utang dulu. Si abang-abang penjaga toko ga ngerti umin sama kyu ngomong apaan. Nyadar usahanya buat ngejelasin ke si abang sia-sia, kyu lari ke dalem rumah dan muncul sambil ngegendong Farant. Akhirnya Farant yang ngejelasin kalo aquanya ngutang dulu *kenape ga dari tadi aje?* Akhirnya mereka berdua kaya orang kesetanan ngegotong air minum ke dalam rumah. Farant bengong aja ngeliat ke-13 cowok itu minum air kaya orang yang ga pernah minum selama berabad-abad *hiperbolanya keluar lagi*. Sementara si biang kerok ga muncul-muncul juga.
Setengah jam…
Sejam…
Seminggu…
Setaun…
Tania ga nongol-nongol juga. Kayaknya dia nukerin duitnya di money changer cabang zimbabwe. Semua terkapar di lantai, jadi mirip sama ikan pepes. Kecuali wookie yang selamat dari minuman beracun sibuk mijitin kaki para hyung-nya.
“Aduh… gila… rasa paitnya ga mau ilang dari lidah gue…” teukkie lemes.
“Sama… bisa gila kita kalo disini terus. Gue ga pernaah ketemu cewek gila kaya gitu.” Sahut Kangin.
“Hyung…telpon manager suruh jemput kita sekarang…”Heechul tiduran di samping gege yang udah pingsan abis muntah-muntah tadi.
“Iyaa…” teukkie langsung nelpon manager lewat handphone. “Halo… manager… kami lagi ada di sebuah rumah sekarang. Tolong jemput kami. UAPAAA? KAMI TINGGAL DISINI DLU? Manager, kita udah hampir mati-musnah-ko’id disini dan manager nyuruh kita tinggal disini ampe sebelom konser?! Tunggu dulu dong manager, kamu mau kita bener-bener mati perlahan disini? tunggu… AAARRGGGGGGGH!” teukkie tereak lenceng karena telpon diputus sama sang manager. Kibum langsung mengalami gangguan pendengaran gara-gara teriakkan teukkie.
“Hehehe… tinggal nunggu mati aja kita.” Umin tertawa miris.
“Haaah… udah nasip kita kali. Huhuhu…” hyukjae meratapi nasibnya. Donghae mengusap punggung Eunhyuk untuk memberikan dukungan moril *???*
“ANNYEONG…MIAN MIAN MENUNGGU LAMA…” biang kerok muncul sambil loncat-loncat kecil. Agak kaget pas ngeliat semua anak suju terkapar ga berdaya.
“OMO! Mian kalian nunggu lama ya? Tadi aku beli kasur dulu. Nggak lupa aku beli sekardus besar momogi rasa jagung bakar pesenan Shindong Ssi.”
“Buat apaan?” tanya teukkie heran.
“Ya buat kalian tidur. Aku Cuma punya dua kasur. Punyaku sama Farant. Kan kalian ga mungkin tidur dilantai, makanya aku beliin kasur. Jongmal mianhae, tadi aku kelamaan nawarnya. Abis mahal banget. Masa satu kasur lipat harganya lima ratus ribu! ngajak ribut kan abangnya. Udah gitu…” tania kembali nyerocos ga berenti. Heechul megangin kepalanya yang berdenyut. “Ya tuhaaan… aku bakal bertobat setelah ini. Aku ga bakal joged-joged ala girlband lagi asalkan kau jauhkan cewek stres ini dari hadapanku…” heechul mendadak menjadi relijius. Siwon mengamini doa yang dipanjatkan Heechul.
“Noona…mendingan bruan kasih gula ke hyung-hyung ini. Daripada mereka mati.” Kata Farant dengan matanya yang ga lepas dari layar TV.
“OH IYA! Sebentar.” Tania berjalan pelan ke dapur untuk ngambil sendok sambil nyanyi-nyanyi kecil lagu no other. Kangin udah gemes banget ngeliat cara jalannya Tania yang kaya kura-kura cacat *udah kura-kura, cacat pula* akhirnya Tania nyendokkin satu sendok sup penuh gula ke para suju. Barulah mereka bisa bernafas lega.
Heechul yang mau ngamuk, ga jadi gara-gara makan nasi goreng buatan Tania yang enak banget. Gege sama wookie aja terkagum-kagum. Semuanya makan dengan lahap. Tania terpana melihat semua cowok cute yang tengah makan di meja ruang keluarga. Matanya ga berkedip, mulutnya menganga. Kyuhyun menggerak-gerakkan tangannya di depan muka Tania, tapi Tania ga bergeming.
“Tania ssi, kamu ga apa-apa?”
“Ya tuhan… apa aku sudah mati? Jangan bangkitkan aku dari kubur kalau aku memang benar-benar udah mati…” Tania ngoceh sendiri.
“Hah?” Yesung ga paham.
“Noona ini ngefans banget sama kalian. Dia ribut ngomong kalo pengen nonton konser kalian.” Jelas Farant.
“Tapi kok kamu udah tau kita sejak kita pertama nongol disini? wah di kamar noona-mu banyak poster kami ya?” tebak Teukkie dengan mulut penuh nasi.
“Gimana caranya mau beli poster, kan ga ada duit buat beli majalah.”
“Terus?” tanya Hyukkie.
“Aku pernah dikasi liat foto kalian dari bungkus gorengan.”*sangking ga ada duit,ckckck*
“Duun kasian kasian kasian…*upin ipin mode on*” celetuk Yesung.
“HOEEEEEEEEEEEEEE…”Abis bengong-bengong gaje, tiba-tiba Tania nangis. Tangisannya kenceng banget kaya orang yang baru nemu duit satu M dijalanan.
Semuanya bengong, berhenti dari kegiatan makan-memakan*?*. Siwon yang baik hati lalu nyamperin Tania, “Kenapa Tania Ssi? Kenapa kok nangis? Cup cup cup…”
“Yaah dia nangis, ga ada tukang balon lewat pula.” Celetuk Eunhyuk ngawur.
Heechul yang dari tadi sinis sama Tania ikut nyamperin dia. “Kamu pasti terharu kan karena bisa ketemu sama kami? Gue ngartos kok. Ini momen yang paling membahagiakan dalam hidup lo secara tiga belas cowo cute kayak kita (dalam hatinya heechul: apalagi gue) entah kenapa bisa nyasar di rumah lo *PD dasyaaaat*”
“Fiuh…ada lagi yang cengeng selain hyukkie en wookie.” Keluh Kangin disambut cemberutan eunhyuk en bibir monyong wookie.
Gege ikut terhenyuh, lalu merangkul pundak Tania yang duduk disampingnya. “Duuh jangan nangis doong aq paling ga bisa liat cewek nangis*co cwiit* “
“udaah yang penting kan mimpi dan doa kamu sepanjang hidup kamu dupaya bisa ketemu kami sekarang terkabul.” Celetuk Donghae sok tau.
“Hiks… bukan begitu…NASINYA DIHABISIN SAMA SHINDONG OPPA! Aku belom makaaan…mana beras abis…HOEEEE…”
Sontak semuanya langsung menoleh ke Shindong.Bener aja, mangkuk besar berisi nasi goring yang masih tersisa tadi dihabisin semuanya sama Shindong. Tampang 12 cowok yang lain langsung beringas. Shindong langsung pasang tampang innocent terus nyengir kuda. “Mian ya ehehehehe…”
Ngeliat tampang dongsaeng dan hyungnya yang berubah drastis, shindong pasang kuda-kuda mau kabur secepat kilat, tapi telat. Shindong diserang secara massal.
“TEDDY BEAR!!! KURANG ASEEM KENAPA LU HABISIN HAAAH???!!!” raccoon kangin ngamuk.
“GUE BARU MAU NAMBAH TAOOO!!!” Kyu ikut tereak.
Daaaan teriakan-teriakan lainnya. Hampir aja pak Rt setempat mau nyamperin itu rumah kalo teriakannya ga reda juga.

