Monthly Archives: September 2010

Pemilu pertama gue yang super ngaco

Standar

Kembali berbagi pengalaman malu-maluin gue hhe… silahkan dibaca…

Taun 2009 adalah pemilu pertama gue, berhubung umur gue udah 17 taun. Tauhn ini pula gue bisa memilih anggota dewan dan presiden. Gue merasa sangat excited, karena dalam pandangan gue hanya orang-orang dewasalah yang dapat menentukan pilihan mereka sendiri. Itu berarti gue udah dewasa(biarpun kelakuan masi kaya anak umur 10 taun) dan bisa menentukan pilihan! Dan dalam pandangan gue yang lain, satu suara amat menentukan nasib Indonesia kelak dan itu berarti suara gue amat dibutuhkan(semangat nasionalisme membara)! Wuaaaa… keren banget kan? gue sampe merinding.
Selain itu, menurut gue kegiatan mencelupkan jari kedalam tinta pemilu itu hal yang sangat keren! Gue dulu hanya bisa ternganga kagum memandangi jari kelingking aba dan mama. Ajang mencelupkan jari ke tinta pemilu juga bisa buat ajang pamer ke temen-temen yang masih dibawah umur. Contohnya, pamer ke adek gue, Melly dan sodara-sodara sepupu yang umurnya masih dibawah sepuluh taun. Apakah gue salah pamer ke orang? Lanjut ah.

Gue :Liat niiih… aku udah dapet kartu pemilih! Ksian deh yang belom 17 taun.
Melly : (pasang tampang sirik-menurut gue) idih gitu aja bangga.

Menjelang pemilu, poster, flyer, sticer dan brosur tersebar dimana-mana. Gue bingung banget mau pilih siapa, sangking banyaknya calon dewan perwakilan rakyat itu. Sebenarnya gue nggak bener-bener meratiin, kecuali kalo ada sticker yang ketempel di pintu angkot. Gue pun meneliti. Gak dari yel-yel atau CV mereka, tapi dari fotonya. Kenapa sih nih bapak ekspresi mukanya mesti gitu? Kenapa sih nih ibu kayaknya nggak niat dipoto? Kenapa sih nih bapak senyumnya kayak senyum nahan pup? Macem-macem deh. Rata-rata gaya foto mereka emang standar. Tapi ada juga beberapa udah tampil layaknya ibu-ibu pejabat. Lipstik menor, blush on ketebelan, sasak tinggi, de el el. Biarpun udah dandan abis, gaya fotonya nggak se-spektakuler dandanannya. Kalo gue ikut nyalonin jadi anggota dewan, gue pasti akan dandan yang natural tapi cute, dan berpose dengan jari membentuk huruf V ato peace, pose andalan gue. Entah dipilih orang apa nggak, tapi kan kita menjadi public figure sesaat. Foto harus kece dong. Kalo foto di sticker-nya kacau, gimana foto di spanduk ato poster seukuran billboard super gede? Yang ada gue bakal nggak punya muka lagi keluar rumah sangking malunya.
Oke, kembali ke pemilihan. Gue dan temen-temen saling berdebat dan berdiskusi tentang siapa yang bakal kami pilih. Ada yang rahasia, ada yang bingung mau pilih siapa kayak gue, ada yang dari awal niatnya golput, kayak si Anggi. Bocah ini mana tertarik dengan hal-hal yang begitu, apalagi soal politik. Paling yang dia tau Cuma siapa presiden dan wakil presiden sekarang huehehehehe…
Hari demi hari, waktu pemilihan tinggal menghitung bulan, tanggal dan jam. Sampe hari H gue masih bingung mau pilih yang mana. Gue udah menentukan partai pilihan gue, tapi mana kenal gue sama para anggotanya? Gue berharap bakal ada petunjuk nanti.
Akhirnya hari H tiba. Gue berniat pergi ke TPS terdekat jam 10. Paginya, gue berdebat sama ortu, mana yang mesti gue pilih.

Gue : Ma, Yasmin masi bingung.
Mama : Asal tusuk, eh contreng aje. Susah bener.
Aba : Yang penting dari partai XXX. Aba mau nyontreng semua yang dari partai XXX.
Gue : (tambah dilema) yee… mana bisa asal contreng gitu. Emang sih pengennya dari partai XXX tapi Yasmin gak tau sapa-sapa aja.
Mama : Mama tau!(wajah cemerlang, baru dihujani ide)
Gue : (tertarik) apaan?
Mama : Pilih yang ganteng! Yang tampangnya mirip sama Rionaldo Stockhorst en Dude Harlino!
Gue : (hening)
Aba : (diem aja, acuh nggak acuh)
Mama : Ato pilih aja yang tampangnya ngesianin. Jangan pilih yang tampangnya kayak tukang becak!
Gue : Makasih atas idenya, mamah (putus asa)

Bukannya nyelesain masalah, mama tambah bikin bingung. Itu sih spesialisasi mama, paling gampang ternganga sama cowok ganteng. Tapi ini ganteng tipe mama. Menurut mama, cowok keren itu diliat dari postur badan, tampang dan senyuman. Dan tipe ini berbeda jauh gambarannya sama sosok aba (copot sendal, kabur sambil bawa semua koleksi DVD Korea secara nanti bakal dibuang semua sama aba kalo ketauan gue ngomong gini, Cuma bercanda huehehe. Abaku juga cute dan banyak penggemarnya semasa bujangan dan sekarang ).
Pagi yang ceria, gue beserta aba, mama, hana yang notabenenya kakak gue sambil bawa-bawa buntelan di perut dan kedua adek gue, Melly en Dudu, berjalan bersama-sama ke TPS deket rumah. Sampe sana, pikir Cuma bentar tapi ternyata penuh sekali, jadi kami menunggu terlebih dahulu. Sambil menunggu, gue mencari-cari informasi di kertas yang berisi lengkap nama-nama calon anggota dewan yang seabrek-abrek. Ampun deh, kertasnya aja segede sejadah. Kurang gede sih ini. Mestinya segede pintu aja sekalian. Entah berapa banyak duit yang dihabiskan pemerintah untuk kertas doang? Mata gue pusing ngeliat nama-nama yang tertera di kertas itu. Banyak banget, mana tulisannya kecil-kecil.
Mata gue mengarah ke kolom partai XXX, partai paporit gue. Gue mencoba mengingat-ingat nama anggota yang sebelumnya udah niat gue pilih gara-gara tampang cakepnya terpampang di tembok deket rumah. Mati, gue lupa sapa namanya! Akhirnya gue mencoba untuk memilih berdasarkan namanya. Yang namanya nggak kece atau agak ndeso akan dieliminasi. Kacau kan? bodo ah yang penting nyontreng.
Gue jadi deg-degan pas nama gue dipanggil. Paaaas banget, diantara empat meja pemungutan suara diisi sama kita sekeluarga. Deretannya dari kiri: Hana, gue, mama en aba. Aba yang udah selesai duluan langsung masukkin itu kertas kurang kerjaan di kotak yang tersedia sesuai warnanya. Gue masih bingung. Buka kertasnya aja susahnya naudzubillah karena bilik suaranya kecil. Mama juga keliatan paling bingung. Gue ngintip mama yang ada di sebelah gue. Mama ikutan ngintip. Pemilu yang seharusnya penuh dengan privacy jadi kacau gara-gara kita berdua. Gue en mama kayak anak sekolahan yang lagi saling contek-contekan pas ujian. Lalu muncullah pernyataan-pernyataan kacau antara kita berdua.

Mama : Min, partai XXX itu nomer berapa sih?
Gue : Astargfirullah mamah! Masa gak keliatan! Itu nomer X! (nunjuk nomer partai)
Mama : Oh iya, gak keliatan (ngambil kacamata dari dalem tas-nya)

Suasana kembali hening. Gue masih menimbang-nimbang, mama asyik ngelirik kertas gue, sementara Hana masih kalem.

Gue : MA! PILIH YANG INI AJA! INI KAN ARTISSS! YANG MAEN SINETRON ITU!(heboh ndiri)
Mama : Oh iya, ganteng nih min! mama contreng yang ini!
Gue : Ah gak ah. Yasmin milih yang ini aja.
Mama : TAMPANGNYA TUA! JENGGOTAN PULA! JANGAN YANG ITU!

Gue sama mama nggak sadar bikin keributan. Para tetangga ngelirik bingung ke arah kita. Bapak Rt, wakil RT beserta pengurus lain sampai nengok ke kita.

