FF: Super junior’s homestay in Indonesia part 2

Standar

Mobil akhirnya berhenti di halaman sebuah rumah besar setelah menempuh dua jam perjalanan. Semua anak suju turun sambil celingak-celinguk. Si cewek juga turun dari mobil lalu masuk ke dalam rumah sambil bersenandung. Anak suju masih terpaku dihalaman.
“Kita dibawa kemana sih?” tanya Hangeng ke Leeteuk.
“Mana gue tau. Kayaknya ini rumahnya dia deh.”
“Yakin? Rumahnya sih gede tapi dari luar kok kayak gudang.” Sahut Hangeng lagi.
Kangin manggut-manggut. “Bener tuh hyung. Lagian itu cewek mencurigakan banget.”
Ryeowook gigit bibir, cemas “Iya. Jangan-jangan dia orang sinting. Ayo kita kabur!”
Kangin noyor kepala Wookie. “Heh ayo kabur ayo kabur, kita kan nggak tau daerah sini! Kalo kita nyasar terus diculik?!”
“Iye. Bukannya menculik miyabi malah menculik super junior!!!! Huaaa..” Heechul heboh.
“Bener tuh. Terus kalo minta uang tebusan sama SM gimana tuh?” tanya Sungmin.
“Bodo amat, SM ini yang rugi. Biar rugi bandar sekalian tuh! Biar kena batunya jahat sama Lu, geng. Iya ga?” Heechul berkata dengan penuh dendam sambil mengelus rambut gege. Yang dielus rambutnya mengangguk sok imut*emang gege imut sih menurut w hhe*.
“Tenang aja para hyung, dia ELF juga.” Siwon menyahut.
“Tenang gimana. Emang sih dia ELF tapi gara-gara ngeliat tampang lo dia sampe teriak terus ngerem mendadak gitu. Gimana kalo dia ELF yang super duper fanatik dan berniat mau menculik kita?!” Protes Teukkie.
“IYAAAAA…” semua serempak, kecuali Kibum yang masih anteng. Masih kesakitan gara-gara kegencet di atas mobil pickup tadi.
“Idih dasar hyung, bukannya nenangin malah tambah bikin panik.” Gerutu Siwon.
“Makanya, ayo kita kabur!” Heenim mengangkat tangan tinggi-tinggi.
“Ayo! URI SUPER JUNI…”Leeteuk meneriakkan yel-yel kebangsaan mereka.*sempet-sempetnya*
“OR!!!” Balas semua member, Siwon juga ikutan tapi teriakkannya ngga semangat.
Mereka bersiap-siap angkat kaki dari halaman, tiba-tiba si cewek nongol dari dalam rumah. “Loh, kalian mau kemana?”
Seketika langkah mereka terhenti. “Nggg…mau ke warung mau beli momogi rasa jagung bakar.” *???* Sahut Shindong kebingungan.
“Ngapain ke warung? Biar aku aja yang beliin nanti. Ayo masuk, maaf ya menunggu lama.” Sahut si cewek dengan tampang sumringah.
“Dia manis jugaa…” Kangin terkesima dengan senyuman si cewek, tapi kepalanya langsung digeplak sama Heechul.
“Yaudah yuk masuk.” Teukkie malah langsung ngeloyor kedalem rumah. Member lain langsung menggerutu di belakang si leader.
“Pssst..tadi ngajakin kabur.” Bisik Kyuhyun.
“Tau tuh, aneh.” Bisik Sungmin.
Mereka masih bisik-bisik sampai masuk ke dalam rumah. Ternyata didalamnya lebih luas. Bangunannya bergaya klassik dan mewah, tapi sayangnya nggak terawat. Debu dimana-mana. Yesung sampai bengek *maksudnya batuk-batuk*. Chullie mengerutkan kening sambil ngelirik ke seisi rumah.
“Bener kan ini rumah kayak gudang.” Hangeng nyeletuk.
“Iya, hyung. Jangan-jangan bener kita mau disekap di gudang.” Donghae panik, berpegangan sama Hangeng.
“Ini rumah tau, bukan gudang.” Sahut Siwon.
“Tapi rumah segede ini pasti ada gudang.” Celetuk Wookie.
“YA iya lah! Dimana-mana rumah juga punya gudang, odong!” Eunhyuk ngomel.
Mereka terus berjalan mengikuti itu cewek ke ruang keluarga. Ada televisi yang cukup besar disana, sofa dan karpet. Ada seorang anak lak-laki lagi duduk menghadap ke TV.
“Hei Farant.” Panggil si cewek. Si bocah yang namanya Farant itu nggak bergeming.
“Eh Farant!”
“Apa sih ka? Aku lagi main game.”
“Game mulu. Nih ada tamu. Ayo kasi salam.”
Farant menoleh, lalu berdiri. “Annyeong haseyo…” sambil menundukkan kepala dan punggungnya. Semua anak suju melotot.
“Wuiih dia bisa menyapa kita pake bahasa Korea!” Kangin heboh.
“Kayaknya umurnya masih kecil.” Donghae mengamati Farant.
