FF Super junior’s homestay in Indonesia part 3

Standar

Hari kedua di Indonesia…
“Hoahhhmmm…” Hangeng menguap lalu mengerjapkan matanya. Ia terduduk lalu melirik ke samping. Semua teman-temannya sedang tertidur pulas dengan saling bersisian. Donghae tidur tengkurep ngebuat kuncir kudanya berdiri dengan sukses, Yesung ngigo nyanyi-nyanyi lagu solonya sendiri*tetep narsiss*, kangin tidur dengan kedua tangan terbentang nguasain kasur dengan korban-korban antara lain: Shindong disebelah kanan dan wookie disebelah kiri. Shindong yang kayaknya mimpi lagi makan hampir ngegigit tangan kangin tapi nggak jadi karena dengan ga sadar kangin ngedorong mukanya, sementara wookie megap-megap kehabisan nafas secara tangannya kangin numplek di mukanya. Siwon biarpun lagi tidur tetep sok imut dengan kedua jari membentuk huruf V dan nempel di pipinya, kyu tidur pelukan sama sungmin*owwww…so cutee*,heechul tidur nguasain guling terus gulingnya dicium-ciumin, kibum yang tidur anteng tapi kakinya naik semua ke badan eunhyuk, hyukkie tidur sambil monyong-monyongin bibir *bibir terseksi di suju :D*, dan sang leader yang nyempil tidur di samping kyu padahal tadi malem dia tidurnya di samping yesung. Lagi-lagi dia nyari spot yang asik buat bobo.
Gege garuk-garuk rambut sambil ngitungin jumlah semua anggotanya yang pas jumlahnya*kurang kerjaan deh si gege*. Kepalanya lalu melengos ke samping dimana ada seseorang yang duduk di kursi yang ga jauh dari tempatnya tidur dengan wajah yang ga jelas. Gege mengucek matanya supaya penglihatannya agak jelas dikit, lalu….
“AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!!”
Teriakan kencengnya gege sukses ngebuat semua terjaga dari bobo. Mereka ikut mengucek mata, ngeliat sesuatu yang lagi duduk diatas kursi dan otomatis teriakan naik 13 decibel*bayangin sendiri gimana teriakannya*
Kenapa mereka teriak-teriak gitu?ada apa gerangan? Tenyata yang duduk di kursi itu Tania si biang kerok lengkap dengan masker berwarna putih yang nutupin mukanya. Ditunjang pula sama rambutnya yang panjang sepunggung hampir menutupi sebagian mukanya. Dengan kurang kerjaannya dia nontonin member suju tidur.
“SETAAAAAAAAAAANNNNNN!!!!!!” eunhyuk telat teriaknya.
“Eeh tunggu, ini aku Tania. Ehehehe…” dengan polosnya Tania kembali nyengir kuda.
“Heh maksud lo apa-apaan sih pake masker segala? Mau nakut-nakutin kita?!” heenim ngamuk.
“Ga kok. Aku pake masker ya buat merawat kulit muka laah, masa kalian ga tau manfaatnya masker? Gunanya masker itu kan…bla bla bla…” mulai deh nyerocos ga berenti. “Astagaaa…mulai lagiii…” yesung menunduk lesu. Bukan karena kesel, tapi dia lesu karena lagi laper.
“Emang dapet duit darimana buat beli masker? Kan ga punya duit.” Tanya kangin, berharap pertanyaannya bisa bikin Tania skak mat.
