high school memories: kesurupan kesurupann..

Standar

SMA gue dulu emang sering dibilang angker. Selain tiap tahun ada yang kesurupan, banyak desas desus yang menyebutkan kisah-kisah ganjil tentang sejarah munculnya hantu disini. Contohnya aja di kamar mandi dekat koperasi yang nggak dipake lagi sejak bertahun-tahun lamanya. Katanya, disitu dulu dijadiin tempat bunuh diri. Penyebabnya? Karena siswi tersebut hamil dan pacarnya nggak mau tanggung jawab, jadilah dia bunuh diri disana. Kayak sinetron kan?
Ada spot favorit lain tempat hantu muncul. Di pojok parkiran motor yang dulunya empang tempat berkumpulnya bebek-angsa-soang bermain dengan gembira. Kok bisa disekolahan ada empang? Sekolah gue memang terletak di dalam dan jauh dari jalan raya maka dari itu sangat bersih dan jauh dari polusi. Sekolah ini bahkan pernah mendapatkan penghargaan Adipura sebagai sekolah terbersih dan paling rindang! Tentu saja karena pohon disekolah gue berkeliaran dimana-mana dan dijamin sangat baik untuk menangkal global warming! Entah kenapa gue jadi promosi sekolah gue dulu. Tapi biarlah.
Nah, Sangking banyaknya desas desus mengenai angkernya sekolah ini, temen-temen gue, yang berkumpul di geng Trouble Maker alias TM , geng yang berisikan cowok-cowok (sok) imut dengan kurang kerjaannya mau melakukan uji nyali disekolah. Ragil, salah satu anggota geng kurang kerjaan itu malah berniat membawa handycam dan berniat untuk merekam kalo-kalo ada hantu narsis muncul di kamera. Besoknya, gue tanyain hasil ekspedisi mereka.

Gue :Njar, gimana kemaren? Ketemu sama hantunya?
Anjar :Iya min! kemaren kan kita-kita ke Kuburan Tanah Kusir dulu, baru abis itu konvoi ke Sekolah.
Gue : (nggak sabar) terus ketemu nggak hantunya?
Anjar :Gue ngeliat di parkiran, ada putih-putih gitu tinggi banget, terus ada mahluk item tinggi gede di kelas X-5, di deket tangga, wah banyak deh.
Gue :Ih, serem banget.
Anjar :Tar kita mau ekspedisi lagi. Mau ikut min?
Gue :Gile, mana boleh gue keluar tengah malem gitu. Kalo ekspedisinya siang gue mau.
Anjar :Jam terbangnya hantu itu malem, onta. Mau nggak?
Gue :Gak, makasih. Gue ngak mau cari mati. Kecuali kalo dikasih 5 M gue baru bersedia.
Anjar :Sayangnya gue nggak punya duit sebanyak itu, Min.
Gue :Berarti nggak.