Pak RT : (ngomong lewat toa) bu, tolong ya jangan diskusi. Hasilnya mesti sendiri-sendiri.
Mama : (manggut-manggut sok innocent)
Hana : (senyum nahan malu. Ketebak deh isi pikirannya saat ini: gak kenal… pura-pura gak kenal)

Selesai sudah nih perkara. Gue tadi serasa abis ujian kewarganegaraan. Pak Rt mengingatkan gue untuk masupin kertas sesuai warnyanya ke dalem kotak yang tersedia. Gue senyum terpaksa. Kagak usah diingetin kali pak. Saya nggak buta warna, pak… kata gue dalem hati.
Saat yang ditunggu-tunggu, sebagai tanda kalu gue juga ikut menyumbangkan suara demi kepentingan kelanjutan nasib bangsa, NYEMPLUNGIN JADI KE TINTA! Jari gue sengaja gue masukkin ke tinta yang paling dalem,kalo perlu sampe dasar botol. Niatnya sih semua kelingking gue tertutup tinta, tapi ini TPS pelit tinta. Isi tintanya Cuma seuprit.
Sepanjang jalan pulang, gue mengamati kelingking gue yang dihiasi tinta berwarna biru dengan puas. Gue nggak sabar buat mamerin ke temen-temen, terutama ke temen-temen yang beloman 17 taun. Dan sayangnya, tinta di jari kelingking gue udah pudar sebelum masuk sekolah. Moralnya adalah jadi orang jangan sok pamer. Beginilah akibatnya huehehe…

☺☺☺

Iklan

Berbagai kedodolan gw dimasa lalu :D

Standar

Sebagai cewek imut yang dilahirkan dengan berbintang gemini, gue gampang percaya sama omongan orang lain. Baca: gampang dikibulin. Warga gemini emang gampang terpengaruh. Yaah, kayak gue deeeh… gampang banget dikibulin. Bukan karena gue bego, lemot ato culun ya. Tapi gue tuh polos, he he he. Sangking polosnya, gue percaya aja sama apa aja yang orang laen bilang.
Waktu SMP, gue hobi ke kamar mandi. Entah itu ngaca, pipis, ato cuci tangan. kadang juga udah pipis eh kebelet pipis lagi, secara gue minumnya banyak. Apa aja gue minum. Dari aer putih, teh, sampe aer minum orang aja gue minum. Intinya, gue hobi bolak-balik ke kamar mandi.
Suatu kali gue kebanyakan minum es pas istirahat. Gue minta ditemenin ke kamar mandi sama Novia, temen sebangku gue pas kelas 2 SMP. Ntu pas mau bel masuk abis istirahat. Pas ada gurunya pun, gue ngerasa kebelet lagi. Terus gue minta ditemenin ke kamar mandi lagi sama Novia. Novianya masih maklum tuh, masih adem ayem. Abis masuk kelas, lima menit kemudian gue ngerasa pengen pipis lagi.

Gue : Nop, temenin gue ke kamar mandi, yuk.
Nokas : (Novia yang lagi melototin papan tulis malah melotot ke gue) Ah ngaco lo, min! lo dah ke kamar mandi 2 kali tau!
Gue : (meringis nahan pipis) Duuh, pliss nop. Kebelet lagi, nih!
Nokas : Lo beser, ya?
Gue : Iya, eh ngga, eh apalah namanya. Udah, buruan temenin gue. Gue yang minta izin!

Dengan berat kepala, Novia mau nemenin gue ke kamar mandi. Kenapa gue minta temenin walau Cuma ke kamar mandi? Waah, gak tau nih, sudah lupa tuh…(nutupin kenyataan kalo gue takut ke kamar mandi sendirian gara-gara kemaren anak-anak cerita-cerita serem soal kamar mandi disekolah)
Nah, perasaan lega mengaliri seluruh jiwa raga gue setelah pipis yang tadi udah diujung buntut. Ritual gue selanjutnya? Nggak usah diceritain aja kayaknya. Abis nyiram kloset, pintu kamar mandi gue buka, terus gue cuci tangan dulu. Novia udah nyiap-nyiap di depan pintu karena gue kelamaan.

Nokas : (pasang tampang bete) Buset dah miiinnn, cuci tangan aja lama banget. Lagian lo kemana-mana pasti cuci tangan. Kan nggak boleh sering-sering, tauk!
Gue : (matiin keran) Loh, mang napa?
Nokas : (memasang muka mistis) Ada sodara gue, kena penyakit paru-paru basah. Tau ga apa penyebabnya?
Gue narik napas, mendengar kata-kata Novia selanjutnya.
Nokas : Gara-gara sering cuci tangan!
Gue melongo.
Lalu meringis.
Kemudian bergidik ngeri.
Abis itu mangap selebar-lebarnya.
Gue :Serius lo??? Iih… beneran tuh? Serem banget, dong! (tanggepan gue abis itu, hebohhh… beneran perasaan takut menyelimuti seluruh jiwa raga)
Nokas :Iya. (Muka Novia udah kembali normal) Makanya, jangan sering-sering cuci
tangan. Udah tau kan akibatnya?

Gue mengangguk ngerti. Padahal sih sebenernya belom ngerti. Gue masih mikir-mikir, emang bisa ya kena paru-paru basah gara-gara sering cuci tangan? Dodol banget ya gue. Alangkah lugu dan polosnya gue waktu itu. Karena masih bingung, gue pulang ke rumah dengan sejuta informasi di otak. Gue mesti menyampaikan ke orang rumah kalo hobi cuci tangan tuh nggak bagus! Lalu, apa tanggepan orang rumah?

Hana :Haah? (kakak gue, Hana, nganga)
Mamah:Haah? (Mamah gue ngangkat satu alisnya)
Aba :Ha ha ha… (Abah ketawa ngakak)
Gue dengan tampang cupu-nya malah bengong dengan mulut monyong ke depan (yaiya lah! Kata siapa monyong tuh kebelakang?)

Aba :Siapa yang bilang gitu?
Gue : (garuk-garuk pala)Novia, Bah.
Hana : Mauuuu aja diboongin. Bego banget sih lo, Min! (giliran kakak gue yang sekarang ngakak)
Gue ngelangsa. Kok malah diketawain, sih?!
Aba Cuma senyam-senyum. Mamah gue sibuk nonton TV.
Hana :Kalo cuci tangan bikin paru-paru basah, mandi juga bisa bikin paru-paru basah, dong. Nggak usah mandi aja sekalian.

Iya juga, ya. Kok gue percaya begitu aja? Duuh… alangkah dodolnya gue ini.
Ada lagi nih, kedodolan gue yang laen. Sebenarnya masi banyak lagi, tapi kayaknya nggak bisa gue jabarin atu-atu. Mungkin di lain kesempatan ya, sodara-sodara.
Suatu siang bolong yang nggak bolong, gue baru aja pulang skula. Di atas meja rias kamar gue, teronggok sebuah alat yang gue nggak tau ntu alat apaan. Warnanya merah, Sekilas kayak catokan rambut tapi lebih gede n berat. Yaah… gue diemin aja, terus gue baca majalah di atas ranjang. Sekali-sekali gue ngelirik penasaran kearah meja rias gue. Ntu alat apaan, ya? Panci? Panggangan roti? Alat catokan rambut? Wuah, bener-bener deh. Pikiran gue jadi nggak fokus juga gara-gara alat itu. Gue peratiin tuh alat, gue samperin, terus gue ketok-ketok.
Tuk-tuk-tuk…
Nggak ada jawaban. Sekalian aja bilang assalamu’alaikum. He he he…
Gue ketok lagi.
Tuk-tuk-tuk…(sumpah ini benar-benar terjadi)
Gue peratiin. Kalo ni alat catok, mana celah buat nyelipin rambutnya?
Tuh alat masi gue teliti. Lambat laun gue jadi gemes. Nih buat apaan, sih? Lama-lama gue bisa kacau, nih! Berhubung gue nggak ngartos, gue taro aja lagi alat ntu di atas meja dengan pasrah.
Disaat sedang mencari ketenangan diri, kakak gue masuk ke kamar, ngambil tuh alat nggak jelas, terus nyodorin tuh alat ke muka gue. Gue bengong.
NGUUUNGGG!!!
Gue mangap selebar-lebarnya. Kayaknya satu-dua lalat udah masuk. Waa, catokan rambut model terbaru tuh kayanya. Catokan rambut bisa berbunyi kayak mesin pemotong rumput! Penemuan terbaru di zaman millenium! Pasti harganya mahhhalll(ala Ruben Onsu)!!!

Gue : (kagum) Apaan tuh, Han?
Hana : Vakum cleaner.
Gue : Haah? Vakum cleaner? (nggak percaya)
Hana : Emang lo kira ini apaan?
Gue : Catokan rambut.