Tania kali ini nyengir kambing. “Nyolong punya tetangga.”
“Amit-amit banget sih lu! Cewek kok nyolong.” Celetuk leeteuk.
“Gue kira mungut di jalan *ekstrim bgd si heenim*.”
“Pernah sih mungut dari jalan, masih banyak gitu isinya ya aku ambil aja.” Tambah si biang kerok. Gege melotot sementara siwon menatap Tania dengan tatapan amazed.
“Huaaah bener-bener deh. Bisa gila gue kalo begini. Habis ini kita mandi terus pulang.*pulang kemana bang?* ” Leeteuk bangun dari kasur. Kyu, Hyukkie ikut berdiri.
“Oh iya! Tadi manager kalian kesini dan dia nganterin semua koper punya kalian!” Tania menepuk tangannya.
“MWO?!” seru semuanya.
“Mana koper-koper kami?odissoeyo?!” tanya Siwon.
“Di ruang tengah tuh.” Jawab Tania.
Whusss…. Langsung deh semuanya lari-larian keluar kamar kayak lagi ada gempa. Semuanya melotot melihat koper-koper mereka berdiri dengan manis.
“Koperku… akhirnya aku bertemu lagi denganmu…” Umin melukkin koper warna pink punya dia.
Shindong buru-buru ngebuka kopernya lalu ngeluarin sebungkus besar snack yang diakui sahabatnya dan langsung makan ampe abis *laper bgd kayanya*
Kangin melipat tangannya, berfikir keras. “Terus kenapa manager nganterin koper-koper kita kesini? Ooh gue tau! kita disuruh mandi ganti baju terus dijemput sama dia kan?”
“Horeee!!!” eunhyuk en ryeowook tepuk tangan.
“Aniyo. Manager minta kalian tinggal disini sampai sebelum konser. Makanya koper-kopernya dibawain kesini.” Jelas Tania tanpa ekspresi. Ya iya lah, kan mukanya putih semua karena maskeran, mana keliatan ekspresinya.
“UAPAAAAAAAAAAA!!!” heechul teriak kenceng banget, ngalahin suara si jalu, ayam jantan punya pak Rt yang suka berkokok pagi-pagi disitu.
“Ka…kami disuruh tinggal di…disini?” gagunya Siwon kumat.
“Iya, soalnya kalian terpampang jelas-jelas di headline koran-koran dan indonesia heboh besar. Makanya mungkin lebih aman kalian ngumpet disini. Waaah aku happy banget. Manager kalian baik banget ya, aku juga dibolehin ngajak kalian jalan-jalan selama di jakarta. Katanya sih nanti kita difasilitasi bis dan alat penyamaran gitu. Kyaaaa… aku senaaaaang!” Tania loncat-loncat ditempat.
Yesung terduduk lemas, terus pingsan *eh ga jelas deng pingsan apa tidur lagi*. Wookie mukanya berubah drastis terus mewek. Umin sama Kyu pandang-pandangan terus ikut mewek. Kangin mengacak-acak rambutnya, depresi. Gege bengong tanpa suara. Eunhyuk garuk-garuk kepala, pusing sih kayaknya, terus buka koper dan mengambil shampo dan sabun terus ngacir ke kamar mandi *???* Shindong ga menggubris, sibuk makan coklat. Heenim duduk terpaku dan dari bibirnya terus terucapkan kata tobat, plus pelukan simpati dari siwon. donghae bengong pikirannya entah kemana ,Kibum masih belom sadar secara nyawanya belom ngumpul semua, sementara Leeteuk geleng-geleng kepala, migrainnya kumat kali ya.