Kalo udah terbukti banyak hantu disekolah, berarti hantu-hantu itu yang menyebabkan terjadinya kesurupan. YA iya lah, orang kesurupan ya karena ada setannya, kecuali mereka kejang-kejang karena asma atau ayannya kambuh.
Gue jadi teringat beberapa kasus kesurupan yang menimpa temen-temen seangkatan gue dan temen terdekat gue, Anggi. Setau gue emang angkatan gue-lah yang selalu mengalami kesurupan. Mungkin para hantu jealous karena cewek-cewek seangkatan gue pada cute-cute huehehehe… Atau mungkin juga ada hantu cowok yang membalas dendam sama Anggi karena ditolak cintanya sama dia? Tapi anggi nggak pernah ditembak sama hantu.
Kesurupan pertama, pas kelas satu semester akhir. Di kelas gue lagi ada pelajaran matematika. Tiba-tiba di kelas X-6, sebelah kelas gue ada suara kenceng banget. Suara teriakkan cewek. Kayak suara cewek-cewek ketemu sama Justin Timberlake. Kenceng dan heboh. Otomatis guru MTK gue penasaran dan ngeliat keluar. Anak-anak ikut menyerbu keluar. Ternyata ada anak kelas X-6 yang kesurupan. Wow, gue langsung mencari tau siapa yang lagi dirasuki itu. Ternyata Ayu, temen SMP-nya Anggi. Gue juga kenal sama si-Ayu. Ayu langsung dibawa ke UKS untuk mendapatkan pertolongan pertama. Bukannya diobati dan dikasih nafas buatan, tapi dibaca-bacain ayat-ayat Al-Qur’an.
Gue dan cewek-cewek langsung berdiskusi di depan kelas. Ada apakah gerangan? Kenapa bisa dia kesurupan? Selang beberapa menit kemudian, Siska, temen satu eskul gue teriak-teriak. Tapi teriakannya begitu nggak kenceng kayak Ayu tadi. Mungkin ini seperti teriakan cewek ketemu Justin Bieber dijalan.
Yak, lanjut. Siska diungsikan ke ruang TU sementara Ayu dipindahin dari UKS ke mushala, ga tau kenapa. Ayu yang lebih heboh sampe dipegangin sampe berapa orang, sementara setan yang merasuki Siska lebih kalem. Dia Cuma jerit kecil sama ngegumam nggak jelas. Gue ngikutin anak-anak eskul nemenin Siska. Gue berdiri dalam diam di deket pintu, nggak berani deket-deket takut kesamber. Menurut majalah yang gue baca, eh lupa deh gue baca majalah apa koran bungkus gorengan, disitu dituliskan kalo lagi ada yang kesurupan kita nggak boleh bengong karena setan bisa gantian nyamber ke kita. Tips pertama mencegah kesurupan, PIKIRKANLAH SESUATU KALAU ADA YANG LAGI KESURUPAN DI DEKAT KITA. Maka gue ikutin saran itu. Otak gue langsung kepikiran untuk bikin contekan buat ulangan ekonomi besok huehehehehe…
Teriakan kencang dari mushala kembali terdengar. Penasaran, gue pun kesana. Setan dalem badan Ayu tambah jadi. Dia menggelepar-gelepar biarpun dipegangin sama guru agama en temen se-gengnya. Gue jadi ngeri, mana Siska belom sadar. Nggak lama, temen gue juga yang kayak kungfu panda bernama Davin nyamperin Siska dan dikasi wejangan-wejangan(Loh?), eh bukan deng. Dibaca-bacain apa gitu. Tapi bener loh, Siska udah mulai tenang terus sadar deh. Sementara Ayu yang agak lama masih menggelepar seperti joget breakdance kemudian sadar. Ternyata oh ternyata, usut punya usut nggak taunya itu setan-setan mulai berulah gara-gara poon gede yang terletak persis di depan kelas X-6 ditebang.
Yang seremnya lagi nih, gue denger dari anak-anak beberapa hari setelahnya, Ayu yang persis sebelum kejadian berada di dalem kamar mandi berniat untuk pipis , sendirian, ngedenger ada suara cewek nangis. Katanya sih dia nggak jadi pipis, langsung keluar dan cerita ke temen-temennya. Nggak lama langsung deh dia kumat. Gile, gue ampe merinding pas ngedengernya. Dengan kejadian ini makin santerlah image ‘scary’ disekolah.
Ini sih belom seberapa. Masih di kelas 1, semester akhir, gantian Anggi, temen terdekat gue yang kesurupan. Dari pagi sih dia biasa aja, nggak ada yang ganjil dari dia. Pas istirahat dia mulai berubah. Tampangnya nggak berubah karena emang dia nggak oprasi plastik. Raut mukanya aja yang berubah. Dia jadi merenung nggak jelas gitu. Mungkin dia mikirin rambutnya mulai kering atau kulitnya yang jadi agak item karena terbakar sinar matahari. Gue pikir dia mikirin itu karena hal itu sangat dia takutkan, dan ternyata nggak ehehehe… Pas gue tanya katanya dia lagi mikirin masalah dirumah.
Masuk pelajaran kembali, pelajaran Kimia. Untung gurunya Cuma masuk bentar dan ngasih buku ke sekretaris buat dicatet di papan tulis. Gue seneng banget karena nggak ada acara maju ke depan segala. Anggi yang lagi bengong nyenderin palanya ke dinding. Dia diem aja, tapi tangannya bergerak-gerak, menggambar sesuatu di buku tulisnya. Awalnya sih gue biarin aja, lama-lama gue heran soalnya dia mulai ketawa-ketawa sendiri.

