FF: Super junior’s homestay in Indonesia part 5

Standar

Dipart ini gue lebih menyorot tentang Tania dan masa lalunya. Tentang kenapa dia punya rumah gede banget tapi ga punya duit*sungguh kasihan*, etc. Di part ini juga lebih menyorot ke gege, my hubby yang ganteng, nge-dancenya keren banget, ramah, cute setengah idup, jago chinesse matrial art, baik hati pula. Duuh gegeee…*author kumat* halah daripada gue tambah kumat, langsung baca aja hhe…met baca

Hari ketiga…
Semua anak suju udah mulai terbiasa dengan rumah Tania yang kayak kapal pecah. Debu dimana-mana, sarang laba-laba bermunculan di setiap pojokkan dinding, lantai yang kayak ga pernah di pel, selanjutnya silahkan bayangkan sendiri. Makanya dari luar rumah ini kayak gudang. Tapi anehnya kamar yang digunain sama Tania dan Farant yang bersih sendiri, dan kamar yang dipake sama anak suju yang dibersihin sama wookie en minnie. Ruang keluarga tempat Farant seringnya main PS juga rada bersih.
Siang itu semua member tidur-tiduran di ruang TV. Serasa rumah sendiri. Kyu yang paling akrab sama Farant sibuk main PS berdua. Kyu juga berbaik hati minjemin PSP-nya ke Farant. Dalam sekejab mereka jadi akrab, tapi ga dengan Heechul sama Tania. Heechul ngerasa Tania itu cewek yang rese banget karena sering banget ngerjain dia. Kangin juga sering dikerjain, tapi karena dia naksir sama Tania dia tetep bersikap manis. Kasur yang ada di kamar dipindahin ke ruang Tv jadi Yesung, Leeteuk, Eunhyuk, dan Donghae bisa tidur-tiduran sambil malas-malasan. Gege, Siwon sama Kibum duduk anteng di sofa. Shindong dan Kangin sibuk makanin rendang yang dibikin sama Tania. Heechul duduk anteng di kasur tapi mukanya ditekuk terus, cemberut kepengen pulang. Manager tetap meminta mereka untuk tinggal dirumah. Bahkan Zhoumi dan Henry yang besok tiba di Jakarta bakal ikut tinggal dirumah itu. Wookie sama Umin sibuk didapur bikin kimchi karena Yesung sama Heechul ribut kangen makan kimchi. Pengen ke restoran korea rasanya ga mungkin secara jakarta dan kota-kota besar lainnya masih heboh sama super junior yang ‘menghilang’ secara tiba-tiba. Kalau mereka sampai ketahuan ada dirumah ini bisa-bisa rumah yang tinggal disenggol dikit ambruk bakal ambruk beneran diserbu ELF.
“Hatchim…hatchim!” Yesung daritadi bersin-bersin terus, dan Eunhyuk jadi korban ‘muncrat’nya Yesung.
“Aduh hyung aku ga butuh kuah!” Eunhyuk protes sambil ngelap mukanya.
“Sori namdongsaeng, gue alergi neh. HATCHIM!” Yesung bersin lagi. Muka cute hyukkie kembali jadi sasaran.
“Wajar seh kalo yesung hyung bersin-bersin, aku juga ga betah.” Celetuk Donghae sambil keasikkan stretching di kasur*ga betah tapi stretchingnya asik bener*
“Ini rumah ga pernah dibersihin kali ya?” tanya Siwon.
Heechul mengangguk mantap. “Iya! Ini bukan rumah tapi gudang!”
Leeteuk garuk-garuk kepala. “Iya sih, bener juga. Abis keadaannya bobrok banget gini. Duh belom shampoan nih gue.pantesan rambut gue gatel” *ga nyambung*
“Makanya, kita beres-beres yuk.” Ajak gege.
“Haaah? Lu mau beberes ni rumah? Lagi ga kena demam cina kan lu?*apaan tuh?*” celetuk Heechul.