Hening sejenak.
Kakak gue ngakak keras banget, seperti yang udah gue bayangin sebelomnya. Gue nyengir najong, nutupin rasa malu. Buset, noraknya nggak ketulungan yaa? Yang rese’nya, kakak gue langsung heboh ngabarin ketololan adiknya yang imut itu ke abah mamah gue. Semua ketawa ngakak.
Satu jam kemudian…
Semua masih ketawa ngakak. Masih diungkit-ungkit.
Nasiib… nasibbb…
Pesen untuk semua-muanya… jangan gampang percaya sama omongan orang yang nggak logis en jangan pernah sekali-sekali memperlihatkan kenorak-an kita di depan umum. Kalo tidak, harga diri menjadi taruhannya! He he he…

☺☺☺

FF: Super junior’s homestay in Indonesia part 9

Standar

Mian kelamaan part 9-nya, kesibukan udah melanda *bahsanya ga nahan* plus mentok ide pula, hhe… oiya part 10 itu ending part dari FF ini. Met baca…

Hari kelima…
Ga terasa sudah lima hari mereka ada di Jakarta. Besok hari keenam, yaitu hari Sabtu, adalah hari-hari yang sudah ditunggu para ELF Indonesia sejak lama yaitu konser Super Show 3!!! *bunyi kembang api disana-sini, met taun baruuuu! (lho?)*. Semua ELF udah heboh untuk menyambut hari esok, bahkan para ELF yang dari luar kota seperti Bandung, Surabaya, Bali, sampe yang jauh-jauh kayak medan dan irian jaya berbondong-bondong mendatangi Jakarta. Buat apa? Buat demo ke pemerintah kan ya mbak? *jawabannya ngaco? lagian nanya ke orang bego*
Hari ini semua anak suju+ Henry n Zhoumi tetep stay di rumah ga kemana-mana. Berhubung mereka mesti siap fisik buat besok karena mesti nyanyi dan ngedance berpuluh-puluh lagu, mereka ga boleh capek hari ini. Padahal niatnya Tania mau ngajak mereka ke kota tua. Semuanya sih pengen, apalagi mereka excited banget kemarin bisa jalan-jalan TMII. Mereka terkagum-kagum sama Indonesia yang kaya akan budaya dan alamnya karena selama ini yang mereka tau Cuma bali aja. HIDUP INDONESIA!!! *semangat berkobar-kobar*
Siang itu mereka lagi berleyeh-leyeh ria di ruang TV, semuanya nontonin acara Silet, dan pas banget ada berita mereka disitu.
“Hyung, hyung liat deh kita masuk tv!” Wookie yang tengah duduk di sofa mengguncang-guncang Donghae yang lagi tidur sambil duduk disampingnya.
“Ahhh wookie Cuma gitu aja aku dibangunin, kita kan udah biasa masuk TV. Aku kalo uda bangun susah tidur lagi tao.” Donghae cemberut, tapi detik kemudian terdengar bunyi ‘groookkk…’ Donghae secepat kilat tidur lagi *katanya susah bobo?*
“Waaaa ganteng banget ya kita (apalagi gue, yg lain sih ga) diliputan ini.” Heechul nyengir-nyengir sendiri sambil pasang pose mermaid di kasur.
“Ah padahal menurut hyung mah Cuma hyung doang yang cakep.” Celetuk Siwon. Siwon bisa membaca pikiran Heenim. *apakah siwon punya kemampuan spiritual layaknya Deddy Corbuzier?hmm…*
Selama penayangan silet selama satu jam, semuanya membahas tentang kedatangan Super Junior boyband yang paling fenomenal di asia itu. Semua terkagum-kagum melihat betapa antusiasnya para ELF di Indonesia yang terliput di TV.
“Mereka bener-bener menanti kita ya. Aku sangat tersentuh…” Leeteuk terharu.
Kyu n umin juga. “Iya. Mereka nungguin kita selama bertaun-taun. Sebelomnya kita malah sempet ngeributin soal bom segala.”
“Benarkah mereka, ketiga belas pria yang tampan luar biasa akan membuat heboh dan geger pada konser nanti?” Kangin berkata sambil duduk tegap, mata lurus kedepan dan pasang tampang serius. Suaranya dibikin-bikin mirip sama Fenny Rose.
Henry cemberut. “Kita berdua ga diitung, hyung?”
Kangin nyengir jahil. “Kalian sih ga usah. Gue yang charming begini udah cukup untuk membuat panggung bercahaya da berkilau *lebay*”
“Hyung pake lampu sorot kali.” Celetuk Kibum dengan tampang polos.
“Aku pulaaaaaaaaang…” Tania yang tetep dengan celana bobo dan rambut yang acak adul nongol dari depan sambil menenteng papan tulis kecil.
“Buat apa tuh Tania ssi?” tanya Eunhyuk.
“Buat kalian belajar bahasa Indonesia. Besok kan kalian konser, dan kalian mesti bisa sedikit bahasa Indonesia buat menyapa ELF kan?”
Leeteuk bertepuk tangan kegirangan. “Setuju! Aku juga bisa dikit-dikit!”
Sungmin ikut antusias. “Iya bener, kita mesti bisa menyapa para ELF.”
“Bilang aja annyeong haseyo, pasti mereka tau.” Kata Yesung, dia ga mau ribet.
“Tapi kan kita mesti menyesuaikan diri dengan habitat dimana kita berada, hyung.” Seru Kyuhyun, niat pamer ingatannya tentang pelajaran biologi *ada habitat2nya gitu, pelajaran biologi kan tuh?*
“Mang punya duit buat beli papan tulis?” tanya Eunhyuk.
“Dikasih sama siwon oppa.” Jawab Tania dengan tampang super innocent.
Siwon langsung bisik-bisik ke Gege. “Boong, dia malakkin aku tadi.”
“Ga! Gue ga mau belajar bahasa Indonesia sama dia. Pasti dia ngajarin bahasa yang ngaco dan ga bener!” Celetuk Heenim.
Tania bergegas pasang tampang sayu. “Oppa, aku Cuma main-main waktu itu, ga ada sedikitpun niat jelek ke oppa. Jongmal aniyo, hiks hiks…”
Gege, Wookie, Hyukkie, Minnie, Teukkie, Wonnie, Zhoumi n Henry kemakan aktingnya Tania, semua memandangi Tania dengan tampang simpati.
“Aktingnya bagus banget.” Kibum yang emang master of acting ga ketipu.
“Wah pada kena nih.” Kata Yesung.
“Huhuhu…” Tania nangis bawang bombay.
“Jangan nangis dong, Heechul-ah ga bermaksud kok.” Gege nyamperin Tania.
“Dia emang bermaksud, Tania ssi. Jangan menangis.” Teukkie ikut menenangkan Tania.
Kangin ikut duduk disamping Tania lalu merangkul pundaknya *mauuuu…*. “Dia emang begitu, yodongsaeng. Sifatnya emang rada abnormal.”
Rahang Haenim mengeras, matanya melotot, rambutnya berdiri *emangnya lagi kesetrum*. “HEH LU PADA BELAIN SIAPA SIH, GUE APA INI CEWEK?!”
“Hyung, dia perempuan. Perasaannya sehalus kapas, seperti perasaanku *???*” ujar Eunhyuk dengan mata menerawang keatas.
“Tau nih hyung, namja itu ga boleh membuat seorang yoeja menangis. Andwaeyo!” Siwon jadi ketus.
“Au nih.” Henry, Zhoumi, Wookie n Umin kompakkan.
Diserang dari segala arah Heeechul Cuma bisa diem. Kibum sama Yesung ngakak bareng. Shindong ga menggubris, sibuk makan chikiballs dan Donghae lagi tidur. Kyu kemana? Dia liburan ke bali, eh ga deng dia lagi main PSP sama Farant.
Tania tersenyum lebar. “Iya aku ga nangis. Kalo begitu semua mau kan belajar bahasa Indonesia?”
“Okee…” semua koor.
Tania lalu duduk di sofa dan papan tulisnya ditaro di sebelahnya. Semua member duduk manis di bawah.
“Naaah, berhubung kalian bakal konser disini kalian mesti bisa menyapa semua ELF Indonesia dengan baik. Pertama-tama kalian harus bisa mengucapkan annyeong haseyo dalam bahasa Indonesia. Ada yang tau?” Tania terlalu serius melakoni perannya sebagai guru bahasa Indonesia.
“Aku tau!” sang leader mengangkat tangannya ke atas. “Halo, apa kabar!”
Tania bertepuk tangan. “100 buat teukkie oppa!”
Leeteuk super happy. “Horeee… gue dapet 100!” Teukkie tampaknya serasa jadi murid SD *ato TK?*
“Dih gitu aja bangga.” Kangin jeles.
“Kalian harus bilang begini ke semua ELF diatas panggung.” Tania lalu menggerakkan spidolnya, menuliskan ‘Halo, apa kabar semua? Kami super junior’ bagaimana kabar kalian? Sangat gembira bisa bertemu dengan kalian’.
“Apa tuh?” Shindong cengo.
“Artinya :Annyeong haseyo, uri super junior imnida. Ottoke chinaeshimnikka? Mannaso bangapsumnida.” Jelas Tania sambil ngebetulin letak kacamata di wajahnya. Kacamata siapa tuh? Kacamatanya dia sendiri*tumben*
Semua langsung menulis apa yang ada di papan tulis di note kecil milik masing-masing. Heechul masih belom percaya, terus diem-diem manggil Farant yang lagi mainin PSP punya Kyu. “Pstt..pstt… namdongsaeng!”
Farant menoleh. “Waeyo hyung?”
“Itu yang ditulis si biang kerok bener ga?”
Farant ngelirik sebentar. “Iya bener.”
Heechul merengut terus kembali fokus sama papan tulis.
“Di Korea, semua memberi salam dengan menunduk sekitar 45 derajat, kalau di Indonesia caranya adalah berjabat tangan ga perlu menunduk. Selagi bersalaman, pegang yang erat dan agak digerakkan keatas dan kebawah. Tangan ga boleh berkeringat dan berminyak karena ga sopan. Pas bersalaman juga mesti erat karena kalo ga erat bakal berkesan sombong san jutek. Pas bersalaman juga tatap mata orang yang kita ajak bersalaman, pandangannya mesti bersahabat, tapi jangan terlalu ramah. Sopan tapi charming gitu. jangan pasang tampang sok keren imut kecuali kalo emang imut dan ganteng beneran.” Jelas Tania panjang lebar. Ini sih pemikiran Tania aja, ato mungkin dia Cuma asal ngoceh. Semua cengo, mulutnya mangap semua.
Wookie memiringkan kepalanya. “Tangan berminyak itu kalo kenapa?”
“Kalo abis makan gorengan terus salaman, ya berminyak kan?” jelas Tania cepet.
Wookie ngangguk-ngangguk, muncullah perdebatan gaje. “Ooh gitu ya? Kalo makan gorengannya pake sumpit?”
“Ya ga berminyak lah. Pake sarung tangan sambil makan gorengan juga ga berminyak jadi ya salaman aja. *ngaco*” celetuk Kyu.
“Pandangan bersahabat, tapi jangan terlalu ramah?” Donghae bingung.
“Sopan tapi charming?” Eunhyuk ikutan bingung.
“Jangan pasang tampang sok keren kecuali kalo emang keren beneran?” Gege lebih bingung.
“Kamu asal ngoceh ya?!” Heechul mau ngamuk.
Tania mengeleng cepat, ngeri ditimpuk karena ditangannya Heechul ada batu kali *???*
Kangin dan Eunhyuk kemudian ditunjuk untuk memberikan contoh bersalaman yang benar. Mereka berjabat tangan seperti biasa, erat dan menggerakannya ke atas dan kebawah sambil saling tersenyum bersahabat.
“Bukan begitu, oppa. Tersenyumnya lebih lebar dikit!” Tania memberikan instruksi.
Kangin n Eunhyuk tersenyum lebar. “Eeeeh bukan begitu, jangan terlalu ramah nanti dikira caper.”
Mereka terus mengurangi senyumannya, Cuma tersenyum kecil. Tania teriak lagi, “Itu sih sok keren.”
“Ih kapan benernya sih?” Kangin bete, tapi tetep diturutin. “Akhirnya mereka ga tersenyum sama sekali. “Itu sih jutek namanya!” Komen si biang kerok.
Mereka pasang senyum lagi, kali ini senyum sopan. Tapi dikomentarin lagi, kali ini sama para member. “Charmingnya kurang tuh.” Celetuk Kyu.