Gue :Woy, kenapa lo?
Anggi :Hehehe…
Gue : ???
Anggi :Hehehehehehehe…(ketawanya tambah panjang)
Gue : ?????????(tambah heran)

Gue mulai merasakan ada aura-aura mistis. Dia emang orangnya udah aneh dari sononya, tapi yang ini anehnya beda. Gue ngeliatin dia aja yang asik ngegambar sesuatu di buku tulis. Langsung aja gue samber dan gue pelototin. Dia ngegambar sesuatu. Gue nggak tau awalnya gambar apaan, gue pikir dia lagi ngegambar guling, mungkin bungkus permen sugus. Ternyata dia ngegambar mahluk halus yang mirip guling alias pocong. Dengan senang hati gue langsung ngacir ke mejanya Erna en Tikae. Gue ngegeser-geser badan Erna dan ikut duduk kursi yang didudukin sama Erna. Erna yang lagi nulis merasa keganggu karena gue seenak dengkul maen duduk-duduk aja.

Erna :Apaan sih min, sempit tau.
Gue : Plis Na, gue duduk disini dulu, bentaaar aja. Anggi aneh banget, gue takut.
Tika : (ikut nimbrung) aneh kenapa?
Gue : Dia ketawa-ketawa sendiri dipojokan, udah gitu dia ngegambar sesuatu di buku. Dia ngegambar pocong!
Tika :Ah ngaco deh lo Min.
Gue :Serius! Ih gue ngeri banget. Dia ngegambar pocong!
Erna : Pocongnya serem?
Gue : (berfikir sejenak. Gambarnya Anggi sih kayak gambar anak kecil, makanya gue pikir itu gambar guling. Orang yang ngeliat pasti ketawa. Tapi ntah kenapa gue ngerasa takut banget)

Yaudah deh, gue nongkrong aja di bangku orang, berjejelan sama Erna. Tapi Aboy sang sekretaris udah mau ngapus papan tulis buat ditulis lanjutannya. Gue bisa ketinggalan. Maka gue kembali ke bangku dengan berat hati buat ngelanjutin catetan gue. Gue ngelirik takut-takut ke Anggi. Masih aja dia ngegambar mahluk serem itu. Tapi gue bertahan Cuma sebentar. Gue pindah ke bangku paling belakang dengan riang gembira karena Anggi kembali ketawa sendiri. Lagi-lagi gue mesti balik ke depan karena di belakang nggak keliatan sama sekali. Dan kejadian kesurupan kembali terjadi. Kali ini Anggi ketawa kenceng banget. Gue langsung ngabur tanpa disuruh. Anak-anak yang duduknya di deket-deket tempat duduk kita juga ngejauh seakan-akan anggi itu bom yang dipasang Nurdin M Top. Bocah itu ketawa tambah kenceng. Anak-anak pada noleh ke gue, dan gue menjawab dengan gelengan tolol.
Anggi ketawa tambah kenceng. Sumpah, ketawanya itu nyeremin banget. Guru-guru pada nyamperin. Gara-gara kejadian ini catetan Kimia dilupakan begitu aja. Anggi mulai berontak kayak sapi mau dikurban. Gue? Berdiri dengan jarak sekitar 5 meter dari Anggi.
Semua cara dikerahkan supaya Anggi kembali normal. Ibu guru sibuk membacakan ayat kursi, anak-anak ribut meminta anggi untuk nyebut. Gue nggak ngapa-ngapain, gigit jari aja dipojokan. Satu jalan lain supaya itu setan keluar dari badan Anggi, Adityo yang merupakan ketua kelas sableng ngambil Al-Quran dari lemari. Dengan tololnya Al-Quran itu dia deket-deketin ke Anggi. Matanya Anggi langsung melotot, terus nyamber Al-Quran dari tangan Adit dan dibantingnya kebawah. BRUAKKK! Kenceng banget sampe cover Al-Quran itu sobek. Gue yang kaget langsung nyamperin itu cowok sinting.

Gue : Dit! Lo bego banget sih, kenapa Al-Qurannya lo jejelin ke Anggi?!
Adit : (nyengir aneh) supaya setannya keluar.
Gue :Idiiih Dasar ketua kelas sableng!(mukul-mukulin punggung si Adit pake buku)