Apa yang akan terjadi selanjutnya? Apakan mereka tetap bertahan dirumah itu sampai sebelum konser dimulai? Semuanya masih menjadi misteri, pemirsa. *fenny rose ‘SILET’ mode on.

Ah, mian kalo gaje banget*bow* Ayo baca part 3-nya(padahal ide selanjutnya aja blum ada huehehe…) ditunggu yaa…

Standar

terinspirasi dri majalah2 korea, jadi pengen nampang di majalah juga huehehe… jadilah w n neng anggi nampang di majalah NYLON KOREA(palsu) wkwkwk

pto2 saya:

gimana gimana? sekali2 gapapa deh jadi model majalah wkwkwk

FF: Super junior’s homestay in Indonesia

Standar

“GYAAAAAA!!!! SUJU MAU KE INDONESIAAAA!!!!” (tipe cewek heboh)
“KYAAAAAA!!!!!!!! BENERAN NI???” *brukk* pingsan (tipe cewek letoy)
“SUMPE LO?! ADUH KEPALA GUE PUSING…”(tipe cewek yang punya darah rendah)
“YA TUHAAAAN…TERIMA KASIH BANYAK KARENA TELAH MENDATANGKAN SUAMI-SUAMIKU KE NEGARAKU TERCINTA INI… TERIMA KASIH KARENA TELAH MENGABULKAN DOAKU SELAMA 15 TAHUN INI…” (tipe cewek religius)
“Masa sih? Baguslah.” (tipe cewek cool)

