FF: Super junior’s homestay in Indonesia part 9

Standar

Mian kelamaan part 9-nya, kesibukan udah melanda *bahsanya ga nahan* plus mentok ide pula, hhe… oiya part 10 itu ending part dari FF ini. Met baca…

Hari kelima…
Ga terasa sudah lima hari mereka ada di Jakarta. Besok hari keenam, yaitu hari Sabtu, adalah hari-hari yang sudah ditunggu para ELF Indonesia sejak lama yaitu konser Super Show 3!!! *bunyi kembang api disana-sini, met taun baruuuu! (lho?)*. Semua ELF udah heboh untuk menyambut hari esok, bahkan para ELF yang dari luar kota seperti Bandung, Surabaya, Bali, sampe yang jauh-jauh kayak medan dan irian jaya berbondong-bondong mendatangi Jakarta. Buat apa? Buat demo ke pemerintah kan ya mbak? *jawabannya ngaco? lagian nanya ke orang bego*
Hari ini semua anak suju+ Henry n Zhoumi tetep stay di rumah ga kemana-mana. Berhubung mereka mesti siap fisik buat besok karena mesti nyanyi dan ngedance berpuluh-puluh lagu, mereka ga boleh capek hari ini. Padahal niatnya Tania mau ngajak mereka ke kota tua. Semuanya sih pengen, apalagi mereka excited banget kemarin bisa jalan-jalan TMII. Mereka terkagum-kagum sama Indonesia yang kaya akan budaya dan alamnya karena selama ini yang mereka tau Cuma bali aja. HIDUP INDONESIA!!! *semangat berkobar-kobar*
Siang itu mereka lagi berleyeh-leyeh ria di ruang TV, semuanya nontonin acara Silet, dan pas banget ada berita mereka disitu.
“Hyung, hyung liat deh kita masuk tv!” Wookie yang tengah duduk di sofa mengguncang-guncang Donghae yang lagi tidur sambil duduk disampingnya.
“Ahhh wookie Cuma gitu aja aku dibangunin, kita kan udah biasa masuk TV. Aku kalo uda bangun susah tidur lagi tao.” Donghae cemberut, tapi detik kemudian terdengar bunyi ‘groookkk…’ Donghae secepat kilat tidur lagi *katanya susah bobo?*
“Waaaa ganteng banget ya kita (apalagi gue, yg lain sih ga) diliputan ini.” Heechul nyengir-nyengir sendiri sambil pasang pose mermaid di kasur.
“Ah padahal menurut hyung mah Cuma hyung doang yang cakep.” Celetuk Siwon. Siwon bisa membaca pikiran Heenim. *apakah siwon punya kemampuan spiritual layaknya Deddy Corbuzier?hmm…*
Selama penayangan silet selama satu jam, semuanya membahas tentang kedatangan Super Junior boyband yang paling fenomenal di asia itu. Semua terkagum-kagum melihat betapa antusiasnya para ELF di Indonesia yang terliput di TV.
“Mereka bener-bener menanti kita ya. Aku sangat tersentuh…” Leeteuk terharu.
Kyu n umin juga. “Iya. Mereka nungguin kita selama bertaun-taun. Sebelomnya kita malah sempet ngeributin soal bom segala.”
“Benarkah mereka, ketiga belas pria yang tampan luar biasa akan membuat heboh dan geger pada konser nanti?” Kangin berkata sambil duduk tegap, mata lurus kedepan dan pasang tampang serius. Suaranya dibikin-bikin mirip sama Fenny Rose.
Henry cemberut. “Kita berdua ga diitung, hyung?”
Kangin nyengir jahil. “Kalian sih ga usah. Gue yang charming begini udah cukup untuk membuat panggung bercahaya da berkilau *lebay*”
“Hyung pake lampu sorot kali.” Celetuk Kibum dengan tampang polos.
“Aku pulaaaaaaaaang…” Tania yang tetep dengan celana bobo dan rambut yang acak adul nongol dari depan sambil menenteng papan tulis kecil.
“Buat apa tuh Tania ssi?” tanya Eunhyuk.
“Buat kalian belajar bahasa Indonesia. Besok kan kalian konser, dan kalian mesti bisa sedikit bahasa Indonesia buat menyapa ELF kan?”
Leeteuk bertepuk tangan kegirangan. “Setuju! Aku juga bisa dikit-dikit!”
Sungmin ikut antusias. “Iya bener, kita mesti bisa menyapa para ELF.”
“Bilang aja annyeong haseyo, pasti mereka tau.” Kata Yesung, dia ga mau ribet.
“Tapi kan kita mesti menyesuaikan diri dengan habitat dimana kita berada, hyung.” Seru Kyuhyun, niat pamer ingatannya tentang pelajaran biologi *ada habitat2nya gitu, pelajaran biologi kan tuh?*
“Mang punya duit buat beli papan tulis?” tanya Eunhyuk.