“Semuanya… sarapan udah siaaaaap.” Tania si biang kerok berteriak dari ruang makan.
Dengan langkah gontai semua anak suju yang udah pada mandi duduk di meja makan. Semuanya bete *kecuali shindong yang betenya ilang kalo udah ngeliat makanan*. Di meja makan terhampar makanan yang ga biasa di mata mereka.
“Apaan nih?” tanya Donghae.
“Ini nasi uduk, lontong, dan ketupat sayur. Makanan khas Indonesia. Biasanya orang Indonesia makan ini untuk sarapan.”
Semuanya meneliti makanan-makanannya. Eunhyuk heran ngeliat nasi yang dibungkus pake kertas. Yesung ngambil satu lontong terus diliatin dan dibolak balik dengan seksama.
“Ga ada racunnya kok. Masa aku setega itu ngasih kalian racun tikus?”
“Teh yang kemarin itu seh lebih dari racun tikus kalee.” Celetuk heechul sinis. Masih dendam sama kejadian kemaren. Tania langsung pasang tampang innocent.
Shindong langsung nyamber nasi uduknya lalu tersenyum bahagia setelah makan satu sendok. “Wah, enak banget. Ayo hyung dimakan. Enak neh.”
“Ah semua makanan juga lu bilang enak.” Heechul cemberut tapi ikut makanin nasi uduknya.
“Baunya sih enak. Cobain ah.” Gege memakan lontongnya. “Enak nih, kayak sushi.”
“Emang iya?” teukkie yang emang doyan sushi ikut makan terus ngangguk-ngangguk tanda setuju sama gege.
Semua member memakan sarapan khas indonesia itu dengan lahap. Wookie ikut memakan lontong sayurnya diikutin sama Donghae dan Kibum yang makan sambil suap-suapan *Oww… so sweet*. Gege sama wookie bahkan minta diajarin caranya bikin lontong. Ternyata lidah mereka cocok juga sama lidah orang indonesia.
“Waaah semuanya makan dengan lahap. Aku senaaaang!” Tania tersenyum lebar dengan dua tangan di pipi*gaya sok imut*. “Oh iya, habis makan kita jalan jalan, anggap aja ini homestay kalian di Indonesia. Aku akan mengajak kalian mengunjungi tempat-tempat yang asik di jakarta dan nyobain berbagai macam makanan khas jakarta! gimana???”
“NE!!!” semua mengangkat tangan ke atas. Mood mereka lagi bagus-bagusnya. Beda banget sama sebelom sarapan tadi. Perubahan yang drastis.
“Karena itu, mulai sekarang aku nyatakan super junior homestay di Indonesia, dimulaaaai!” Tania berteriak kencang.
“YEAAAAH!” teriak semuanya serempak.