“Dia adikku. Umurnya baru delapan tahun. Lucu kan?” Si cewek tersenyum sok imut.
Semua anak suju nyengir-nyengir aja. Kang In makin terpesona aja sama nih cewek.
“Oh iya aku belom memperkenalkan diri. Jonen Tania imnida, alias Choi Tae Kyung.”
“Kamu punya nama Korea juga?” Sungmin heran.
“Ne. Choi dari choi Si Won, Tae dari namaku, dan Kyung dari Han kyung. Hiyaaaa…aku maluuu…” Tania langsung senyum-senyum najong sambil heboh megangin pipinya. Siwon mangap, Hangeng nyengir kebingungan.
“Ah, kalian duduk aja dulu. Aku mau buatkan teh. Sebentar ya…” sebelum pergi, Tania kembali tersenyum manis.
“Tuh kan dia cewek aneh.” Celetuk Yesung sambil duduk di atas sofa, diikuti sama yang lain.
“Dia memang aneh.” Farant menyahut dengan mata yang masih menatap layar TV. Semua anak suju menatap Farant dengan tatapan amazing.
“Hei dongsaeng, kamu bisa bahasa Korea?” Donghae beringsut ngedeketin Farant.
“Ne.”
“Kenapa kamu belajar bahasa Korea?” Siwon ikut ngedeketin Farant.
“Terpaksa.”
Heechul ikut duduk di deket Farant.“Wae?”
“Noona yang maksa aku belajar bahasa Korea.”
“Kenapa kamu mau?”
“Noona kalau marah serem, jadi ya aku ikutin aja maunya dia apa.” Jawab Farant santai dengan mata menatap layar TV tanpa berkedip. Akhirnya semuanya duduk ngedeketin Farant. Mereka masih amazing sama anak umur 8 tahun bisa bahasa Korea padahal dari mukanya ga ada tampang asia timur sama sekali. Wajah mereka malah lebih ke wajah orang latin.
“Silahkan diminum semuanya. Ini teh spesial buat para oppa-oppa yang cute.” Tania tiba-tiba muncul sambil membawa nampan berisi gelas-gelas yng jumlahnya 15 gelas.
“Waah aku emang lagi haus banget. Makasih ya.” Shindong yang matanya berubah jadi berbinar-binar pas ngeliat minuman. Semua teman-temannya mengikuti Shindong tanpa curiga. Mereka ngga tau tragedi apa yang bakal menimpa mereka setelah ini. Masing-masing mengambil gelas dan meminumnya.
BRUSSSHH… Shindong yang lebih dulu minum tiba-tiba langsung menyemburkan isi teh yang dia minum.
“HOEKK…HOEKK…” tampang Shindong langsung berubah. Nggak peduli apa yang menimpa Shindong, mereka tetep ikut meminum tehnya. Reaksi Heeechul lebih parah. Dia sampe sesak nafas(lebay). Bahkan yesung yang nggak ada ekspresi tampangnya berubah 180 derajat. Wajahnya jadi mirip sama banteng yang siap nyeruduk(ekstrim). Rata-rata semuanya bereaksi sama, kecuali Ryeowook. Keren banget kan wookie? Jangan salah paham dulu, muka Wookie ga berubah karena dia ga minum tehnya hehehe…
“Puah…puah…teh apaan nih? Pait banget!” seru Kyuhyun.
“Iye. Ini kayaknya lebih pait daripada teh youngdam!*teh yang diminum mrka di EHB, masih ingatkah?*” Kangin mengipas-kipas wajahnya.
“Hoekk…hoekk…”Han geng langsung muntah-muntah kaya cewek yang lagi hamil muda.
“Teh apa sih ini? Rasanya amit-amit!” Eunhyuk megangin kepalanya*nggak nyambung*
“Untung aku nggak minum. Alhamdulillah *?????*” Wookie mengelus dada.
“Ini teh biasa aja kok. Teh hitam buatan indonesia 100%. Kalian nggak tau kan kalo teh ini diambil dari pucuk daun teh berkualitas di Puncak, sebuat daerah dataran tinggi yang keren dan menjadi spot favorit para kluarga untuk berlibur di akhir pekan yang menyebabkan kemacetan panjang sampai puluhan kilometer…”
“Kami nggak tanya!hosh…hosh…” heenim mulai ngamuk sambil ngos-ngosan. Nafansya tersengal-sengal kayak abis lari marathon 10k.
“Kamu…nggak…nambahin…gula…ya?” Siwon sampe tersengal-sengal.
Tania menggeleng pelan. “Iya, aku nggak punya duit buat beli gula. Abis gula mahal sih, harganya naik. Sekarang aja sekilo sampai 8 ribu rupiah…”
“HEH KAMU MAU NGEBUNUH KAMI PELAN-PELAN YA?!” heenim yang tambah ngamuk berdiri dari sofa.
Wookie ikut berdiri. “Sabar, hyung… orang sabar pantatnya lebar.” *?*
Tania menggaruk-garuk rambutnya. “Emangnya pait ya? Ga ah.” Dengan cepat Tania meminum segelas habis tehnya. Donghae mangap selebar-lebarnya. Beberapa lalar udah masuk ke mulutnya.