Itulah teriakan dan berbagai ekspresi para ELF se-Indonesia. Rata-rata ekspresi mereka semua sama. Yang emang heboh lebih heboh lagi, ada yang sampe pingsan, bahkan yang cewek cool aja tetep seneng(biarpun tampang tetep lempeng tapi dalam hatinya dia tereak “GYAAAAAAAAAAAAAAAAAA” *lebih ekstrim *)
Apakah wajar mereka begitu? Ya iya dong karena ketiga belas cowok cute dan bertalenta yang menjadi impian para cewek-cewek , a.k.a super junior BAKAL DATENG KE INDONESIA!!! Betul sekali, mereka akan singgah di Indonesia dalam rangka konser tur Asia Super Show 3.
“Berita kedatangan mereka sudah tercium sejak lama, setelah beberapa bulan yang lalu. Pada awalnya SM managemen memang tidak menyebutkan Indonesia sebagai salah satu negara yang mereka singgahi. Dan ternyata nama Indonesia muncul setelah konfirmasi dari pihak SM dan poster konser asia mereka yang ketiga tersebar luas di media. Tentu saja kabar ini membuat seluruh fans boyband asal Korea ini bergembira. Mereka akan menyelenggarakan konser di…”
PAT. televisi dimatikan sebelum sang pembaca berita menyelesaikan berita yang dibawakannya. Seorang cewek mendengus lesu sambil memegang erat remote TV.
“Ahhh… ga bakal mungkin deh gue bisa nonton. Tiketnya mahal gila…AAAAAHH SEBEEEEL!!!” cewek itu bergumam lalu menjambak-jambak rambutnya sendiri. Masih dengan tampang lesu, cewek itu beranjak keluar rumah, masuk ke mobil pick-up yang diparkir di depan rumah lalu melesat dengan cepat meninggalkan rumah.

Sementara itu di Korea…
“Haaah? sincaeyo hyung?” tanya Kyuhyun serius.
“Iya. Kita bakal tampil di Indonesia juga. Beritanya udah kesebar luas tuh.” Jawab Leeteuk sambil bersender di kursi makan.
“Tapi kan di Indonesia katanya ada banyak teroris… hii serem…”Ryeowook bergidik.
“Itu kan dulu, lagian semua terorisnya udah dibom juga kok.” *teoris di bom?* jawab teukkie nyantai.
“Haah?” Kyu ga mudeng.
“Lagian kan banyak ELF di Indonesia. Katanya pak WooBum*ngasal* Indonesia udah mohon-mohon supaya kita kesana sejak dari super show 1.” Hangeng nyahut dari arah dapur, sambil membolak balik wajan dengan cekatan.
Wookie bertopang dagu. “Kalo gitu berarti mereka nungguin kita dari dulu? Jadi sedih… kasihan mereka selama itu menunggu kita” *sensitive guy*
Sungmin ikut duduk di meja makan, lengkap dengan slipper pink di kakinya. “Iya. Udah gapapa deh, ngapain takut sama teroris.”
“Yee… terus siapa yang tereak-tereak ngeri pas nonton berita pengeboman di tivi?” Eunhyuk yang emang dari tadi duduk di meja makan nyindir Sungmin. Sungmin nyengir kuda.
“Nih, nasi gorengnya udah siap.” Gege ngebagiin piring berisi nasgor ke para member terus ikut duduk di samping Teukie.
“Tapi beneran nih, serem tau. Nggak kebayang kalo kita semua lagi di hotel di indonesia terus ternyata hotelnya udah dipasangin bom?”Kyu memajukan badanya, pasang tampang sok serius.
“Jangan pasang tampang sok imut gitu deh Kyu.” Cibir hyukkie.
“Ini tampang serius, bukan sok imut, dodol.” Omel Kyu, lalu melanjutkan kata-kata serem “Gimana kalo itu kejadian? Badan kita semua bakal terbelah-belah, terpotong-potong, tercerai berai…”
“Tercacah-cacah.” Potong Sungmin yang jadi kepengaruh Kyu.
“IIIIIH apa-apaan seh? Serem banget kata-kata lu!” Eunhyuk tereak kenceng. Kyu sama Umin ketawa ngakak.
Teukkie mendengarkan semua dengan seksama. “Menurut pengamatan hyung, kita jangan nginep di hotel.KITA MENGINAP DI RUMAH!!” dia heboh seakan-akan kata-katanya itu adalah ide yang sangat brilian. Semua member cengo.
“Idih, dikasih ide bagus ga ada ekspresi.” Teuk cemberut.
“Rumahnya siape, hyung?” tanya Eunhyuk.
Teukkie kebingungan. “Rumahnya… siapa ye? Tar aja kita liat.”
Sungmin ngangguk-ngangguk. “Iya ya, bener juga saran hyung. Lebih aman daripada di hotel kayaknya.”
Ryeowook tepuk tangan. “Iya bener! Dengan ini kita jauh-jauh dari ancaman teroris! Ide yang cemerlang!”
“Idih, baru heboh padahal itu saran udah dari tadi.” Teukkie monyongin bibir.
Akhirnya Teukkie menyarankan sama manager dan petinggi-petinggi SM supaya membiarkan mereka menginap di rumah secara sembunyi-sembunyi yang nggak ada seorang ELF-pun yang tau keberadaan mereka. Dan mereka menyetujui sarannya Teuk.

