High school memories: about math, chemistry, etc :D

Standar

Gue ditakdirkan sebagai murid kelas Sosial alias IPS. Bukan takdir, emang gue nggak suka sama sesuatu yang berurusan dengan angka hehehe… giling, dari SD gue emang benci sama yang namanya matematika. Ngeliat angka aja udah puyeng, apalagi ngitung dengan rumus-rumus yang sulit untuk dimengerti. Jadi inget waktu SMP nih, waktu itu kelas gue disuruh ngerjain soal matematika se-LKS! Gila, kan? Tinggallah gue manyun seharian. Stress. Demi nilai dengan tinta hitam, gue berusaha untuk mengerjakannya. Gue pun meminta restu sama orang tua lalu mulailah gue bekerja.
Baru satu menit, kepala gue udah terserang pusing setengah alias migren. Dua menit, kepala gue pusing seluruhnya. Menit kemudian badan gue sakit semua. Iih, bikin stress ajah. Gue mulai celingak-celinguk, nyari teman untuk berbagi(contekan) suka dan duka. Semuanya sibuk mengerjakan. Ada yang garuk-garuk kepala, ada yang nyengir-nyengir najong, sampe terbengong-bengong. Yang pinter-pinter mah udah keliatan, Cuma ngelirik rumus sebentar langsung sibuk mainin pensilnya. Gue Cuma bisa nganga aja.
Dengan mengumpulkan segenap niat, gue kembali mengerjakan. Duuh, pusingnya tambah kumat. Balik ke halaman berikutnya, kumatnya makin menjadi-jadi. Dengan derita yang sudah tak tertahankan lagi, gue menjerit keras, “AAAAAAAAAAARRRRRRRRRRGGGGGGGGGHHHHHHHHHHH!!!!!!!!!!!!!”
Otomatis semua teman-teman melirik ke gue. Melihat muka gue yang hidup segan mati pun tak mau, anak-anak sekelas menertawakan gue keras-keras, bahkan sampe ada yang guling-gulingan di lantai. Boong deng… Untungnya sang maha guru sedang keluar. Selamet,selamet. Fiuuuh…
Balik lagi ke jaman SMA. Kelas satu adalah kelas yang paling mengerikan. Ditambah kimia booo… mana bawaan gue udah males aja kalo lagi pelajaran fisika, biologi, dan sebangsanya. Paling males pas pelajaran matematika, lageee en lageee… Mana tampang gurunya serem banget. Lagi nggak marah pun tampangnya keliatan kayak banteng mau nyeruduk. Pokoknya serem. Matanya tuh belo banget, kayak mau keluar gituh. Hiii… bawaannya udah deg-degan ajah kalo mau diajarin dia.
Dia tuh sering banget ngasih kuis setiap dia selesai ngasih satu materi pelajaran. Kalo dia udah selese jelasin, terus duduk di bangkunya, itu tandanya dia mau ngasih kuis.
Ibu guru :Ya, Ibu tunggu sepuluh menit untuk 10 orang pertama.
Whusss… langsung temen-temen yang amat menggilai nilai en otaknya encer-encer buru-buru mengerjakan soal-soal di papan tulis. Sambil bertopang dagu, gue melirik temen di meja samping meja gue males-malesan. Tangannya langsung buru-buru nyalin soal terus mengerjakannya dengan nafas yang memburu-buru kayak kebo mau beranak. Gue seakan-akan berada di arena banteng berantem. Hebohhh abis…
Gue melirik temen sebangku seperjuangan gue, Anggi, yang tengah bertopang dagu seperti gue. Anggi nih sama pemalesnya. Gue kira sih dia ntu sama deh standar otaknya sama gue. Ternyata oh ternyata, IQ-nya dia tuh 134! Dasar tuh orang, diam-diam kehanyut ternyata.
Nilai plesnya dia selain ternyata berotak encer, orangnya bening. Sangking beningnya ampe enak diminum(ntuh sih aer putih yaaa…). Cakep maksudnya. Dari awal masuk skula en sekelas ma dia sih, orangnya emang keliatan paling kinclong sendiri. Kulitnya putih seputih salju, rambutnya sehitam kayu eboni dan darahnya semerah darah(ya iya laaah!!!) secara dia tuh pernah ikutan model agency dan telah malang melintang ke mana-mana. Body-nya juga mendukung, tinggi semampai alias semeter nggak sampai. Nggak kok. Baru sebentar aja masuk skula, tapi udah menjadi idola. Banyak kakak-kakak kelas yang naksir gituh. Ya iya la, siapa dulu temen sebangkunya dia??? Hehehe. Tapi bener loh, gini-gini fans gue juga banyak. Anak-anak kecil disekitar rumah juga merangkap sebagai fans gue. Hue hue hue…(ketawa miris)
Okeh, kembali ke awal. Pas orang-orang berotak encer sibuk banget sama dengan kegiatannya, Anggi ma gue malah diem. Bukan Cuma kita(kita? Lo aja kaleee gue nggak!) aja yang males-malesan, anak-anak selebihnya juga gitu. Pada maen hape berjamaah.

Gue :Lo niat ngerjain gak, gie?
Anggi : (mengeleng sok imut) Nggak.
Gue :Mmm … yaudah. (Gue memalingkan pandangan dari Anggi lalu bertopang dagu lagi. Dasar anak malesss…)

Gue memperhatikan anak-anak heboh dulu-duluan ngerjain tuh kuis. Anggi sibuk mencoret-coret bagian belakang buku tulis dengan nama pacarnya sambil bengong, kayak nggak ada kehidupan. Nggak nyampe lima menit, mulailah anak-anak berotak encer maju berebutan. Guru gue ampe bingung, yang duluan yang mana.