“Daripada kita yang disini ga betah. Lagian kita masih beberapa hari lagi dirumah ini kan. Mendingan kita buat diri kita sendiri nyaman, ya dengan beres-beres.”
“Ayo hyung. Aku ga betah juga kalo tinggal dirumah kaya gini biarpun sebentar doang.” Kibum berdiri dari sofa. Berarti Kibum lagi kena demam Korea.
Siwon ikut bangun. “Aku ikutan”
“Gih sana. Bersihin yang bener ya.” Kata Yesung dengan nyantainya.
“Gih sana mata lu. Ikut beberes lu!” celetuk Teukkie.
“Aku kan lagi bengek. Uhuk uhuk.” *bengek kok batuk*
Siwon menarik tangan Yesung. “Sayangnya akting hyung jelek. Ayo kita semua beberes.”
Kyu masih sibuk maen PS sama Farant. Heechul yang bersikap sebodo amat, malah asik tiduran di kasur dengan gaya putri duyung.
Semua udah bersiap dengan peralatan perang masing-masing. Mereka pake masker hidung. Ditangan kanan ada sapu, di tangan kiri ada kemoceng. Kecuali Shindong. Ditangan kiri ada sapu tapi di tangan kanan ada bungkus Chitato. Lalu mulailah mereka berbenah.
“EEEEH TUNGGU DULU!” Tania si biang kerok tiba-tiba nongol dengan rambut acak adul dan celana tidur. Dia baru pulang habis mengantar bunga. Kerjanya emang jadi pengantar bunga. Mobil pick up yang dia pakai itu milik bosnya, tapi dia seenak jidatnya pake mobil itu kemanapun dia pergi. Dan seenak jidatnya juga pakai celana tidur buat ngantar bunga. Tadi pagi dia emang bangun kesiangan jadi ga sempet mandi apalagi sisiran.
“Kalian lagi ngapain?” tanyanya lagi.
“Ya beres-beres lah. Emanngya kita kayak keliatan mau jalan-jalan?” celetuk Kangin.
“Kalian ngapain beres-beres?”
“Yesung hyung bengek. Kita juga ga betah gitu lho tinggal dirumah yang kotor begini.” Sahut Donghae.
“Jangan diberesin! Biarin aja.” Tania langsung nyambar sapu yang dipegang sama siwon en Leeteuk.
“Emangnya kenapa?” tanya Eunhyuk.
“Ini emang siasat supaya debtcollector ga dateng lagi kesini. Makanya rumah ini dibiarin kayak rumah ga berpenghuni. Gitu.”
Semua cengo. “Jadi kamu dikejer-kejer sama debtcollector?” tanya sungmin.
Tania mengangguk. “Iya, makanya dari dulu dibiarin kayak begini.”
“Dan kamu betah dari dulu tinggal dirumah kayak begini?” tanya Siwon.
“Betah-betah aja. Buktinya aku sama Farant masih hidup.”
“Iye! Kita yang bentar lagi bakal mati.” Celetuk Heechul bete.
“Aku penasaran banget nih, emangnya kenapa kamu dikejer-kejer debtcollector?” tanya Gege.
“Ngg…anu… aaaah bau apa nih? Aku tau ini pasti bau kimchi ya? Pasti wookie oppa yang bikin. Aku pengeeen…” Tania ngeloyor ke dapur, nyuekkin pertanyaan Gege. Gege tau kalo Tania sengaja menghindari pertanyaannya dia. Gege jadi tambah penasaran.
Malamnya…
“TANIA SSI!!!” Heechul berteriak kenceng, suaranya naik 13 decibel.
“Aduuh hyung jangan teriak-teriak. Kuping aku sakit taooo.” Donghae protes.
“Heh gimana gue ga teriak-teriak, ini makanan asin banget. Di pasti ngerjain kita lagi!”