Ampun deh, bukannya setannya keluar Al-Quran jadi ancur begitu. Tapi untungnya kejadian ini nggak lama karena abis dibaca-bacain sama guru BK si ndeso ini kembali normal. Tips kedua mencegah kesurupan , JANGAN BENGONG.
Kelas dua, Anggi kesurupan lagi. Ini terjadi waktu istirahat pas hari Jumat. Gue biasanya nyamperin dia ke kelasnya tiap istirahat buat makan bareng, dan lagi-lagi ekspresinya aneh lagi. Matanya natep ke papan tulis terus, duduknya tegak dan pandangan matanya kosong. Disampingnya dia ada Hawa en Maul, teman kami. Kata mereka sih Anggi hari ini aneh, karena itu mereka terus ngajakin dia ngomong. Karena dia geleng-geleng pas gue ajak ke kantin, gue jajan aja sama temen gue yang lain.
Baru bentar di kantin, Hawa lari dan dia narik tangan gue dan bilang kalo Anggi kesurupan. Gue ikut lari, dan melupakan rasa lapar gue karena belom makan apa-apa. Gue samperin itu bocah, dan bener aja dia lagi ketawa-ketiwi gitu. Makin lama suaranya makin keras. Gue memandang dia dengan raut wajah khawatir, Maul memandang dia dengan raut wajah lucu. Si Maul ketawa-ketawa aja. Sambil ngikik dia terus godain si Anggi dan melontarkan kalimat-kalimat konyol. Anggi ketawanya makin keras. Padahal kata-katanya Maul jayus banget.
Gue kasih air aqua botol yang tadi gue beli ke Anggi, abis katanya dia haus. Tapi belom dibuka Anggi tiba-tiba ngelempar itu botol. Semua anak sekelas dia kaget, gue lebih kaget lagi. Terus dia ketawa-ketawa lagi. Gue ngejauh, Hawa ngejauh, sementara Maul yang sableng ikut ketawa sama Anggi. Gue mengerutkan kening, pertanyaan berputar di otak gue. Apakah Maul ikutan kesurupan, ato dia emang sableng dari sananya?
Abis ketawa-ketiwi dan curhat-curhatan(???), si ndeso tiba-tiba berdiri dari kursi dan lari keluar kelas. Gue kaget, anak-anak ikutan kaget. Untung ada temen gue yang menyerupai kasur berjalan, Bantet, lari nangkep Anggi. Gue gigit jari karena tegang banget, si Maul malah loncat-loncat sambil gotong-gotong sapu dan teriak, “WOOOY ANGGI KESURUPAN WOY!!!” kehebohan Maul setara kayak semangat Indonesia berhasil masuk world cup. Kacau +heboh abis. Tapi gue ikutan tereak karena Anggi ngibrit mau masuk ke dalem kamar mandi cowok. Hampir aja dia masuk kalo nggak cepet-cepet ditangkep Bantet. Gue makin bertanya-tanya dalam hati, jangan-jangan setan kali ini setan ganjen yang lagi nyari cowok.
Suasana udah rame banget karena temen sekelasnya + temen sekelas gue pada keluar kelas semua dan mencari tau apa yang sedang terjadi, sampai-sampai anak IPA yang kelasnya di atas kelas kita-kita keluar karena ngedenger kehebohan itu. Anggi diseret sama Bantet karena berontak terus. Sambil berontak dia tetep ketawa terus teriak-teriak gitu ke anak kelas satu yang lewat, “GUE CANTIK KAN? YA IYA LAH GUE KAN CANTIK BANGET!” sambil sok charming dan elegant gitu ngomongnya. Mungkin dia serasa jadi Miss Universe yang lagi melakukan first walking sehabis dipasang mahkota di kepalanya. Anak kelas satu itu memandang Anggi heran, tampang mereka kocak banget. Gue ikut megangin Anggi dan dia kita bawa ke UKS. Kenapa ke UKS? Msa mau dibawa ke TU. Pacarnya Anggi yang udah jadi mantan, Evan, ikut nemenin. Bener-bener deh, kesurupan kali ini nyusahin banget. Kita bertiga aja nggak cukup buat megangin Anggi yang heboh banget. Berontak terus, sampai-sampai ruangan UKS itu rame banget sama guru-guru. Para adek kelas ngumpul di depan UKS untuk melihat apa yang terjadi. Dia terus menerus teriak, “MAMAAA!!! GUE MAU KETEMU MAMA!!!”
Para guru sibuk mondar mandir sambil bawa balsem, aer putih, tapi mereka nggak bawa gayung. Jelas karena ini bukan acara siraman. Bantet terus mencetin jempol kaki Anggi, dan Anggi tereak histeris banget kayak dia lagi ngeliat foto Jang Geun Seok, artis Korea favorit dia. Baru ngeliat fotonya aja dia heboh banget, apalagi kalo ngeliat orangnya langsung. Bisa dipastikan gendang telinga gue yang udah nggak beres bakal pecah.
Gue menyimpulkan, kayaknya ini hantu cewek deh. Soalnya dia terus teriak, “GUE CANTIK KAN?” dengan penekanan pada setiap kata. Tapi mungkin juga sih ini hantu bencong. Guru gue menjawab “Iya kamu cantik banget. Sekarang kamu keluar ya.” Sayangnya permintaan ini dikacangin sama Anggi. Orang setannya masih betah gitu.
Disaat-saat tegang gini ada saat-saat yang konyol juga. Seorang guru cowok yang terkenal sangat murah senyum masuk ke dalam ruang UKS. Awalnya dia Cuma ngeliatin Anggi yang heri alias heboh sendiri, terus dia keluar dari UKS. Tampangnya tadi sih sok mikir gitu. Baru bentar dia keluar, bapak senyum ini balik lagi sambil bawa gelas berisi air putih. Dia komat-kamit sebentar, terus dia minum aernya. Gue ngangkat alis, dan berfikir dalam hati. tolol banget sih ini bapak. Kok aernya malah diminum. Lagi aus kali dia. Dan untuk kesemiliar kalinya perkiraan gue ngaco. Ternyata aer yang tekumpul di dalam mulutnya disembur ke Anggi. BRUSSSSSSS…. Gue bengong, semua bengong, Anggi nggak menunjukkan reaksi yang sama. Dia tereak kenceng banget “IIIH NAJIS BANGET SIH!” sambil ngusap mukanya yang kesemprot aer. Gue udah mau ketawa, tapi gue tahan sekuat-kuatnya. Setannya aja bilang najis, huehuehue…
Tips untuk megobati kesurupan, JANGAN MENYEMPROTKAN AIR KE ORANG YANG KESURUPAN, karena metode yang dilakukan bapak guru cute ini nggak terbukti. Anggi malah tambah histeris, mungkin setan itu berfikir untuk mandi kembang tujuh rupa dulu.
Gue nggak nemenin Anggi sampe dia sadar soalnya bel masuk bunyi dan abis ini gue mau presentasi. Gue keluar dari UKS dan balik lagi ke kelas. Pas bel pulang dia udah sadar. Gue nggak ngeliat proses sadarnya dia. Kita rame-rame ke kantin dan semua cerita gimana proses kesurupannya Anggi tadi ke orang yang bersangkutan.