Habis makan, mereka memulai perjalanan. Mini bis yang ga jelas asal usulnya tiba-tiba nangkring di halaman rumah. Katanya Tania sih ini dari sang manager.
Tania yang hari ini dressed up beda sama yang kaya biasanya. Kemarin sih gayanya amburadul, pake celana monyet dan rambut acak-acakan persis suku anak dalam. Hari ini dia tampil manis dengan rambut dikuncir dua dan mini dress selutut *ga tau nyolong dari mana nih baju*. Kangin tambah terpesona. Makanya dia duduk di kursi samping Tania. Sayangnya meski udah tampil cute, kalo udah nyetir imagenya turun lagi. Tania nyetir persis polisi yang lagi mengejar mobil perampok bank. Nyelip sana sini dan super duper ngebut.
First destination, mini bis berhenti di sebuah tempat yang menjadi ciri khas Jakarta, yaitu monas. Semuanya turun dari bis dengan penyamaran berupa topi, syal dan kacamata item. Mereka berjalan sampai ke depan monasnya.
“Naah semuanya, yang tinggi itu namanya monas, alias monumen nasional. Monas ini simbolnya jakarta. Keren kan?” seru Tania dengan semangat 45.
“Kerenan menara seoul ah.” Cibir heechul.
“Yee…kerenan monas tau! jangan salah karena puncak monas yang ada api-apinya itu terbuat dari emas asli!” Tania menunjuk ujung monas
“Waaaaah…” semua koor berjamaah.
Kangin melotot, matanya ijo. “Beneran itu emas asli.”
“Boleh di ambil ga?” pertanyaan bodoh dari wookie.
“Simbolnya jakarta nih?” Gege menganga.
“Ne, ini yang jadi kebanggaan jakarta. Sama kayak Menara Seoul yang jadi kebanggaan orang Korea.”
Yesung mengangkat tangan tinggi-tinggi. “Aku bangga menjadi warga koreaaa!” Teriaknya dengan semangat menggebu-gebu *padahal biasanya sih boro-boro bangga hehehe*
“Aku juga bangga jadi warga negara china.” Gege ga mau kalah.
“Emangnya di china ada monumen begini?” cibir Heechul.
Gege garuk-garuk kepala. “Ga sih tapi kan ada tembok china!” *ga nyambung*
Kyuhyun pasang pose sok pinter. “Hyungnim, emangnya monumen sama tembok itu dua benda yang sama?”
“Anggep aja sama deh, susah bener.” Gege cemberut.
“Oh iya, Seoul kan punya sungai Han, kalo Jakarta?” tanya Donghae.
“Ngg…” Tania berfikir keras. Sangking kerasnya mungkin otaknya berubah jadi batu kali. Mikirnya kelamaan bener. Semua member memandanginya heran.
“Lama amat mikirnya, ga ada ye?” selidik teukkie.
“Pasti ga ada.” Celetuk Umin.
“ADA! ADA! Jakarta juga punya sungai yang ngetop kok! Ada sungai ciliwung *ngasal deh si tania, emangnya kali sama ma sungai?* ama sungai cipulir *lbih ngaco lagi*. Sungainya itu bersiiih, ga ada sampah sama sekali, udah gitu beniing banget aernya, bisa diminum gitu. Iya sih bisa diminum, tapi yang minum bisa cacat permanen.” Tania mengucapkannya dengan menggebu-gebu, kecuali kalimat terakhir yang diucapinnya dengan suara yang super duper pelan.
“Oooh…” Semua manggut-manggut, tapi masih rada ga percaya.
“Ah, ayo sekarang kita masuuuk! Phalli, phalli…” Tania mendorong Kangin berjalan ke arah pintu masuk.
Layaknya seorang tour guide, Tania ngejelasin semua yang ada didalam, lengkap sampai nilai-nilai sejarahnya. Layaknya turis, mereka ngedengerin semua penjelasan Tania dengan baik kecuali heenim yang ngaca mulu dan shindong yang keasikan makan chiki. Kyu yang daritadi maen psp mulu bahkan tertarik sama sesuatu yang berkaitan sama sejarah-sejarah kayak begini.
“Naah, monas ini monas tingginya 132 m. Lidah api di atasnya tingginya 14 m, lantai 3 di monas tingginya 115 m diatas permukaan tanah. Biaya pembangunan monas adalah 7 Miliar rupiah dan kalo di jual, lidah apinya, bisa mencapai 14 juta rupiah. Oh iya pembangunan tugu Monas bertujuan mengenang dan melestarikan perjuangan bangsa Indonesia pada masa revolusi kemerdekaan 1945, agar terbangkitnya inspirasi dan semangat patriotisme generasi saat ini dan mendatang.” Tania menjelaskan dengan semangat 45×2=90.