“Bibirnya kurang miring dikit. Kalo bisa miringin 90 derajat.” Komen ngaco dari Heechul.
“Tembemin dikit mulutnya!” Ujar Shindong.
Akhirnya Eunhyuk sama Kangin ngengir gaje setelah bereksperimen dengan berbagai mimik muka. Mereka nyengir persis cengiran seremnya Thomas si kartun yang berbentuk kereta itu. *Author said: beneran deh si thomas itu serem, nyengirnya kaku kayak abis disuntik botox tapi gagal. Gue aja takut banget sama itu kartun! (pandangan yakin jaya)* “Kalo begini gimana Tania ssi?” tanya Eunhyuk dnegan susah payah, menjaga supaya mimik mukanya ga berubah.
“Naaaah ini baru pas!” Tania bertepuk tangan. Semua member ikut berbahagia. Cuma Kangin sama Eunhyuk yang cengo.
“Terus gimana kita tau kalo kita itu keren? Kan semua orang punya pandangan masing-masing. ” tanya Sungmin.
“Ya mesti pede dengan diri sendiri. Kita merasa kalo kita itu keren apa ga.”
“Aku ngerasa kalo aku keren. Aku keren kan?” Yesung berkata dengan bangga sambil menoleh ke rekan-rekannya.
Ga ada yang menggubris.
“ANNYEOOOOONG… AKU DATAAAANG!” Chacha datang dengan riang gembira.
“Lho onnie bukannya kerja?” Tania mengerutkan kening.
“Bolos, hehehe… demi ketemu sama zhoumi oppa kerja sih prioritas yang paling buntut!” langsung deh Chacha nemplok di sebelah Zhoumi yang lagi serius belajar. Zhoumi nyengir ramah, padahal dalam hatinya sih begini ‘duh ditempelin lagi nih gue, nasiiib nasibb… tapi gapapa kok gue mesti berbaik hati sama semua fans’ *author buru2 meralat ucapannya Zhoumi, ngeri dicekek sama Chacha onnie 😀 )
“Kamu lagi ngapain, Tan?” tanya Chacha.”
“Aku lagi mengajar bahasa Indonesia ke mereka, mereka kan perlu menyapa semua ELF yang datang besok.”
“Waah aku ikutan dong, mau ngajarin juga.” Chacha bangun lalu mengambil tempat disamping Tania. Zhoumi menghembuskan nafas lega karena chacha pindah juga *Author: kabuuurrrr… chacha onnie uda siap2 sendal*.
“Bahasa Indonesianya kamsahamnida apa, Tania ssi?” tanya Kibum.
“Aha, pertanyaan bagus!” Tania menjentikkan tangannya *sok cantik* lalu menulis sesuatu di papan tulis, menuliskan kata ‘terima kasih’.
“Berarti itu yang formalnya ya? Kalo gomawo alias terimakasih yang ga formal?” Henry ikut nanya.
“Ngg…”Tania berfikir keras. “Ah! Tararengkyu, siapose, dimandosdos *Tania nyerocos pake bahasanya Olga*”
Chacha menyikut tangan Tania. “Eh Tan kok bahasanya aneh gitu?”
“Ya ini kan persepsi bahasa aku sendiri, onnie” Tania ngebela diri.
“Persepsi sih ya persepsi kamu, itu sih persepsi ngaco. Tapi jangan ajarin mereka bahasa salon gitu dong!”
“Abis aku ga tau bahasa ga formalnya terimakasih itu apa. Lagian udah ngasal aja.” Tania garuk-garuk kepala.
GUBRAK. Chacha ga tau lagi gimana caranya ngadepin chinggunya yang aneh binti jaib ini. “Ampun deh Tan, pasti pelajaran bahasa Indonesia kamu jeblok ya?”
“Ga kok, nilai aku selalu di atas 8!”
“Masa informalnya terimakasih ga tau?”
Tania nyengir kambing. “Hhe…kan aku nyontek mulu.”
Gantian Chacha yang garuk-garuk rambut. Ketularan kutu dari Tania mungkin. “Jiaaaaah… ampun…ampun… Terimakasih itu Informalnya Makasih, oneng!”
“Oh iya, adududuu aku kan punya penyakit short term memory lost gitu Onn, wajar gitu.” Tania melakukan pengelakan tapi ga masuk akal.
“Para oppa yang aigyo, jangan dipercaya ajaran Tania yang tadi ya.” Chacha berniat menyelamatkan member suju dari ajaran sesat Tania Eden. Semua mendelik ke arah Tania, Heechul sampe melotot.
“Ga kok, beneran!” Tania buru-buru menyangkal, Chacha ngakak diatas penderitaan Tania.
“Naah bener kan apa kata gue?” Heechul berjalan pelan kearah Tania sambil megang celurit. Bukan buat ngegorok Tania kok, Cuma buat nakut-nakutin aja. Heechul ga mau masuk penjara.
TOK TOK TOK… pintu depan diketuk. Tania Menghembuskan nafas lega selega-leganya. Buru-buru dia ngebuka pintu depan.
“Pak RT?” Tania cengo melihat sesosok bapak tua yang ceking, bogel, keriput, idup pula berdiri di depan pintu. Pak RT ga Cuma sendiri, ada ibu-ibu tetangga cerewet yang terkenal killer, maksudnya suka ekstrim ngegosip.
Chacha yang juga ngeliat dari dalem siapa yang ngetok pintu ikut kaget. “Duuuh ada pak RT, gimana nih?!”
“kenapa Chacha ssi?” Donghae bingung, ngelirik Chacha terus ngelirik ke rah pintu.
“Itu ada pak RT disini! wah bakal ketauan kalo Tania menyelundupkan orang asing disini?!”
Yesung cengo. “Emangnya kita narkoba apa diselundupin?”
“Kalo ketauan bawa orang asing rumah ini bisa gawat tar dikira kumpul kebo?! Tapi gapapa deh kalo dikira kumpul kebo sama kalian, kyaaaaaa….” Chacha kumat.
“Wah gimana dong?!” Teukkie panik.
“Jangan-jangan kita dikira perampok yang lagi ngumpet!” Heechul ikut-ikutan panik sambil mondar-mandir. Gara-gara Heenim yang hiperbola, semua ikut panik.
“Duh gimana nasib kita?!!!” Donghae panik juga. Kyu sama Umin saling berpandangan dengan tampang ketakutan. Mereka ga nyadar kalaupun diusir mereka kan bisa ke manager mereka dan bisa terbebas dari Tania.
“Tania ga laporan dulu sih ke pak Rt, aduuuuh…” Chacha ikut mondar-mandir, bareng sama Heechul.
“Ada apa ya pak?” tanya Tania dengan tampang tenang.
“Uhuk uhuk…Ini dek Tania, ibu-ibu RT sini bikin laporan ke saya, uhuk uhuk. Katanya dirumah dek Tania berisik sekali dan mereka ngerasa terganggu, uhuk uhuk,,,” Pak RT ngomongnya pelaaan banget. Bisa ketinggalan kereta dia.
“Iye pak! Berisik banget, ganggu waktu istirahat saye. Saye kan banyak kerjaan jadi butuh istirahat tapi kagak bisa karena ini rumahnya Tanie berisik, kalu ngomong kenceng-kenceng mana saye ga ngartos mereka pada ngomong ape!” ibu tetangga Tania ngedumel dengan logat betawinya.
“Betul skaaali bapak. Kita orang kan maunya suasana tentram dan damai di lingkungan ini tapi rumah dia bikin lingkungan kita tidak nyaman!” ibu tetangga satunya yang berlogat batak ikut ngedumel.
“Udah lama gitu deh pak disini itu berisiiiik banget gitu tapi kita diemin aja, lama-lama malah mengganggu kita-kita para tetangga, iiih malesin banget ga seh?” celetuk seorang ibu yang sok gaol.
Tania diem aja sambil nyengir kuda. Apa yang dibilang ibu-ibu ini mah fitnah semua. Si ibu yang pertama misalnya, bilangnya sibuk lah, sibuk apaan. Satu-satunya kegiatan dia itu ngegosip sama ibu-ibu laen didepan rumah. Ibu yang satunya bilang kalo tamu-tamunya Tania bikin lingkungan ga tentram Padahal didaerah situ sering banget kejadian yang bikin ga tentram kayak berebutan panci ujung-ujungnya jambak-jambakkan *ekstrim*. Ibu yang satunya juga nge-sok gaul padahal Cuma niru dari TV secara dia ga pernah keluar jauh dari lingkungan sini.
“Emangnya kamu punya tamu ya Tan? Siapa seh? Berisik banget, berapa orang tamu yang lagi nginep dirumah kamu? Tamu-tamu kamu tuh yang bikin kita semua terganggu gitu loh!” kata si ibu (sok) gaul dengan judes.
“Ngg… mereka itu tamu saya, ibu-ibu. Mereka orang asing dari China dan Korea yang lagi homestay disini. Jdi ya mohon dimaafkan kalo agak berisik, maklum mereka orang asing.” Jelas Tania sok innocent.
Ibu yang pertama mangap. “Waaah kagak bisa dibiarin nih pak, bawa-bawa orang asing kerumah! Kagak laporan juga!”
“Iya! Ayo kita orang serbu!” kata ibu kedua dengan menggebu-gebu serasa lagi ngasi perintah mau perang kali dia.
Langsung deh semuanya menyerbu masuk kedalem rumah. Semua member suju yang lagi pada duduk dikarpet bengong. Itu ibu-ibu ikut bengong juga.
“Eh Tania, lu nemu ini cina-cina dari mana? Dari glodok ya?”
“Apa dari mangga dua?”
Reaksi mereka sama dengan chacha pas pertama ngeliat suju. Tania ngasi isyarat ke Siwon, Siwon disuruh ngedipin mata. Siwon bingung tapi akhirnya nurut aja. TING…*bunyi kedipan mata Siwon*
“KYAAAAAA!!!” Langsung deh kena serangan maut semuanya menggelepar nyamperin siwon. Siwon ga kalah bingung karena ibu-ibu itu pada nemplok ke dia.
“Buseet ganteng banget deh lu! Kalu laki gua mukanya kaya dia ga bakal selingkuh deh gua!” ibu betawi tadi kesengsem berat.
“Waduuu… cakep pisaaaan….”
“Ganteng gila, waaah gue terpesonaaa…”
Chacha nyamperin Tania yang lagi senyum-senyum kemenangan. “Tan, kamu ngapain sih bikin ide gila begini?”
“Udah onnie, biarin aja. Yang penting kita aman gituu…”
Si ibu-ibu teriak lagi pas ngeliat semua member yang lain, langsung eh mereka berpencar nemplokkin anak suju. Gege jadi Korban juga, Donghae, Kyuhyun, Kibum, semuanya ikut jadi korban. Wookie kesakitan karena pipinya dicubit sama si ibu-ibu. Heechul malah cupika cupiki sama para ibu-ibu ganjen itu *???*
Karena itu mereka semua selamat. Ibu-ibu ganjen yang kayaknya ga pernah ngeliat cowok cute itu nggak mempermasalahkan lagi. Pak RT malah yang sungguh kasihan karena udah diributin dan diseret-seret buat ke rumah Tania malah diusir pulang.
Semua member suju sih ketawa aja ngeliat tingkah ibu-ibu norak itu. Mereka juga seneng karena para ibu-ibu itu ngebawain makanan yang banyak banget dari rumah. Shindong yang paling happy. Tania n chacha terpaksa jadi translator, disuruh si ibu-ibu buat nanya-nanya: Udah kawin apa belom, bapaknya kerja apa, rumahnya gede ga. Sampai yang paling gres: bagian warisannya berapa banyak?
“Maaf nih ya ibu-ibu, mereka lagi belajar bahasa Indonesia sekarang jadi ngobrolnya nanti-nanti dulu ya.” Tania berkata dengan sesopan mungkin, takut ditagihin kreditan panci.
“Ah tar dulu kalee… kita masih mau ngobrol-ngobrol, iya khan ibu-ibu?”
“IYAAA!” semua koor.
“Haduh..” Tania garuk kepala.
“Oh iya, kita ngerujak nyoook!”
“Ayooo!” Tania langsung mengiyakan, ga bisa nolak kalo dikasi makanan gratisan.
Member suju bingung, ngerujak itu apa. Chacha ngejelasin kalo ngerujak itu juga kebiasaan orang indonesia. Si biang kerok kemana? Sibuk motongin buah bareng ibu-ibu *weleh weleh*. Pelajaran bahasa Indonesia jadinya dilanjutin ntar-ntar aja.
Jadilah sore itu mereka ngerujak bareng ditemenin sama semilir angin sore yang menyejukkan.