“Puahh…iye. Mau kawin kali itu anak.*???*” Celetuk Eunhyuk.
Wajar kalo Heenim marah-marah. Dendeng balado yang dibuat sama Tania asin banget. Setiap hari Tania selalu ngebuatin mereka makanan khas Indonesia. Sayur asem, sayur sup, sampe pecel lele. Kemarin dia bikin Rawon yang enak banget, eh malam ini dendeng balado yang dia bikin super duper asin.
“Jangan marah-marah hyung. Yang penting dibikinin.” Sahut Shindong sambil ngabisin dendeng balado di piringnya.
“Yee gue bukan omnivora kayak lu. Terus kemana itu cewek? Pasti dia ngabur takut ditimpuk lagi kayak kemarin.” Heechul berdiri dari kursi makan lalu ngeloyor ke kamar Tania. Tania ternyata lagi tidur di ranjangnya yang udah bobrok sambil berselimut sampe ujung kepala.
Heechul berkacak pinggang. “Tania ssi, lo ngerjain kita lagi ya? Malah tidur-tiduran.”
Ga ada jawaban.
“Hei Tania ssi,”
Sunyi senyap. Terdengar bunyi tokek dari kejauhan. Tokeeeeek…
“Ya! Yodongsaeng!” Heechul membuka selimut yang menutupi wajahnya. Dilihatnya Tania lagi tertidur, tapi tidurnya kelihatan gelisah. Mukanya memerah.
“Kenapa lagi ni cewek? Tania ssi?”
Gege ikut masuk ke kamar. “Kenapa dia?”
Heechul menggeleng. “Ga tau. Tidur nih.”
Gege yang heran melihat muka Tania yang memerah tapi pucat, udah gitu nafasnya tersengal-sengal *emangnya abis maraton?*. Dirabanya jidat Tania. “Wah, badannya panas banget!”
“Hoh? Yang bener lu?”
“Beneran, chul. Demamnya tinggi banget. Cepet ambilin kompres.” Perintah Gege sambil megang pipi Tania yang juga panas.
“Iiiih kenapa mesti gue?” Chullie protes.
“Dia sakit mungkin gara-gara lu. Kemarin lo ngejer-ngejer dia di monas kan? udah gitu lo timpuk pake sendal. Makanya dia sakit gara-gara lo. *teori ngawur gege*
Heechul diem aja sambil monyong-monyongn bibir ngedenger kata-katanya Gege, terus keluar ngambil kompres. Wookie dan Kangin ikut masuk ke kamar. “Tania ssi kenapa Hyung?” tanya Kangin.
“Dia sakit, badannya panas.”
“Aduuuh kasian, sini oppa temenin.” Kangin langsung senyam senyum ganjen terus duduk di samping tempat tidur.
“Wah gawat dong! Aku panggilin Farant dulu.” Wookie ngabur keluar manggil Farant.
Ga lama Farant yang dari tadi main PSP sama Kyuhyun nongol. “Noona sakit?” tanya dia dengan wajah ga berekspresi.
“Iya. Ada obat ga?” tanya gege sambil mengompres dahi si biang kerok.
“Ada di kotak obat.”
Whuss… wookie langsung meluncur ngambil obat, ga lama dia nongol ngambil botol obat. “nih obatnya.”
Gege meneliti itu obat. “Obat apaan nih? Combantrin?”
“Itu obat cacing.” Kata Farant.
“Heh wookie, ini orang sakit panas bukan cacingan!” Kangin ngomel.
“aaah mian mian, aku ga tau. Aku ambilin lagi.” Ryeowook panik terus keluar dan balik lagi sambil bawa obat yang lain. “Nih obatnya! Namanya…ngg.. kalpanax*???*”
“Itu obat panu, hyung.” Jelas Farant.
Siwon yang juga ada dikamar ketawa ngakak, tapi langsung diem karena ga ada yang ketawa. Orang semuanya melotot ke wookie.