“Cewek gila.” Bisik Kibum sambil menahan rasa pahit di mulutnya.
“Ga pahit kok. Enak-enak aja.” Tambah Tania lagi.
Gluk..gluk..gluk… Farant adeknya Tania juga meminum tehnya. Mulut Donghae tambah kebuka lebar kayak pintu gerbang kuburan. Abis minumpun ekspresi Farant ga berubah sedikitpun. Kakak beradik yang aneh.
“Kalo gula ga ada. Adanya garam nih. Mau?” Tania menyendokkan sesendok penuh garam lalu memasukkannya ke dalam gelas Heechul dan mengaduknya sebelum Heechul sempat melotot. Nasi sudah menjadi bubur. Depresi heechul kumat, teriak-teriak kenceng sambil jambak-jambakin rambut terus menggelepar-menggelepar di lantai *apakah dia punya menyakit epilepsi? Hmm…*
“Duh gue ga tahan. Won, buruan kasih dia duit!” Kangin mulai gerah.
“Hah… buat… apaan…?” won-won masi tersengal-sengal kayak abis dikejer satpam.
“BUAT BELI GULA, DODOL!”
“Tapi… duit… aku… kan… mata… uangnya… won…”
“Ada money changer kok di depan sana.” Sahut Tania dengan tampang innocent, serasa ga bersalah padahal member suju hampir mati dengan cara yang menggenaskan.
“Nih…ambil…semuanya…” pasrah Siwon langsung nyodorin isi dompetnya yang kalo dirupiahin bisa mencapai angka 10 juta rupiah.
“Oke…” Tania ngeloyor pergi ngebawa isi dompet Siwon. Semua anak suju langsung lari-larian kedapur dan ngambil air minum yang ternyata…. Airnya tinggal dikit banget. Umin sama Kyu lari-larian ke warung ngebeli puluhan botol aqua tapi karena mereka ga punya duit rupiah mereka niat mau utang dulu. Si abang-abang penjaga toko ga ngerti umin sama kyu ngomong apaan. Nyadar usahanya buat ngejelasin ke si abang sia-sia, kyu lari ke dalem rumah dan muncul sambil ngegendong Farant. Akhirnya Farant yang ngejelasin kalo aquanya ngutang dulu *kenape ga dari tadi aje?* Akhirnya mereka berdua kaya orang kesetanan ngegotong air minum ke dalam rumah. Farant bengong aja ngeliat ke-13 cowok itu minum air kaya orang yang ga pernah minum selama berabad-abad *hiperbolanya keluar lagi*. Sementara si biang kerok ga muncul-muncul juga.
Setengah jam…
Sejam…
Seminggu…
Setaun…
Tania ga nongol-nongol juga. Kayaknya dia nukerin duitnya di money changer cabang zimbabwe. Semua terkapar di lantai, jadi mirip sama ikan pepes. Kecuali wookie yang selamat dari minuman beracun sibuk mijitin kaki para hyung-nya.
“Aduh… gila… rasa paitnya ga mau ilang dari lidah gue…” teukkie lemes.
“Sama… bisa gila kita kalo disini terus. Gue ga pernaah ketemu cewek gila kaya gitu.” Sahut Kangin.
“Hyung…telpon manager suruh jemput kita sekarang…”Heechul tiduran di samping gege yang udah pingsan abis muntah-muntah tadi.
“Iyaa…” teukkie langsung nelpon manager lewat handphone. “Halo… manager… kami lagi ada di sebuah rumah sekarang. Tolong jemput kami. UAPAAA? KAMI TINGGAL DISINI DLU? Manager, kita udah hampir mati-musnah-ko’id disini dan manager nyuruh kita tinggal disini ampe sebelom konser?! Tunggu dulu dong manager, kamu mau kita bener-bener mati perlahan disini? tunggu… AAARRGGGGGGGH!” teukkie tereak lenceng karena telpon diputus sama sang manager. Kibum langsung mengalami gangguan pendengaran gara-gara teriakkan teukkie.
“Hehehe… tinggal nunggu mati aja kita.” Umin tertawa miris.
“Haaah… udah nasip kita kali. Huhuhu…” hyukjae meratapi nasibnya. Donghae mengusap punggung Eunhyuk untuk memberikan dukungan moril *???*
“ANNYEONG…MIAN MIAN MENUNGGU LAMA…” biang kerok muncul sambil loncat-loncat kecil. Agak kaget pas ngeliat semua anak suju terkapar ga berdaya.
“OMO! Mian kalian nunggu lama ya? Tadi aku beli kasur dulu. Nggak lupa aku beli sekardus besar momogi rasa jagung bakar pesenan Shindong Ssi.”
“Buat apaan?” tanya teukkie heran.