TO BE CONTINUED…
Mau tau gimana serunya super show 3-nya? Baca part 10 hhe…

kejadian malu2in gue: stuck in the tree wkwkwkwkk

Standar

Waktu kecil dulu, gue hobi manjat pohon, terutama poon cherry yang notabenenya punya tetangga. Dulu apa aja gue panjat, mulai dari genteng, poon sampe tembok, ecxept tiang listrik ya coz gue nggak gosong huehehehe…
Jadi ceritanya di rumah kaka gue ada poon gede. Gue kurang tau itu poon apa. Palem? Beda jauh. Beringin? Nggak juga. Kurma? Ngaco deh. Au ah itu poon apa yang penting judulnya ‘pohon’ tapi yang pasti itu bukan poon toge. Gue kurang tau soal jenis poon karena gue jarang banget pergi ke taman mini dan sebangsanya. Ngaruh kan? tapi akhirnya gue tau kalo poon ini adalah poon asem.
Sebenarnya kaka gue pindah juga udah lama dan gue dari awal ngeliat ini poon udah ngiler banget pengen naik, untuk mempertajam skill memanjat poon yang dulu gue praktekkan hehehe… dan dihari sial itu sedang mati lampu. Kaburlah gue ke rumah kakak gue yang jaraknya Cuma 100 jengkal(ngasal). Disana terasnya gede jadi mungkin enak duduk-duduk disana buat cari angin. Jadilah gue duduk bertiga sama kakak en ponakan gue yang bermain-main di dalam stoller.
Sambil mengobrol, gue meratiin itu pohon yang kelihatan menggiurkan banget untuk dipanjat. Entah kenapa itu pohon seakan-akan memanggil-manggil gue ‘ayo naik! Buruan!’ dan tololnya tertariklah gue. Gue tambah tertarik pengen kayak sepupu gue yang masih bocah karena dia pernah naik itu poon sampai ke atas banget. Dan gue menganggap itu keren.

Gue :Han, gue mau naek itu poon ah.
Hana : Gih, sana(cuek bebek)
Gue : (agak ragu) tapi ngeri ah.
Hana : katanya mao naek, gih.
Gue : Iya! Gue udah niat banget naek.

Kemudian gue mendekati itu poon dan berniat memanjat, tapi gak sampe. Berulang kali, tetep nggak bisa. Gue mulai takut-takutan naiknya, nggak kayak dulu. Dulu sih langsung aja kaki angkat dikit, nyampe deh. Mungkin karena gue kelamaan nggak naik poon kali ya. Dipikir-pikir iya juga. Dulu gue manjat pohon umur 8 taunan, dan sekarang gue 18 taun. Gue, memutar otak gimana caranya bisa naik ke atas. Dan gue menemukan ide cemerlang! NAIK KURSI! Ya ya ya… itu kursi gue ambil dan gue dengan mudahnya naik itu pohon. Hana sama Cila, ponakan gue ngeliatin aja dari bawah. Lompat dikit, dan HOP! Berhasil! Gue sungguh bahagia. Rasa bahagia karena naik poon sasa seperti gue dapet nilai seratus hohoho…
Biarpun gue nggak jauh dari permukaan tanah, kayaknya tinggi banget padahal dari bawah nggak keliatan tinggi. Cuek ah. Dengan bangganya, gue melambaikan tangan dari atas ke ponakan gue. Dia ketawa-ketawa aja sambil memperlihatkan gusi yang belom ditumbuhi gigi. Hana ketawa kecil.

Hana : Cila… liat tuh ada mahluk aneh nangkring dipohon!
Cila : wakwakwak (gak tau gimana bahasanya anak bayi ketawa, mungkin hikhikhik)
Gue : KURANG ASEM!