“Ampun deh wookie… lu mau ngebunuh dia pelan-pelan ye?” Kangin ngamuk. Wookie langsung pasang tampang innocent sambil nyengir kuda. Akhirnya nemu juga obat yang tepat.
Siwon langsung ngebuatin bubur buat Tania *author tereak: mauuu! bubur bikinan siwon gitu loh.*.
“SINI! BIAR AKU YANG SUAPIN!” Kangin nyamber mangkuk yang dipegang sama Siwon.
“Yee… ganjen banget sih hyung.” Celetuk Siwon.
“Biarin aja napa.” Kangin cemberut, terus senyum-senyum ganjen lagi. Gege ketawa kecil sambil ganti kompresan kepala Tania.
“KANGIN-AH! MAU LAGI GA DENDENG BALADONYA? KALO GA MAU AKU HABISIN!” Shindong teriak dari ruang tengah.
Kangin bingung mana yang dia pilih, tapi ternyata dia milih makanan. “Aish…iya, iya. Gege hyung, kamu aja ya yang nyuapin.”
Gege geleng-geleng kepala kayak lagi dengerin lagu keong racun. “Dasar.”
“Eh jangan dihabisin! Aku juga mau!” Siwon ikut ke ruang tengah, diikuti sama Wookie. Tinggal Gege sendiri.
“Tania ssi? Tania ssi?” Gege membangunkan Tania.
“Ngg… gege oppa… kenapa?” Tania berkata dengan suaranya yang parau dan lemah.
“Makan dulu nih. Ada bubur. Mau kan?”
Tania menggeleng. “Aniyo. Aku ga nafsu makan.”
Gege mengerutkan kening. “Kok ga mau? Ayo makan. Ini bubur buatan Siwon. Ga pernah kan makan bubur buatan cowok seganteng Siwon? Ini kesempatan langka yang ga pernah terjadi seumur hidup.*author said: ya iya lah, gue aja pengennn*
Tania berfikir keras.
“Oppa suapin nih, mau ga?” Gege tersenyum manis sambil menaikkan alis. Biarin aja deh yang penting ini bocah mau makan, batin Gege.
“Mauuuu…” Tania ikut tersenyum girang. *gue juga pengeeeennn! Author teriak sambil gigit-gigit bantal*
Si biang kerok langsung kelihatan sehat karena mau disuapin sama Gege. Gege dengan telatennya nyuapin Tania.
“Ya tuhaaan… Bubur dibikinin siwon oppa, makan disuapin gege oppa. Rasanya aku udah mati…” Tania bergumam sendiri.
Gege tertawa kecil. “Kamu ngefans banget sama kami ya?”
“Iya! Tapi aku paling suka sama gege oppa. Udah ganteng, ga ambekkan, nge-dancenya keren, baik pula. Gege oppa itu menyerupai pangeran dalam khayalan aku.”
Gege tersenyum, dalem hatinya sih ge-er berat. “Masa?”
“Iya! Gege oppa itu tipe cowok aku. Hidupku pasti hepi banget kalo gege oppa jadi suami aku.”
“Mmmm… kok aku serasa dilamar ya?”
“Aku emang lagi ngelamar gege oppa. Oppa mau kan jadi sobang aku?”
Gubrak. Pede banget ni si biang kerok main ngelamar gege aja. Gege ketawa ngakak terus menoyor kepala Tania. “Dasar cewek error.” Tania ikut tertawa.
“Ngomong-ngomong, kenapa sih kamu dikejer-kejer terus sama debtcollector? Rumah ini gede, tapi kalian Cuma berdua. Udah gitu ga terawat pula.”
Tania diam sebentar, air mukanya berubah. Ekspresi mukanya emang gampang banget berubah-ubah, fleksibel gitu deh*jadi ngaco*. “Papa mama kami pergi ninggalin kami berdua. Aku Cuma berdua sama Farant dari umur 10 tahun.”