“Ya buat kalian tidur. Aku Cuma punya dua kasur. Punyaku sama Farant. Kan kalian ga mungkin tidur dilantai, makanya aku beliin kasur. Jongmal mianhae, tadi aku kelamaan nawarnya. Abis mahal banget. Masa satu kasur lipat harganya lima ratus ribu! ngajak ribut kan abangnya. Udah gitu…” tania kembali nyerocos ga berenti. Heechul megangin kepalanya yang berdenyut. “Ya tuhaaan… aku bakal bertobat setelah ini. Aku ga bakal joged-joged ala girlband lagi asalkan kau jauhkan cewek stres ini dari hadapanku…” heechul mendadak menjadi relijius. Siwon mengamini doa yang dipanjatkan Heechul.
“Noona…mendingan bruan kasih gula ke hyung-hyung ini. Daripada mereka mati.” Kata Farant dengan matanya yang ga lepas dari layar TV.
“OH IYA! Sebentar.” Tania berjalan pelan ke dapur untuk ngambil sendok sambil nyanyi-nyanyi kecil lagu no other. Kangin udah gemes banget ngeliat cara jalannya Tania yang kaya kura-kura cacat *udah kura-kura, cacat pula* akhirnya Tania nyendokkin satu sendok sup penuh gula ke para suju. Barulah mereka bisa bernafas lega.
Heechul yang mau ngamuk, ga jadi gara-gara makan nasi goreng buatan Tania yang enak banget. Gege sama wookie aja terkagum-kagum. Semuanya makan dengan lahap. Tania terpana melihat semua cowok cute yang tengah makan di meja ruang keluarga. Matanya ga berkedip, mulutnya menganga. Kyuhyun menggerak-gerakkan tangannya di depan muka Tania, tapi Tania ga bergeming.
“Tania ssi, kamu ga apa-apa?”
“Ya tuhan… apa aku sudah mati? Jangan bangkitkan aku dari kubur kalau aku memang benar-benar udah mati…” Tania ngoceh sendiri.
“Hah?” Yesung ga paham.
“Noona ini ngefans banget sama kalian. Dia ribut ngomong kalo pengen nonton konser kalian.” Jelas Farant.
“Tapi kok kamu udah tau kita sejak kita pertama nongol disini? wah di kamar noona-mu banyak poster kami ya?” tebak Teukkie dengan mulut penuh nasi.
“Gimana caranya mau beli poster, kan ga ada duit buat beli majalah.”
“Terus?” tanya Hyukkie.
“Aku pernah dikasi liat foto kalian dari bungkus gorengan.”*sangking ga ada duit,ckckck*
“Duun kasian kasian kasian…*upin ipin mode on*” celetuk Yesung.
“HOEEEEEEEEEEEEEE…”Abis bengong-bengong gaje, tiba-tiba Tania nangis. Tangisannya kenceng banget kaya orang yang baru nemu duit satu M dijalanan.
Semuanya bengong, berhenti dari kegiatan makan-memakan*?*. Siwon yang baik hati lalu nyamperin Tania, “Kenapa Tania Ssi? Kenapa kok nangis? Cup cup cup…”
“Yaah dia nangis, ga ada tukang balon lewat pula.” Celetuk Eunhyuk ngawur.
Heechul yang dari tadi sinis sama Tania ikut nyamperin dia. “Kamu pasti terharu kan karena bisa ketemu sama kami? Gue ngartos kok. Ini momen yang paling membahagiakan dalam hidup lo secara tiga belas cowo cute kayak kita (dalam hatinya heechul: apalagi gue) entah kenapa bisa nyasar di rumah lo *PD dasyaaaat*”
“Fiuh…ada lagi yang cengeng selain hyukkie en wookie.” Keluh Kangin disambut cemberutan eunhyuk en bibir monyong wookie.
Gege ikut terhenyuh, lalu merangkul pundak Tania yang duduk disampingnya. “Duuh jangan nangis doong aq paling ga bisa liat cewek nangis*co cwiit* “
“udaah yang penting kan mimpi dan doa kamu sepanjang hidup kamu dupaya bisa ketemu kami sekarang terkabul.” Celetuk Donghae sok tau.
“Hiks… bukan begitu…NASINYA DIHABISIN SAMA SHINDONG OPPA! Aku belom makaaan…mana beras abis…HOEEEE…”
Sontak semuanya langsung menoleh ke Shindong.Bener aja, mangkuk besar berisi nasi goring yang masih tersisa tadi dihabisin semuanya sama Shindong. Tampang 12 cowok yang lain langsung beringas. Shindong langsung pasang tampang innocent terus nyengir kuda. “Mian ya ehehehehe…”
Ngeliat tampang dongsaeng dan hyungnya yang berubah drastis, shindong pasang kuda-kuda mau kabur secepat kilat, tapi telat. Shindong diserang secara massal.
“TEDDY BEAR!!! KURANG ASEEM KENAPA LU HABISIN HAAAH???!!!” raccoon kangin ngamuk.
“GUE BARU MAU NAMBAH TAOOO!!!” Kyu ikut tereak.
Daaaan teriakan-teriakan lainnya. Hampir aja pak Rt setempat mau nyamperin itu rumah kalo teriakannya ga reda juga.