Baru sekitar lima menitan gue diatas, kok tangan gue gatel-gatel yah. Gue mikir, gue udah mandi kok. Terus apa yang salah? TERNYATA… BANYAK SEMUT DI POHON KURANG ASEM INI! Jelas reaksi gue tereak-tereak.

Gue : HAAAAAN!!!! ADA SEMUT!!! TANGAN GUE DIGIGIT!!!
Hana : Salah ndiri manjat poon (jawaban nggak mengenakan)
Gue : HAAAAAAN!!! GATEL BANGET NIH!
Cila : hikhikhik (ketawa mentertawakan prilaku ganjil aunty-nya, udah umur 18 tapi masih manjat poon)
Gue : HAAAAAAAAN!!!
Hana : Idih, yaudah sana turun!
Gue : (berniat mau turun, nengok ke bawah. Mata gue melotot)

Apakah gerangan yang terjadi? Ternyata KURSI YANG GUE PAKE BUAT MANJAT
TADI DIAMBIL SAMA SI NENEK LAMPIR DAN DITARO KEMBALI KE TEMPAT SEMULA! Gue
Tereak tambah histeris.

Gue : HAAAAAAAAAANNNNNNNNNNN!!!!!!!!!! LO NGAPAIIIIIN!!!
Hana : (ketawa puas)
Gue : HAN, SUMPAH YE, LO NGGAK BISA LOLOS PAS GUE UDAH TURUN!
Hana : Coba aja turun kalo bisa!(nantangin)

Wah, kurang asem ini orang. Hana ini sering banget ngerjain gue, mentang-mentang gue adeknya jadi bisa ditindas begitu aja. Seperti pas dia hamil, dia plus suaminya hobi banget ngerjain gue, mulai dari pas gue tidur digencet (kebayang kan beratnya ibu hamil itu kaya gimana?), makanan gue diembat, dan gue ditakut-takutin. Seperti:

Situasi: gue lagi tegang banget nunggu pengumuman UAN SMA.
Gue : Ba… yasmin takut banget nggak lulus nih. Perasaan hati jadi nggak menentu.
Aba : Mang kapan perasaan lo menentu? (mencibir)
Gue :Iiiih beneran ba, yaz takut banget. Was-was kan jadinya.
Aba : Mang kapan lo nggak was-was?(mencibir again)
Gue : Abaaa… anak ndiri lagi takut malah digituin.
Aba : (mungkin pusing gue repetin terus, jadi asal jawab) kalo yasmin ampe nggak lulus, aba bakar itu sekolahan!
Gue : ( excited) bener nih? Pake apaan?bom molotov? Bom yang sering dipake sama teroris?
Aba : Pake petasan.
Gue : ( Manyun)
Hana : Gue jadi agak ragu, min.(pasang tampang serius)
Gue : (mulai takut) ragu apaan?
Hana : Kok perasaan gue mngatakan kalo lo nggak lulus yah?
Gue : IIIIIIHHHHHH!!! RESE NIH!
Hana : (Ekspresi sok panik) iye min! entah kenapa gue agak ragu-ragu gitu. Kenape yah?
Gue : (Bibir khas gue muncul: monyong)
K’achin : Iya min! ka achin juga mikir gitu. Nggak kelihatan aura lulus dari muka yasmin.
Gue : IDIIIIIIH NAJONG!
Hana : (memperkuat statement suaminya) iye min! beneran!
Gue : YAAAAH JANGAN NGOMONG GITU DONG! GUE TAKUT! (gue ngomel, tapi abis itu ngelamun.Seandainya itu bener…)
Aba : Diboongin mau aja sih. Semakin yasmin panik, ini orang semakin demen.
Gue : (noleh ke pasutri itu, yang lagi senyum-senyum najong) KURANG ASEEEEM!!!
Pasutri : (Ngakak)
Gue : JAHAT BANGET! GUE LAGI PANIK JUGA!
Hana : Mau aja sih dibecandain! Gyahahahaha…
K’achin : (Tertawa penuh arti)
Gue : (dendam kusumat) beneran nih ya han, gue doain anak lo pas keluar dari dalem rambut berponi!
Hana : Ape?
Gue : IYA! Liat aja tar pas keluar udah ada poninya!

Dan ternyata smpah gue terbukti. Cila, ponakan gue yang cute seperti tantenya itu, pas keluar rambutnya ada yang nutupin dahi gitu, dan menurut gue itu adalah poni! Dan semestinya pasutri itu berterimakasih sama gue karena ponakanku yang lucu itu tambah cute dengan poninya. YEAAAAH! Jadi jangan macam-macam sama Yasmin!
Kembali lagi ke kejadian gue nyangkut di pohon, gue hanya bisa meratapi nasib duduk nangkring di atas pohon. Untung pas waktu itu lagi sepi jadi gue nggak malu. Tapi pas ada segeombol anak kecil lewat di depan rumah kakak gue, gue langsung pasang tampang pura-pura sibuk mau ambil buah, yang ternyata ini pohon emang nggak ada buahnya. Bodo amat deh.
Cukup lama gue nangkring diatas pohon. Mau turun tapi takut soalnya ketinggian. Si nenek lampir nggak memperdulikan gue. Dia sama Cila sibuk aja ngejek gue dari bawah. Cila sih nggak ngejek Cuma dia ketawa lebar terus, dan itu gue anggap sebagai penghinaan. Gue sibuk menepis semut-semut yang menjalar-jalar di tangan gue.

Gue : Han, balikin nggak kursinya. GUE MAU TURUN!
Hana : Yee…sori min permintaan lo nggak bisa gue kabulkan.
Gue : Idih, bener-bener ya Han, gue nggak mau kesini lagi!
Hana : Oooh kalo lo berani nggak kesini lagi, gue buang semua DVD Korea punya lo yang ada di rumah gue!
Gue : Kurang aseeeeem! Maennya ngancem! Curang!
Hana : Yaudah turun ndiri susah amat. Orang nggak tinggi juga.
Gue : Dari bawah sih pendek, kalo lo yang diatas sini sih tinggi, ORANG!
Hana : Yaudah, mau sampe kapan lo disitu? Ampe malem nih yaa.
Gue : NGGAKKKKK!!!
Hana : (ngakak, puas banget kayaknya melihat adiknya yang cute jerit-jeritan di atas pohon)
Gue :Yaudah, gue mau loncat aja!(mengumpulkan keberanian)
Hana : JANGAN! KALO LO JATOH TERUS PATAH TULANG GUE YANG DISALAHIN NANTI! (gantian dia yang jerit-jerit)
Gue : Iiih makanya balikin kursinyee!
Hana :Udah, lo duduk aja yang nyante disitu. Cila sedang butuh hiburan.
Gue : IYE! NGELIAT HIBURAN KAYAK DI KEBON BINATANG!
Hana : Gyahahahaha… lo yang ngomong ye.
Gue : (cemberut)
Cila : Hikhikhik (ketawa lagi)

Jadilah gue nangkring tanpa tujuan diatas. Sebenarnya gue tergoda untuk naik lebih jauh tapi gue urungkan. Gile, baru segini aja gue udah gemeteran. Sepertinya ini memang keterampilan manjat poon gue waktu kecil nggak bisa dipake lagi hiks… gue terus berdoa… Ya Allah…tolong selamatkan Yasmin dari sini…
Doa gue langsung diijabah oleh Allah. Gue ngeliat aba dateng dari jauh naek motor! Yuhuuu…. Langsung aja gue melambai-lambaikan tangan dengan hebohnya.

Gue : BAAAA!!! DISINI!!! (melambaikan tangan)
Aba : (masih mencerna siapa yang nangkring diatas poon)
Hana : (senyum-senyum najong)
Aba : (udah turun dari motor) ngapain yasmin disitu?
Gue : Baaa… selamatkan Yaz… kursi yang Yaz pake tadi diambil sama nenek lampir… Yaz gak bisa turun…
Aba : (malah ketawa) ampun… umur Yasmin itu berapa sih sekarang?!
Gue : Abaaaa… umur nggak jadi soal untuk saat ini… Tolongin Yaz dulu …hiks…

Akhirnya Aba gendong gue untuk turun kebawah. Biarpun ditolongin, tetep aja tangan sama kaki gue kebaret poon. Perih euy. Gimana ya kalo tadi gue main loncat-loncat aja? Tapi biarlah, yang penting gue selamat! Langsung itu nenek lampir gue kejer dengan penuh nafsu. Dianya malah lari-lari menyelamatkan diri sambil ketawa. Aba melihat kelakuan anak-anaknya yang nggak beda jauh sama anak SD main kejer-kejeran. Cila? Malah tepuk tangan. Duh, ini hari yang paling memalukan dalam hidup gue. Ditambah lagi kakak gue dengan leluasa nyeritain semua kejadian hari ini ke mama, adek, tante, sodara, nenek dan sebagainya.
Sapi goreng.

☺☺☺

FF: Super junior’s homestay in Indonesia part 8

Standar

Berhubung saia ga bsa bahasa padang karena saia bukan orang padang tapi saia orang spanyol *hoekkkk muntah di ember* karena itu saia pake bahasa indonesia aja yah hehehe… enjoy reading!