Seminggu sebelum konser supershow 3 di Jakarta…

Menghitung hari… detik demi detik… *malah nyanyi lagunya bu KD a.k.a ayangnya bapak Raul* suasana makin panas. Para ELF bersiap siaga. Tiket SOLD-OUT, dan kedatangan mereka juga membuat sebagian cewek stres dan harus dilarikan ke rumah sakit jiwa karena ga kebagian tiket. Para cewek-cewek juga rela nggak jajan selama dua bulan penuh karena mesti nabung buat beli tiket konser, dan malangnya biarpun badan udah kurus kering nggak kebagian tiket pula. Udah jatoh ketiban tangga. Tapi ada juga yang malah seneng karena dietnya berhasil dan semakin merasa seksi. Nggak kebagian tiket juga nggak apa-apa.
Sementara para ELF lagi sibuk membuat poster dan spanduk, Anak-anak Suju sekarang udah di pesawat menuju Jakarta. Mereka memang berangkat seminggu lebih dulu sebelum konser supaya nggak terjadi kehebolah para fans karena yang para ELF tau mereka baru ke Jakarta sehari sebelum konser. Srategi ini dibuat sama para petinggi SM.
“Akhirnya nyampe…” Siwon mengangkat tangan tinggi-tinggi.
“Begini toh bandara di Jakarta. Lumayan bagus.” Komen Hangeng.
“Cewek-ceweknya juga lumayan-lumayan, penyegaran mata yang bagus!” kangin sibuk celingak-celinguk ngeliatin cewek-cewek yang lalu lalang disekitar mereka.
“Kok sepi ya? Berarti nggak ada ELF dong disini.” sahut Donghae.
“YA kan mereka nggak tau kalo kita udah disini dari seminggu sebelom konser, dudul.” Sahut Kangin.
“Mian, aku amnesia.”
“Ini pertama kalinya aku menginjakkan kaki di Indonesia. Aku jadi semangat!” Shindong mengepalkan tangan.
“Yang ngebuat lo nggak semangat Cuma kalo lagi laper.” Heechul ngelirik Shindong.
“Iya ya. Aku laper nih, hyung. Anterin aku cari makan dong.”
Heechul mendelik. “Kayaknya lo baru makan di pesawat tadi?”
Shindong nyengir. “YA laper lagi lah.
“Cari ndiri.” Heechul bete.
“Para dongsaeng…” Sang leader berjalan ke arah para member lalu ngebagiin masker berwarna hijau.
‘Buat apa nih?” tanya gege
“Buat penyamaran lah, supaya kita nggak ketauan orang.”
“Lah, katanya nggak ada ELF disini?” Umin bingung.
“Ya buat jaga-jaga aja. Tadi hyung beli di abang-abang tuh, Cuma seribuan.” *???*
“Ogah, ntar orang-orang ngira kita sakit flu burung!” Hyukkie heboh.
“Udah ga jaman kalee flu burung.” Sahut Kibum.
“Flu babi deh.” Celetuk Hyukkie lagi.
“Cerewet amat sih, pake aja udaaaaah.” Heenim mulai ngamuk. Akhirnya mereka semua memakai maskernya.
“Tuh kan orang-orang pada ngeliatin kita.” Hyukjae cemas.
Siwon garuk-garuk kepala “Iya nih. Kita dikirain gerombolah orang sakit flu babi.”
Heenim menggeplak kepala siwon n hyukjae.“Ah gimana seh pada payah neh. Mereka itu ngeliatin kita karena kita terlihat kinclong, tampan, dan inteligen” *ga nyambung*
“Terutama gue.” Kangin berkata dengan bangga.
“Badan lo lebar sih makanya mencolok.” Cibir teukkie.
“Gedean juga Shindong!”
“Shindong hyung lagi beli makanan, sih. Jadi yang paling gede disini ya hyung. Yeee…” ejek Kyu. Refleks kepala Kyu dijitak sama Kangin.
“Udah, nyok kita ke parkiran. Nungguin bisnya disana aja.” Ajak Teuk. Para dongsaeng mengekor dibelakang sang leader.
Lagi jalan pelan-pelan, ada gerombolan cewek-cewek lewat. Mereka ngeliatin tampang pada member satu-satu, kayaknya sih mereka ngenalin anak-anak Suju.
“Pssst, itu siwon ya?” bisik salah seorang dari mereka.
“Masa sih? Suju kan baru mau dateng beberapa hari lagi.” Sahut cewek yang laen.