Anggi : (takjub) ya ampun, serius lo? Gue ampe segitunya?
Gue :Iye. Lo kan suka heboh sendiri. Makanya pas kesurupan lo juga heboh sendiri.
Anggi :Kurang asem.
Gue :Gie, menurut gue lo kesurupan cewek yang obsess jadi Miss Universe deh.
Anggi :Hah?
Evan : (nyengir-nyengir aja) tadi pas kamu hampir masuk ke kamar mandi cowok, anak kelas satu yang lagi pipis sampe melotot gitu karena ngeliat ada cewek maen masuk-masuk aja.
Gue :Huahahahaha…
Anggi :Idih najong gue. Parah banget…
Gue :Bukannya itu obsesi lo selama ini, mau masuk ke kamar mandi cowok? wkwkwk
Anggi :Jangan ngaco deh lo min.
Tika : (ngedengerin dengan serius karena dia nggak menyaksikan insiden tadi)
Gue : Oh iya, gue menyarankan satu hal penting ke lo. Jangan lo abaikan karena ini penting banget.
Anggi :Ape?
Gue : Pulang nanti, lo mandi kembang tujuh rupa. Harus, mesti, kudu!
Anggi :???

☺☺☺

10 responses »

  1. ni cerita harusnya serem…tp krn gaya bahasanya jasmin jd ngakak trz bacanya…ap lg bawa2 nama suamiq… jang geun suk…hahahhahaha…lanjut trz min story2nya

  2. cheonmaneyo jasmin-ahh
    g selingkuh ko dr sungmin…tp ad hari2 nya sendiri2 tu para suami2q
    senin : heechul
    selasa: sungmin
    rabu: zhoumi
    kamis: jang geun suk
    jumat: taemin
    sabtu: lee hongki
    minggu: lagi cari..mau bantuin cari g??hehehehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s