Gege ngedengerin dengan serius.
“Kami memang orang kaya , papa punya property dimana-mana tapi ternyata papa terlilit banyak utang. Mereka akhirnya kabur, yang aku tau mereka kabur ke Korea karena mereka sering berlibur kesana. Korea itu negara favorit papa mama untuk berlibur. Mereka pergi ga ngebawa kami, dan orang-orang yang nagih hutang tetap datang sampai sekarang, jadi aku udah terbiasa sama debtcollector dari aku kecil. Karena itu rumah ini tetap aku biarkan begitu aja, ngarepnya sih mereka terkecoh sama keadaan ini rumah. Untuk nutupin hutang mereka, aku udah kerja dari umur 10 tahun.” Jelas Tania panjang lebar dengan suara parau.
“Emang kalian ga punya keluarga yang lain?” tanya Gege.
“Kami punya om dan tante, mereka yang membiayai sekolahku sampai SMA tapi sekarang mereka membenci kami karena kami udah banyak ngebebani mereka. Karena itu lulus SMA aku bekerja sendiri untuk membiayai sekolah Farant, biaya makan sehari-hari.”
Gege terdiam seribu bahasa*woow bisa seribu bahasa?!kereeen…*. Dia jadi simpati sama cewek ini. Umur masih remaja tapi dia udah jadi kepala keluarga, juga kerja banting daging untuk ngebayar utang.
“Aku salut banget sama kamu, Tania ssi. Aku juga mengerti perjuangan kamu, biarpun dalam konteks yang beda. Aku berjuang keras untuk mencapai cita-citaku jadi penyanyi dan memang udah terwujud biarpun banyak banget rintangan dan aku sempat memutuskan untuk keluar dari suju karena ada masalah. Tapi kalau kita terus berusaha pasti ada jalan keluarnya. Kamu cewek yang kuat kok.” Jelas Gege panjang Lebar sambil menepuk pundak Tania. Serasa seorang kakak yang lagi ngasih nasihat ke adiknya. Tania tersenyum kecil.
“Xie xie ya oppa. Kata-kata oppa bener-bener memotivasi aku.”
“Chon maneyo.” Balas Gege sambil tersenyum manis *KYAAAAAA… author kembali kumat*. “Oh iya, kalo begitu berarti kamu seharusnya membenci Korea. Tapi kamu malah bisa bahasanya dan mengerti semua kebudayaannya.”
Tania cemberut. “Iya sih, aku memang dulu benciii banget sama yang namanya Korea. Tapi…KARENA ADA KALIAN!!! SUPER JUNIOR!” wajah Tania kembali berubah seperti biasanya dalam sepersekian detik. “karena kalian yang keren-keren, lagu kalian yang bagus-bagus, tampang kalian yang OH MY GOD, aku jadi suka sama Korea. Aku jadi semangat belajar bahasanya, sampe-sampe Farant aku paksa belajar juga, bla bla bla. Tania mengoceh panjang lebar. Gege melongo. Bener-bener cewek super.
“Ngg… oke, oke. Kayaknya kamu udah kembali sehat. Syukurlah…”
“Oppa mau kemana? Aku kan belum sehat…” wajah Tania kembali lesu *lesu boongan*
“Oppa mau nonton TV dulu, abis diluar kayaknya asik banget.” Diluar semuanya emang lagi nonton TV, suara ngakak mereka kedengeran banget terutama suara ketawanya Yesung dan Leeteuk. Mereka lagi nonton Opera Van Java.
“Ah oppa belum jawab permintaan aku.”
Gege bengong. “Permintaan apa?”
“Oppa mau jadi sobang aku apa ga, Ehehehe….” Lanjutnya sambil nyengir kucing.
Gege merasa rahangnya jatoh kebawah. “Hah?”

TO BE CONTINUED…
No silent reader please  saran dan kritik sangat dibutuhkan *deep bow*

5 responses »

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s