Parodi Super Malin
Narator Tania: Disuatu hari yang cerah-cerah mendung *?* di sebuah saung di pinggir sebuah sawah, ada seorang ibu-ibu berpakaian compang camping , buluk dan kumel (baca: yesung) sedang duduk-duduk santai sambil mengelus-elus kepala anak semata wayangnya yang keren dan cool sekali (Baca: gege. Mentang2 member paporit dipuji mulu).
Diluar parodi:
“Idih gue dibilang kucel, buluk, kumel, lah gege dibilang keren.” Yesung protes.
“Namanya ibu-ibu yang miskin kan begitu, oppa.” Balas Tania, lalu melambaikan tangannya ke Gege sambil senyum sok imut. “Gege oppa! Hwaiting!”
Gege membalas lambaian Tania, tapi dalem hatinya :emangnya gue mau perang apa disuru berjuang, hu uh…*gege masi bete ma Tania*

Kembali ke parodi:
“Anakku, Malin Gege, kamu begitu tampan. Kamu benar-benar mirip bu, nak.” Kata sang ibu sambil mengelus rambut anaknya yang sedang tiduran di pahanya.
“Ah masa sih bu? Aku mirip bapak kali.” Sahut sang anak. Sepertinya dia tidak terima dibilang mirip ibunya.
Bu Yesung melotot. “Heh harusnya lu bersyukur dibilang mirip gue!” *upps suara aslinya sang ibu keluar*
“Iya bu, terserah ibu lah biar cepet.” Balas sang anak. Sang ibu kembali mengelus kepala putra tesayangnya itu dengan penuh kasih sayang.
Sang ibu tiba-tiba terkejut. “Wah anakku, kenapa dikepalamu ada kutu? iBu pites ya satu.”
Malin Gege melotot. “Kurang asem! Eh maksudku aku ga punya kutu, bu. Aku rajin keramas, rambutku kan selalu bersih dan wangi.”
“Terus ini apa nak?” Bu yesung lalu mengambil binatang gaje itu dari kepala anaknya.
“Ini kepik bu! Liat aja tuh badannya polkadot merah begitu. Masa ibu ga tau bedanya kutu sama binatang laen?”
Sang bu tertawa keras. “Sorry sorry deh nak, ibu kan rada kolot.”
“Huuuy… Bu Yesung, Malin Gege, annyeong…*???* lagi ngapain disitu?” seorang laki-laki berteriak memanggil mereka dari kejauhan. Laki-laki itu sedang mencabuti padi di sawah (adegan asli: nyabutin rumput)
“Kamu siapa ya?” tanya Malin Gege.
“Aku Kangin, tetangga kalian.” Jawab laki-laki yang ternyata bernama malin.

Diluar parodi:
“Hyung ngapain disitu?” tanya Donghae.
“Gue jadi tetangganya malin.”
“Tokoh tetangganya malin itu ga ada, oppa.” Kata Chacha *masih nempel sama Zhoumi*
“iya, bener.” Zhoumi sok tau.
“Biarin aja kenapa, kan gue juga pengen dapet giliran.” Dia protes.
“Tadi dikasih peran malin ga mao, sekarang ikut-ikutan di scene pengen nongol juga.” Kyu nyeletuk.
“Diem deh!” Kangin ngomel.
“Lah itu Teukkie hyung ngapain?” Sungmin menunjuk Leeteuk yang berdiri ga bergerak disebelah Yesung en Gege.
Teukkie nyengir .“Aku jadi pohon.” Gubrak.

Kembali ke parodi:
“Oooh… kita lupa tuh, sorry sorry ya. Kita lagi duduk-duduk aja.” Balas Bu Yesung.
“Oooh juga. Aku lagi nyabutin padi nih.”
“Ga nanya.” Celetuk Malin Gege.
“Ayo anakku cintaku bulanku matahariku bumiku, kita pulang.” Ajak bu Yesung.
Malin Gege tertawa.“Iiih ibu bahasanya lebay amat.”
Bu Yesung bangkit dari kubur, eh salah bangkit dari saung. “Biarin aja kenapa sih, lagipula ini kan membuktikan kalau ibu sangat menyayangimu lebih dari apapun.”
Malin Gege tersentuh, matanya berair. Bukan karena tersentuh, tapi karena kelilipan. “oooh bu, so sweet…”
“Nah, ayo anakku kita pulang.” Ajak bu Yesung.
“Eh tunggu dulu, mau kemana?” Kangin sang tetangga berteriak.
“Kita mau pulang dulu. Bye bye bye…*Yesung n gege kompakkan nyanyi lagunya NSYNC yg bye bye bye.*
“Yaudah.” Jawabnya akhirnya *padahal Kangin bete Cuma dapet scene sedikit. Ga tau aja dia kalo Yesung sama Gege sengaja ngabur.*

Beberapa hari berikutnya…
Bu Yesung sedang duduk bersandar di kursi. Malin Gege menghampiri ibunya sambil membawa ransel keren *jamannya malin uda ada ransel???*. Tapi mata sang ibu tertutup rapat.
“Ibu…. Jangan mati….” Malin Gege menundukkan kepala, menangis keras karena mata sang ibu yang tertutup.
“Heh dodol, mang sapa yang mati?!”
Malin Gege mengangkat kepalanya. “ibu….” Katanya sambil memeluk ibu semata wayangnya *Ngaco nih naratornya*, ternyata ibunya tidak mati, Malin Gegenya aja yang terlalu cepat menyimpulkan.
“Kenapa kamu membawa ranselmu itu nak? Mau kemana kamu?” tanya sang ibu.
“Aku mau merantau bu, untuk mencari uang supaya kita bisa hidup dengan lebih layak.”
“Anakku Malin Gege, ternyata kamu sudah besar! ibu terharu.” Kata sang ibu sambil mengusap matanya.
Malin Gege tersenyum. “Karena itu biarkan aku merantau. Aku janji akan kembali kesini dengan membawa uang yang banyak. Aku akan membawakan apapun pesanan ibu. Ibu mau apa?”
Bu Yesung berfikir keras. “Duuuh apa ya? Aha ibu mau tas chanel sama sepatu christian louboutin!” *???*
“Baiklah bu, aku janji akan membelikannya untukmu!” Malin Gege berseru.
“Assalamualaikum…” seorang lelaki muncul dirumah mereka.
“Waalaikum salam…” balas mereka berdua.
“MALIIING!” bu Yesung berteriak.
“Masa maling bilang assalamualaikum seh!”
“Situ siapa ya?” tanya Malin Gege.
Laki-laki cute itu membungkuk, memberi salam. “Aku Eunhyukkie, tetangga sebelah. Ini mau ngasih sedikit makanan.”
“Makanan apaan?”
“Ini ada salad, dilengkapi dengan saus thousand island yang enak, aku bikin tadi jadi ya aku bagi.” Katanya sambil menyodorkan piring (aslinya sih itu salad Cuma daun yang dipotekkin sama Shindong)
“Terima kasih, nak ganteng.” Kata bu Yesung. Si lelaki bukannya pulang, malah duduk disamping mereka.
“Kenapa kamu duduk disitu?” Malin Gege heran.
“Gerah nih, numpang duduk ya.” Jawab Eunhyukkie. *ngarep dapet scene yang banyak*

Diluar parodi:
“Banyak banget sih tetangganya si malin!” Heenim ngomel.
“Emangnya kenapa sih hyung? Aku kan juga mau eksis gitu.” Eunhyuk membela diri.
“Udah biarin aja kenapa hyung. Manusia kan butuh tetangga, ga ada manusia yang bisa hidup sendiri karena itu manusia disebut mahluk sosial karena manusia pasti butuh orang lain saat ada kesulitan. Makanya wajar kalo tetangganya banyak.” Wise man siwon berkata. Ryeowook mengangguk mengiyakan.
“Ah udah deh.” Heechul puyeng, “Up to you semua lah.”
“Aku juga mau ah jadi tetangganya!” Henry mau ikutan.
“Na do!” Sungmin juga ikutan.
“Para oppa, bisa dilanjutin ga neh?” kata Tania akhirnya.
“Silahkan yodongsaeng yang cantik.” jawab Kangin genit.

Kembali ke parodi:
Setelah disetujui oleh sang ibu, Malin Gege akhirnya berangkat merantau ke negeri sebrang. Mereka berjalan ke pantai ditemani Kangin dan Eunhyuk para tetangga mereka yang sangat baik hati. Di pantai sudah berdiri tegak kapal besar yang akan membawa Gege ke negeri sebrang.
“Anakku, jaga dirimu baik-baik. Ibu akan terus menunggumu disini sampai kamu pulang.” Kata sang ibu sambil memeluk Malin Gege.
“Haah? ibu mau jadi nelayan gitu sambil nungguin aku dipantai?”
Bu Yesung menoyor garuk garuk kepala. “Bukan gitu maksudnya, dodol! Mana mungkin ibu nungguin kamu disini!”
Malin Gege mengangguk-angguk. “Oooh…”
“PARA PENUMPANG KAPAL CEPAT NAIK! KAPAL AKAN SEGERA BERANGKAT!” seorang lelaki berteriak dari atas kapal (adegan asli: teriak dari atas bangku taman)
“Siapa kamu?” tanya bu Yesung dari pinggir pantai.
“Emang ga bisa liat? Aku itu nahkoda kapal tau! aku nahkoda Shindong.” Teriaknya.
“Kami anak buahnya!” Tiba-tiba nongol para awak kapal, Ryeowook, Donghae, Kyuhyun, Sungmin, dan Henry. Mereka malah nyanyi dan joget super girl bareng.