Rizal :Saya dulu, Bu! (Rizal, temen gue yang berkacamata ngotot)
Erna :Enak aja, lo! Gue dulu! (Erna, temen gue yang laen dengan mudahnya menumpuk buku tulisnya diatas buku tulisnya Rizal)
Rizal : (ikutan ngotot, ngambil bukunya terus ditumpuk di atas buku Erna) Heh, enak aja lo. Ya jelas gue duluan, tau!
Dhani :Yang bener tuh gue yang duluan! (Danny, temen gue yang lain lagi ikutan berdebat)

Gue nyengir memandang pemandangan itu. Biar lucu, tapi kesannya keren aja kalo orang-orang pinter lagi berdebat. Kayak Rizal sama Erna lagi ribut nentuin jawaban mana yang bener dari jawaban mereka berdua. Gue kagum banget sama orang-orang pinter, berkacamata, penerima beasiswa, dan omongannya yang intelek. Sempet gue pengen banget pake kacamata supaya keliatan pinter. Tapi kata temen-temen gue, terutama erna n tika pake kacamata malah bikin tampang gue udah kayak nenek-nenek, he he he… Malesnya nih, orang pinter ntu dibangga-ganggain banget sama guru-guru. Ya iya lah, emangnya murid mereka Cuma orang-orang itu doang? Teorinya sih bener, belajar yang rajin supaya pinter jadi disayang sama guru-guru. Tapi bagaimana nasib murid-murid yang ditakdirkan dengan otak yang dangkal? Hiks…hiks…hiksss… Tapi Aba gue bilang, kalo didunia ini nggak ada orang bego, yang ada tuh orang males makanya jadi bego. Yaah, gue sih sebenarnya nggak males-males amat. Gue rajin kok ngerjain latihan ato LKS. Tapi kalo lagi nggak mood, udah deh…
Kelas satu gue anggep adalah kelas paling sengsara. Kenape? Ya karena dikelas inih gue ketemu sama fisika en kimia. Gue bisa dibilang ga pernah mikir kalo ulangan en pe-er. Ulangan aja gue remedial mulu huehehe… oya, guru kimia gue itu sering banget nyuruh anak muridnya untuk ngerjain soal ke depan kelas. Supaya nggak ditunjuk, gue selalu ngumpet dibalik buku ato di belakang temen gue yang berbadan lebar sambil terus komat-kamit berdoa biar nggak ditunjuk. Kadang berhasil kadang nggak. Pernah nih ya, suatu ketika tuh guru ngajar dengan sangat enak sekali, uda gitu materinya lagi gampang. Temen gue ditunjuk buat ngerjain soal abis itu disuruh ngasih spidol ke salah seorang murid untuk ngejawab pertanyaan berikutnya. Berhubung gampang, gue nunjuk tangan stinggi-tingginya berharap gue dikasi spidol. Sampe soal ke lima belas, gue nggak dipilih juga. Kurang ajaaaarrrr!!! Giliran materinya susah gue ditunjuk mulu. HIIIHHH!!!
Begitu juga dengan pelajaran pisika. Gue paling bloon banget kalu disuru maju. Uda gitu yang lucu dari guru yang mirip ma jacky Chan ini hobi bagi-bagi duit tapi ga ada yg pernah kebagian huehehe… wajarlah nggak dapet, mau duit ada syaratnya. Dia ngasi soal yg susah abis trus menantang anak-anak sambil ngeluarin diut seratus ribuan, uang berwarna pink yang amat menggoda untuk dijajanin. Dia terus melambai-lambaikan itu duit diudara, bikin anak-anak ngiler secara nggak sadar. Hasilnya? terang aja ga ada yg dapet, secara susah gitu huehehe…
Okz, lanjut. Sangking seringnya kuis, gue jadi tertantang untuk mencoba kuis itu. Pas banget lagi diajarin materi baru yang (tumben) gampang, dan gue bisa menyerap apa yang diajarkan oleh guru itu dengan baik(Ciee…). Maka pas ada kuis, wah gue langsung bersemangat ngerjainnya. Ngeliat gue yang langsung heboh ngerjain, Anggi yang lagi merenung memikirkan masa depannya langsung melotot menyaksikan pemandangan yang tidak lazim itu.

Anggi :Min, ngapain lo? (Anggi takjub, lebih tepatnya melotot)
Gue :Gue mau ngerjain kuisnya! (gue menggerak-gerakkan pensil kesana kemari)
Anggi :Curang! Katanya lo nggak mau ngerjain! Udah nggak usah. Tadi lo bilangnya nggak niat! (Anggi berusaha menarik tangan gue untuk menjauh dari buku tulis)
Gue :Eh, mumpung materinya lagi gampang, nih! Udah ah, gue mau nulis!
Anggi :Jangan!
Gue :Udah ah, mendingan lo ikut ngerjain juga!
Anggi :Aah..gue lagi males!
Gue :Udah, barengan sama gue. Ayo buruan, mumpung gue lagi niat, nih!

Akhirnya anggi berniat ngerjain tuh kuis(sebelomnya sih manyun dulu). Dengan semangat 45, gue ngerjain soal-soal di papan tulis. Abis itu, gue buru-buru maju ke depan. Walaupun udah keduluan sama Rizal, Erna, Danny, Tika, dan lain-lain sih. Anggi juga sama. Hasilnya, gue nyengir puas melihat angka 100 di buku tulis gue. Hmm… lumayan lah untuk ukuran orang males kayak gue, he he he…

☺☺☺

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s