“Tapi beneran mirip banget!”
“Jangan ngaco deh. Mata lo tuh yang sliwer.”
Bla bla bla. Cewek-cewek itu berdebat sambil tetep ngikutin para member. Anak-anak Suju udah harap-harap cemas. Biarpun pake masker mereka tetep dikenali. Para cewek-cewek itu masih bisik-bisik sampai akhirnya Siwon yang baik hati melambaikan tangan ke arah para cewek. Benar-benar senjata makan tuan.
“TUH KAN BENER! GYAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA SUPER JUNIOOOOORRRR!!” lengkingan tiga belas decibel salah seorang cewek membuat para mamber kaget setengah mati. Refleks mereka lari. Para cewek ikutan mengejar mereka.
Shindong yang baru beli makanan bingung melihat para member lari-larian. “HEEEI KOK KALIAN LARI-LARI?”
“CEPET LARI! PHALLI!” Yesung yang teriakannya nggak kalah kenceng ngebuat Shindong langsung lari ngejer member dan cewek-cewek tersentak kaget, lalu mereka tereak “YESUUUUNG!!!”
Kejar-kejaran pun tak dapat terelakkan. Teukie bingung celingak celinguk, nyari bis yang udah disiapkan but mereka tapi bisnya nggak ada. “Duuuh mesti kemana kita?”
“Hosh…Lo sih Won, pake dadah-dadah segala! Sok keren sih lo! Hosh hosh…” omel chullie sambil lari dan ngos-ngosan.
“Mian…hosh… mian…” Siwon mengatupkan kedua tangannya.
Mereka terus berlari. Cewek-cewek yang ngejer mereka makin banyak jumlahnya. Ryeowook en Eunhyuk panik banget.
“Aku capek…hosh hosh… kemana nih kita?” tanya Donghae.
Leeteuk dilema. “Ga tauuu…”
Tiba-tiba ada sebuah mobil pick-up yang berisi sedikit bunga-bunga melintas di depan mereka. Si pengendara yang ternyata cewek melambaikan tangan, ngasih isyarat mereka supaya naik mobilnya. Leeteuk nggak berpikir panjang lagi. “CEPAT NAIK MOBIL ITU!”
“Hyung lu bercanda? itu mobil pickup!” Kangin heboh.
“UDAAAH NAEK AJA!!!”
Hup. Mereka dengan cepat naik mobil pickup itu. Semuanya loncat ke dibelakang dan Siwon bareng Leeteuk didepan. Dengan cepat pula si supir pickup ngebut meninggalkan para cewek yang tadi ngejer-ngejer mereka. Si cewek-cewek langsung ngedumel nggak karuan. Ada yang nangis di aspal karena nggak bisa sempet motoin anak suju ada juga yang nangis gara-gara heels nya patah.
“HUEEEEEE…. Mereka kabur kan, gara-gara lu sih!” seorang cewek ngomel.
“Kok nyalahin gue? Yang ada lo tadi yang lari duluan!”
“Ga mau tau! ini salah lo!” mereka mulai jambak-jambakkan *ekstrim*
“Hiks… hiks…” seorang cewek nangis sambil berjongkok di aspal.
“Udah jangan nangis. Lo pasti ngefans banget banget banget sama suju ya? Udah nggak apa-apa. Semua pasti ada jalannya.” Cewek yang lain berusaha memenangkan meski kata-katanya nggak nyambung.
“Gue nangis bukan gara-gara itu. HEELS GUE PATAAAAAH!!! PADAHAL INI SEPATU KESAYANGAN GUE! HARGANYA JUTAAN TAU!!! GARA-GARA LARI-LARIAN SIH! huhuhuhuhhu…..”
Lalu gimana nasib anak suju di atas mobil bak terbuka itu? Mari kita kembali ke suju…
“Duh gue malu. Baru pertama kalinya neh gue naik mobil pick-up begini.” Heechul duduk jongkok sambil nutupin mukanya.
“Tenang aja hyung. Kan kita pake masker.” Sahut Eunhyuk.
“Tetep aja gue malu! Duuh nggak kontras banget tampang cute dan badan bagus gue dengan mobil pick-up.” Heechul ngedumel lagi.
“Gue bisa masuk angin, nih.” Yesung duduk diam sediam patung dengan wajah tanpa ekspresi seperti biasa.
“Ntar aku kerokin, hyung.” *???* tawar wookie.
“Boleh. Tapi gimana dengan muka gue? Muka gue kena polusi nih. Duh gimana kalo gue jerawatan?” Yesung ikut-ikutan complain sama kayak Heechul.