Apa yang akan terjadi selanjutnya? Apakan mereka tetap bertahan dirumah itu sampai sebelum konser dimulai? Semuanya masih menjadi misteri, pemirsa. *fenny rose ‘SILET’ mode on.

Ah, mian kalo gaje banget*bow* Ayo baca part 3-nya(padahal ide selanjutnya aja blum ada huehehe…) ditunggu yaa…

8 responses »

  1. shindong rakuuuuuuuuuuuuuuuussssssssss…hahahaahahha.ni FF bnr2 rahat abis…hahahahahahha..g bayangin dech…bnrn ni klo pd nginep rmhq pd aq iket smw biar g lepas….terutama heechul n sungmin….hahahahahha

  2. Puahahahahaha….. XDDDDD
    *ngakak sambil pukul2 lantai*
    Gelo amat c, mrk smw!😄
    Baik tuan rumah maupun yg jadi tamu g ada yg ‘beres’ nih!😛
    *ditimpuk member SuJu+Tania+Farant*
    wkwkwkwk..

    Tapi, jd penasaran.. :O
    Rumah segede itu, b’arti mereka orang kaya, kan?? (o.O)
    Kok, smp g pny duit bwt beli gula+nonton SuShoe, sih.. ==a
    *binun* *binun*

    Meluncur k part 3~~😀

    • wkwkwkwk mrka emg image-nya dsni gelo-gelo huehehe…apalagi tania ma farant gelonya kebangetan
      kalo soal knp mrka org kaya tp g punya duit penjelasannya ada di part2 selanjutnya,,bc terus ya chinggu…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s