Diluar parodi:
“Ampun deh semua mau eksis juga.” Kata Tania. “Loh oppa ga ikutan?” Tania menoleh dan heran karena disampingnya tinggal ada Siwon.
“Ga ah ogah.” Balas Siwon sambil geleng-geleng kepala.
“Loh chacha onnie mana?” Tania nyariin Chacha, bermaksud gantian jadi naratornya. Bukannya capek tapi karena mau ikutan di parodi super malin *pengen eksis juga*
“Tadi sih katanya pengen ke anjungan lain duluan, bareng Zhoumi hyung n kbum.”
Tania cemberut, bibirnya monyong. “Ampun deh onnie…”

Kembali ke parodi:
Malin Gege menaiki kapalnya lalu berteriak dari atas kapal. “BUUUU AKU PERGI DULUUU…”
“SELAMAT TINGGAL ANAKKU, IBU AKAN TERUS MENUNGGU…” tak terasa air mata mengalir dari mata sang ibu, dengan berat hati ia rela melepas sang anak tercintanya pergi merantau ke negeri seberang.
“BU…AKU AKAN BAWA UANG YANG BANYAK!”
“IYA! JANGAN LUPA PESENAN IBU! CHANEL DAN CHRISTIAN LOUBOUTIN! YANG ASLI YA! JANGAN BELI YANG PALSU!”
“ARASSO. ANNYEONG EOMMA!”
“ANNYEONG!”
Kapal sudah menjauh, Bu Yesung terduduk di pinggir pantai, menangis sedih.
“Tabahkan hatimu, ibu.” Kata Kangin sambil merangkul Yesung.
“Iya, semua pasti ada jalannya. “*ga nyambung*” Eunhyuk ikut memberi dukungan moril.
Lalu mereka memeluk Yesung. Berpelukaaan…*naratornya stres*

Bertahun-tahun kemudian…
Sang ibu terus menunggu Malin Gege. Sudah bertahun-tahun anaknya itu tidak menunjukkan batang hidungnya. Bu Yesung sampai lumutan karena menunggu anaknya. Setiap hari bu Yesung selalu pergi ke pantai, menunggu anak tercintanya itu pulang. Hari ini cuaca sangat dingin, Desir angin dipantai serasa menusuk tulang. Ia berniat pulang ke rumah dan akan kembali besok.
Tiba-tiba sebuah kapal pesiar besar berlayar mengarah ke arah pantai. Yesung ternganga, berharap itu kapal anaknya. Benar saja, sesosok pria gagah yang berpakaian ala anak muda abad ke 21, jeans keren, sepatu keds keren, kacamata hitam keren, semuanya keren, berdiri di atas kapal sambil berpose. Bu Yesung sangat yakin itu Malin Gege, anak terkasihnya.
Ketika kapal merapat ke pantai, Malin Gege turun dari kapal dan berjalan dengan gagahnya. Bu Yesung langsung menghampiri laki-laki yang dia yakin itu anaknya.
“Anakku Malin Gege… akhirnya kamu pulang, nak! Ibu sangat kangen padamu ! Ibu terus menunggumu di pantai ini sampai lumutan! Oh iya apa kamu membawa pesenan ibu, nak? Tas chanel sama sepatu christian loubouin itu? Ibu juga butuh krim anti aging, ibu sudah keriputan nih.” Bu Yesung nyerocos ga berenti.
Malin Gege hanya diam, lalu membuka kacamatanya dengan gerakan slowmotion yang keren *KYAAAAAAAAAAAA! Narator kumat*. Malin Gege benar-benar bertransformasi, kayak di MV supergirl aja tapi bedanya kalo yang ini dari compang camping berubah menjadi keren.
“Malin Gege… ibu kangen…” seru Bu Yesung sambil memeluk erat malin Gege.
“Siapa kamu?”
Jegeer… bagaikan petir menyambar hati Bu Yesung. “Malin Gege, kamu kenapa? apa yang terjadi padamu? Apa kamu kena anemia?” Bu Yesung salah nyebut, yang dia maksud itu amnesia.
“Aku tidak mengenalimu.” Jawabnya dengan nada jutek.
Bu Yesung terdiam.
“SUAMIKUUUUU…” seorang wanita berlari ke arah Malin Gege sambil menari-nari lebay.
“ISTRIKUUUUUU…” Balas Malin Gege, sambil ikut menari-nari kecil. *Semua anak suju berfikir mereka layaknya kajol dan sahrukhan di film2 india dan akan menari tarian India, tapi mereka salah. Ternyata mereka malah joget Twins*
“Suamiku, kenapa kamu meninggalkanku sendirian di atas kapal? Aku kan takut sendirian.” Kata sang istri sambil loncat-loncat ditempat.
“Istriku yang rada-rada stres, aku Cuma keluar kapal duluan aja kok, aku tidak akan pernah meninggalkanmu.” Balas Malin Gege sambil merangkul istrinya yang bernama putri Heechul, dia putri negeri antah berantah, eh negeri seberang maksudnya.
“Anakku, dia istrimu?” tanya bu Yesung.
“Suamiku, dia ibumu?” tanya putri Heechul.
“Ibuku, dia suamimu?” tanya Malin Gege *Loh?*
“Dia cantik sekali nak, meskipun ibu jauh lebih cantik.” Bu Yesung narsis.
“Kamu siapa mengaku-ngaku sebagai ibuku, hah? Aku bukan anakmu!” seru Malin Gege dengan nada tinggi.
Bu Yesung melongo. “Apa yang terjadi denganmu? Jangan-jangan kamu benar-benar anemia.”
Putri Heechul ikut melongo *ikut-ikutan aja sih dia* “Siapa ibu tua yang keriputan ini suamiku? Apakah ini ibumu? Ya ampun suamiku, dia keriputan sekali, dia harus ke dokter kulit untuk melakukan perawatan kulit, kulitnya harus dikencangkan.” Kata sang putri *malah ngasih saran kecantikan*
“Bukan, aku ga mungkin punya ibu jelek, compang camping, dan buluk kayak dia!” Malin Gege mengelak.
“Heh kurang ajar lu! Gini-gini suara gue bagus!” Bu Yesung kemudian bernyanyi reff it has to be you *sungguh narsis*
“Waaah suaranya bagus!” putri Heechul tepuk tangan.
“Aku bilang bukan ya bukan! Ibuku itu sudah meninggal! Lagipula ibuku itu orang kaya!”
Bu Yesung terduduk. “Malin Gege… sungguh teganya dirimu teganya teganya teganya…” lampu sorot menyoroti Yesung yang sedang menangis. “Apa yang membuatmu jadi begini? Apa karena uang? Anakku, uang bukanlah segalanya!”
“Don’t don, syalalalala…”*Leeteuk, Kangin, Shindong, Sungmin, Donghae, Eunhyuk, Siwon(siwon pun ikutan) Ryeowook dan Kyuhyun langsung nyanyi + joget don’t don, menyesuaikan lagu dengan Malin Gege yang telah dibutakan oleh uang, ditambah pula permainan biolanya Henry.
“Kamu sudah menjadi anak durhaka, Malin Gege. Ibu mengutukmu jadi Kodok!!” ga ada yang terjadi.
“Batu, kalee.” Celetuk putri Heechul.
“Eh iya, ibu kutuk kamu jadi batu!”
Jedeger… bumi gonjang ganjing…tiba-tiba Malin Gege yang cute, keren, jago ngedance, pokoknya suit suit banget deh*kembali kumat* , berubah menjadi BATU!
“Arrrrghh! Suamiku!” Tinggallah sang putri heechul menangisi suaminya.
Itulah akibatnya jika kita durhaka kepada orang tua. Sayangilah orang tua kita, jangan pernah mengecewakan mereka karena merekalah kita ada di dunia.
Sekian…

Plok plok plok…
“Hueeeeee…..sediiiiihhh…” Wookie nangis bareng Eunhyuk.
“Tuh makanya Kangin hyung, jangan suka durhaka sama orang tua.” Kata Kyuhyun sok bijak, lalu ngaburrrrr…
“Yang ada lu yang suka kurang ajar sama Hyung2 lu, sarap!” balas Kangin sambil ngejer Kyu.

TO BE CONTINUED…

menangis semalam :D

Standar

malem2 nagis darah….huaaaaaaaa….*lebay*
gue beli dvd film korea yg judulnya a millionaire’s first love, belinya udah lama sih tp bru smpet nonton sekarang…duh bener2 deh ini film sedih banget…ampe nangis berkali2 hehehe…

cewek pemeran utamanya, lee yeon hee, anak SME sm kyk suju dkk, dia juga jadi model di MV zhang li yin yang judunya timeless,dsni dia bareng siwon n hangeng …lagi2 gue nangis liat ini MV huhuhu…nagis karena why gege is always dia in MV?? huhuhu…di MV ini, terus MV zhang li yin yg laen n MV di album barunya yang judulnya holding an umbrella, disitu dia mati mulu huhuhu… kenapa seh sutradaranya mengharuskan gege mati mulu? tanya kenapaaaa…