Mereka berdua, Heechul en Yesung terus-terusan ngedumel dan mengeluh. Wookie+kibum diam seribu bahasa, Shindong sibuk makan hamburger yang tadi dibeli + kangin yang ikut nyomotin burgernya si teddy bear, Donghae en eunhyuk cemas takut dibawa kabur sama si sopir pickup, Hangeng+sungmin ngeliatin pemandangan sekitar, sementara Kyu asyik main PSP(teteeep anywhere anytime).
Di depan, Leeteuk sama Siwon juga diem, tapi pake isyarat mata. Mereka ngelirik si sopir yang ternyata cewek, lalu bisik-bisikkan.
“Pssst…won, menurut lo ngapain yah ni cewek nyuruh kita naik ke mobilnya dia?”
“Ga tau, hyung. Makanya ayo tanya.”
“Pake bahasa apaan?”
“Coba ajak ngomong pake bahasa Inggris.”
“Terserah lu. Ngomong-ngomong, pantat lo lebar banget sih. Sempit tau. Coba wookie aja yang didepan!” Teukkie duduk bergeser-geser.
“Aduh hyung sempit nih. Aku duduk mepet banget.”
“Kayaknya lo masih lega deh!”
“Udah mepet banget sama pintu mobilnya!”
Rencana awal bisik-bisik mereka malah teriak-teriak. Si cewek ngelirik ke arah dua cowok ini. “Kalian orang korea? Hanguk saram?”
Lee teuk cengo, Siwon bengong.
“Kamu bisa bahasa Korea? Annyoung haseyo.” Siwon menundukkan kepalanya memberi salam.
“Annyeong haseyo.” Balas si cewek.
“Huaaah…syukurlah.” Teukkie bersandar di kursi.
“Kalau boleh aku tanya, kenapa kamu mengajak kita untuk naik mobil kamu?” tanya Siwon.
“Aku kan mau menyelamatkan kalian. Kalian lagi dikejar sama debtcollector kan?” tanya si cewek. Siwon bengong.
“Bukan, kami…”
“Udaaah nggak usah malu-malu. Aku juga pernah dikejer-kejer sama debtcollector. Mereka memang bisa bikin jantung kita loncat ya, apalagi kalo tampang mereka serem. Tapi tadi si debtcollectornya kok tumben cewek ya? Banyak pula. Aneh banget sih. Tenang aja, kita senasib kok.” Si cewek malah nyerocos.
“Kami bukan dikejer debtcollector, nona. Kami ke Indonesia mau tur.” Jelas Teukkie.
“Oooh…tur sirkus seluruh dunia itu kan?”
Teukkie menggeleng.
“Tur keliling indonesia? Kalian itu turis toh?”
Siwon menarik nafas panjang-panjang, lalu perlahan membuka masker yang dari tadi menutupi sebgian wajahnya. “Kami mau tur super show 3 di Jakarta. Uri super junior. Agassi araeyo?”
Si cewek bengong, lalu menginjak rem tiba-tiba.
CIIITTTT….
Siwon dan leeteuk terlempar ke depan kaca. Sementara yang dibelakang lebih parah. Kibum dan Ryeowook yang duduk di paling pinggir hampir gepeng gara-gara anak suju yang lain ikut terdorong dan menggencet mereka gara-gara mobil tiba-tiba ngerem.
“ADUUUH…. SAKIIIT” Kibum yang dari tadi diem aja meringis kesakitan.
Wookie juga meringis, “Aduuuh… BADANKU REMUK NIH HYUNG!”
Kyuhyun teriak, “AAAAAAA PSP-KU JATOOOH!”
“BURGER GUE JUGA JATOH, PADAHAL BELOM HABIS!” Shindong teriak sambil memegangi kepalanya, depresi.
“Aduh sakit tau Eunhyuk!” Yesung ngomel karena Eunhyuk nggak sengaja ngejambak rambutnya.
“Baju gue rusak nih, kenapa lo narik baju gue!?” Heenim ngomel gara-gara Hangeng refleks narik bajunya si hyung.
“Teukie hyuuung, ada apa sih?kenapa ngerem mendadak begini?!” Kangin berteriak dari belakang.
Sementara itu Teukkie dan Siwon bengong ngeliatin si cewek yang diam seribu bahasa dengan mata melotot.
“Ngg…nona kenapa? kwencanaeyo?” tanya Siwon.
“Nona?” Teukkie menguncang-guncang bahu si cewek.
“Kalian…SUPER JUNIORRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRR!!!! GYAAAAAAA!!!!!!!!!”