Setelah berkeliling sebentar, mereka sempat ke puncak monas tapi Cuma sebentar karena Wookie yang takut ketinggian teriak-teriak mulu minta diselamatin *ini takut ketinggian apa takut diculik?*. Mereka semua kagum sama pemandangan sekitar Monas yang bisa diliat dari atas. Abis itu mereka semua turun dan duduk-duduk di taman.
“Aku serasa turis jadinya.” Komen Siwon.
“Iya. Kamu punya kemampuan jadi tour guide juga.” Puji Kibum.
Tania cengengesan. “Ehehe…ya gitu deh. Aku memang cewek yang bertalenta, banyak kemampuan, inteligent, bla bla bla…” Tania lagi-lagi ngoceh ga karuan tentang dirinya. Padahal yang dia omongin sih fitnah semua. Semua anak suju menoleh ke Kibum dengan tampang garang.
“Lu sih bum, mulai lagi kan dia!”Heenim ngomel.
“Au nih. Bakal panjang deh urusannya!” Donghae ikutan.
“Tapi dia emang manis ya…” Kangin makin terpesona. Tiba-tiba… bletak. Tiba-tiba kepalanya dijitak sama Heenim.
“Tania ssi, habis ini kita ngapain lagi?” Sungmin berusaha memotong kata-kata Tania yang panjang kayak rel kereta.
“Ah iya aku punya sesuatu buat kalian.” Tania ngebagi-bagiin selembar kertas ke masing-masing member.
“Apa nih?” tanya Shindong.
“Ini isinya kalimat-kalimat dalam bahasa indonesia. Kalian mesti mempraktekkannya dengan mengucapkan kalimat ini di depan orang-orang.”
“Kenapa kita mesti ngelakuin ini?” Heenim keberatan. Dia mencium sesuatu yang ga beres.
“Ini untuk pengetahuan berbahasa Indonesia, penting untuk peserta homestay.” Tania meyakinkan semuanya. Akhirnya smuanya manggut-manggut. Tania menjelaskan kalo mereka berempat-empat berpencar untuk mempraktekkan isi tulisan yang ada di kertas itu.
Yesung mendekati Tania yang duduk dengan santai di kursi taman. “Terus kita semua berpencar? Dan kamu diem disini?”
Tania berdiri lalu merangkul tangan Han Geng. Gege melongo. “Ah iya, Aku bakal nemenin Han Geng oppa.”
“Kenapa kamu nemenin dia?” tanya Leeteuk.
“Karena dia sobang (suami) aku. Kyaaaaaa… aku maluuu…” Tania heboh sendiri. Semua cengo, apalagi Gege. Cengo sambil mangap. Heenim mencibir, Kangin bete sementara Eunhyuk ketawa ngakak. Wookie malah tepuk tangan dan memberikan ucapan selamat *???*
“Naaah ayo berpencar!” Tania mengangkat tangan tinggi-tinggi. “Ayo sobang kita ikut berpencar.” Suara Tania berubah jadi sok manis ke gege. Gege Cuma bisa senyum-senyum aja dengan tampang bingung.
Praktek berbahasa Indonesia dimulai. Tania dan Gege berjalan sebentar lalu berhenti di depan seorang bapak yang lagi duduk di bangku taman sambil baca koran.
“Ngg… pher..mishi…” Ucap gege terbata-bata sambil membaca isi kertas yang diberikan Tania.
“Iya? Ada yang bisa saya bantu?” Bapak berkacamata itu menoleh.
“Kha..mi baru… ngg… menikhah.” Ucap gege terbata-bata. Tania tersenyum seneng.
“Hah?” si bapak cengo. “Ooh selamat ya atas pernikahannya. Semoga langgeng, cepet dapet momongan dan menjadi keluarga sakinah mawadah warrohmah.” Biarpun bingung, si bapak malah memberikan doa restu panjang lebar.
Tania senyum-senyum najong. “Makasih banyak, pak.”, sementara Gege menggaruk tengkuknya. Dalam hatinya dia bertanya-tanya, “ngomong apa seh ni bapak? Apa sih isi tulisan ini?”

TO BE CONTINUED…
Gimana dengan yang lain? Bisakah mereka mempraktekkan bahasa Indonesia dengan baik? Apakah Tania juga ngerjain anak suju yang lain? Nyok baca part 4!!!udah ada tp lum diposting hhe,,

8 responses »

  1. Ahahahaha~~
    Si Tania hebat bener!😄
    Bisa2.a member SuJu yg super duper gokil itu dibikin nyaris frustasi *ato malah uda frustasi* ma kelakuan.a!😀

    Itu.. Pesan2.a..
    Kok mencurigakan amat, c?? (o.O)
    Yg dikasih k Gege aja ky’ gitu..
    Yg dksi k member laen ky’ apa isi.a?? :O
    *penasaran* *penasaran*

    Lanjut baca part 4! ^____^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s