TO BE CONTINUED
By: Jasmine Alkaff a.k.a Choi Min kyung

Note: Apa yang akan terjadi selanjutnya? Mari baca di part 2,,
Mian kalo ceritanya ngaco dan konyol hhe…

Menggila(baca: norak) di Grand Indonesia

Standar

Kembali berpetualang di hari minggu, berpetualang mengelilingi ma-mal besar di kota jakarta!!! Yeaaaaah…(ngangkat tangan tinggi-tinggi). Kalo biasanya gue berpetualang sama si neng ndeso alias Anggi, kali ini gue melanglang buana sama Bella alias bebel alias my neighbour.Si bebel meng-sms gue pada hari-hari sebelumnya en ngajakin gue ke Grand Indonesia secara kita nggak pernah kesana huehehehehe… norak yah? Baru bentar aja noraknya udah keliatan beginih. Lanjuuut…
Tiba saatnya hari H, gue yang pasti dressed up pake wedges favourite gue. Niat banget ya? Wkwkwkwk dan dimulailah perjalanan kesana. Sebelumnya kita ke Bintaro dulu, makan en ada perlu dulu disana, barulah kita ke GI. Niat gue agak surut karena matahari panas banget, mana gue nggak pake handbody lotion. Bisa gosong gue. Udah gosong lagi jerawatan pula. Biasanya gue ga jerawatan separah ini tapi karena ada tiga hal yang bisa bikin gue gila: salah pake facial foam, stres karena lg banyak problem dan PMS yang berkepanjangan. Ketiga hal ini sukses bikin muka gue bentol bentol huhuhu…

Gue :Bel, mati nih. Panas banget, gue ga mau ah.
Bebel :Mang kenape min?
Gue :Panas, bebel! Mana gue lagi jerawatan hiks…ntar udah item, jerawatan pula.
Bebel :Hahaha… udah lanjut aja. Muka gue juga lagi buluk-buluknya.
Gue : (akhirnya memutuskan untuk meneruskan perjalanan sambil cemberut. Terus gue ngeraba-raba jerawat-jerawat gue. Rasa bete kembali memuncak) AAAAAARRRGGGGHHH!!!
Bebel : (kaget) kenapa min?
Gue :Jerawat guee!!
Bebel :Dih gue pikir kenape lu.

Bete gara-gara jerawat , perjalanan tetep berlanjut dan thank god.. cuacanya kembali bersahabat. Langit mulai rada gelap dan enak.

Bebel :tuh miiin adem lagi kan?
Gue :Iya! Wuih gue senaaang!
Baru aja langit udah bisa kompromi, eh langitnya kembali terik. Ga Cuma sekali. Tiap kali cuacanya kita puji, eh matahari nongol lagi. Sapi goreng.

Masalah emang selalu bermunculan, dimanapun kita berada. Sesampainya kita di GI, kita kesulitan nemu tempat parkir. Gue emang udah pernah kesini tapi naik mobil dan kayanya nyari tempat parkir waktu itu ga seribet ini. Kita sampe nanya sama mas-mas yang ada di pinggir jalan.

Bebel :Mas, tempat parkiran motor GI dimana ya?
Mas2 :Ooh mbak belok kiri, terus belok kanan terus belok kiri lagi.
Bebel : (manggut-manggut) makasih ya mas.
Gue : (rada bingung, abis ribet banget kayaknya)

Lanjut lagi, tapi bermasalah lagi dan lagi. Kita makin keder nyari tempat parkirnya sambil terus berargumen mas yang tadi bilang belok sana belok sini… duh parah. Lagi-lagi kita bertanya sama polisi di pinggir jalan.

Bebel : (nanya pertanyaan yang tadi)
Polisi :Ooh lewat situ, terus lewat situ, terus lewat situ(sambil gerakkin tangannya)
Gue :???(tambah keder)
Bebel :Ooh makasih pak.(ga tau dia ngerti pa ga)
Gue : (pas motor udah bergerak ninggalin pak polisi) Bel mestinya kita tambahin keterangan “kita baru pertama kali kesini naik motor jadinya kita bingung, biasanya kita naik mobil”
Bebel :Jiaaaah ngapain lo pake keterangan begitu? Yang ada si polisi bilang gini “yee kalo emang ga pernah kesana ga usah sok deh mbak”
Gue :Gyahahahaha…

Kitapun ketawa-ketiwi najong sepanjang perjalanan. Berhubung kita masi ga ngerti jalan kita Tanya lagi sama orang lain en kali ini cukup jelas. Katanya parkirannya itu di basement. Dan akhirnya KETEMU!!! Yuhuuu…

Gue : hhh…gue ngerasa terdiskriminasi deh bel.
Bebel :mg kenapa?
Gue :liat deh, nyari parkiran aja susahnya setengah mati. Ini buktinya aja pengendara motor terdampar banget. Mentang-mentang naek motor parkirannya dicuekkin banget. Sedih dan miris hati gue.
Bebel :gyahahahaha…

Emang bener toh, hhe…daan sampai di parkiran motor ternyata ada sangat banyak motor-motor yang lain terparkir dengan manis. Gue kira yang naek motor Cuma gue sama bebel aja wkwkwkwk
Abis touch up bentar, kita berlanjut masuk ke dalam. Langsung deh pasang tampang jaim dan sok cute gyahaha… dan mungkin sangking eksotisnya tampang kita, kita dikira orang Malaysia sama mbak-mbak tempat counter yoghurt ato eskrim ya? Gue lupa. Si bebel yang denger si mbak-mbaknya bisik-bisik dan bilang kalo itu dua cewek orang Malaysia pas kita lewat. Langsung aja gue pandangin wajah bebel.

Gue :Hmmm… lo ga kayak orang malasia bel.
Bebel :Lo juga, min.
Gue :ya iya lah yaw….tampang gue sih tampang spanyol gituuu…
Bebel :hoekkkkk (muntah ditempat)

Lanjuttt….kita agak terkagum-kagum sama dekorasi mal GI yang keren banget. Dan dekorasi ini yang mengundang tangan jadi gatal mau megang handphone dan bibir yang jadi gatal mau senyum manis. Maksudnya kita mau poto-poto gituuu…tapiii…….malu nih. Wkwkwkwk
Cukup lama kita mutusin mau foto-foto tapi maluuu, selain karena ga ada yang poto-poto juga hape si bebel berbunyi pas kamera memotret. Mana bunyinya kenceng lagi. Wkwkwk

Gue :yaah gimana ni bel kok bunyi gitu?
Bebel :ga tau gue…coba gue ganti bunyinya
Hape :TING…
Gue :wkwkwkwwk bunyinya kaya dentingan gelas gitu bel
Bebel :wkwkwk iyeee
Gue :yaudah kita pake bunyi yang ini. Biar ga keliatan menonjol bgd kita poto di deket restoran biar dikira bunyi piring senggolan gitu
Bebel :hahaha…boleh deh

Sudah bisa ditebak kita melupakan jauh-jauh rasa malu untuk poto-poto dan hasrat narsis di diri kita otomatis merajalela dengan sedemikian rupa(wuiii bahasa gue)…sampe di depan lift pas mau turun pun kita-kita tetep poto-poto wkwkwkk…kejadian lainnya:

Gue : (heran sama anak kecil yang bertampang Indonesia tapi ngomongnya pake bahasa inggris) wui bel, tu little-little speaking-speaking english gitu.
Bebel :Iye tuh
Gue :ayo kita jangan mau kalah beel!
Bebel :ngomong bhs inggris?
Gue :bukaaan…. Kita pake bahasa arab!
Bebel : (mukanya rada bingung) oke deh. Ahlan wasahlan…
Gue :annyeong haseyo…
Duar. Langsung deh kita ketawa ngakak. Amit-amit banget ngomong bahasa arab dibales pake bahasa korea. Kacauuu… akhirnya kita bercakap-cakap pake bahasa inggris(tapi bentar doang hhe)

Demikianlah ajang bernorak-norak ria jasmine alkaff n nabilla shahab 😀 😀 :D. Bel, kapan nii kita trip norak-norakkan lagi??? 😀