“Dikasih sama siwon oppa.” Jawab Tania dengan tampang super innocent.
Siwon langsung bisik-bisik ke Gege. “Boong, dia malakkin aku tadi.”
“Ga! Gue ga mau belajar bahasa Indonesia sama dia. Pasti dia ngajarin bahasa yang ngaco dan ga bener!” Celetuk Heenim.
Tania bergegas pasang tampang sayu. “Oppa, aku Cuma main-main waktu itu, ga ada sedikitpun niat jelek ke oppa. Jongmal aniyo, hiks hiks…”
Gege, Wookie, Hyukkie, Minnie, Teukkie, Wonnie, Zhoumi n Henry kemakan aktingnya Tania, semua memandangi Tania dengan tampang simpati.
“Aktingnya bagus banget.” Kibum yang emang master of acting ga ketipu.
“Wah pada kena nih.” Kata Yesung.
“Huhuhu…” Tania nangis bawang bombay.
“Jangan nangis dong, Heechul-ah ga bermaksud kok.” Gege nyamperin Tania.
“Dia emang bermaksud, Tania ssi. Jangan menangis.” Teukkie ikut menenangkan Tania.
Kangin ikut duduk disamping Tania lalu merangkul pundaknya *mauuuu…*. “Dia emang begitu, yodongsaeng. Sifatnya emang rada abnormal.”
Rahang Haenim mengeras, matanya melotot, rambutnya berdiri *emangnya lagi kesetrum*. “HEH LU PADA BELAIN SIAPA SIH, GUE APA INI CEWEK?!”
“Hyung, dia perempuan. Perasaannya sehalus kapas, seperti perasaanku *???*” ujar Eunhyuk dengan mata menerawang keatas.
“Tau nih hyung, namja itu ga boleh membuat seorang yoeja menangis. Andwaeyo!” Siwon jadi ketus.
“Au nih.” Henry, Zhoumi, Wookie n Umin kompakkan.
Diserang dari segala arah Heeechul Cuma bisa diem. Kibum sama Yesung ngakak bareng. Shindong ga menggubris, sibuk makan chikiballs dan Donghae lagi tidur. Kyu kemana? Dia liburan ke bali, eh ga deng dia lagi main PSP sama Farant.
Tania tersenyum lebar. “Iya aku ga nangis. Kalo begitu semua mau kan belajar bahasa Indonesia?”
“Okee…” semua koor.
Tania lalu duduk di sofa dan papan tulisnya ditaro di sebelahnya. Semua member duduk manis di bawah.
“Naaah, berhubung kalian bakal konser disini kalian mesti bisa menyapa semua ELF Indonesia dengan baik. Pertama-tama kalian harus bisa mengucapkan annyeong haseyo dalam bahasa Indonesia. Ada yang tau?” Tania terlalu serius melakoni perannya sebagai guru bahasa Indonesia.
“Aku tau!” sang leader mengangkat tangannya ke atas. “Halo, apa kabar!”
Tania bertepuk tangan. “100 buat teukkie oppa!”
Leeteuk super happy. “Horeee… gue dapet 100!” Teukkie tampaknya serasa jadi murid SD *ato TK?*
“Dih gitu aja bangga.” Kangin jeles.
“Kalian harus bilang begini ke semua ELF diatas panggung.” Tania lalu menggerakkan spidolnya, menuliskan ‘Halo, apa kabar semua? Kami super junior’ bagaimana kabar kalian? Sangat gembira bisa bertemu dengan kalian’.
“Apa tuh?” Shindong cengo.
“Artinya :Annyeong haseyo, uri super junior imnida. Ottoke chinaeshimnikka? Mannaso bangapsumnida.” Jelas Tania sambil ngebetulin letak kacamata di wajahnya. Kacamata siapa tuh? Kacamatanya dia sendiri*tumben*
Semua langsung menulis apa yang ada di papan tulis di note kecil milik masing-masing. Heechul masih belom percaya, terus diem-diem manggil Farant yang lagi mainin PSP punya Kyu. “Pstt..pstt… namdongsaeng!”
Farant menoleh. “Waeyo hyung?”
“Itu yang ditulis si biang kerok bener ga?”
Farant ngelirik sebentar. “Iya bener.”
Heechul merengut terus kembali fokus sama papan tulis.
“Di Korea, semua memberi salam dengan menunduk sekitar 45 derajat, kalau di Indonesia caranya adalah berjabat tangan ga perlu menunduk. Selagi bersalaman, pegang yang erat dan agak digerakkan keatas dan kebawah. Tangan ga boleh berkeringat dan berminyak karena ga sopan. Pas bersalaman juga mesti erat karena kalo ga erat bakal berkesan sombong san jutek. Pas bersalaman juga tatap mata orang yang kita ajak bersalaman, pandangannya mesti bersahabat, tapi jangan terlalu ramah. Sopan tapi charming gitu. jangan pasang tampang sok keren imut kecuali kalo emang imut dan ganteng beneran.” Jelas Tania panjang lebar. Ini sih pemikiran Tania aja, ato mungkin dia Cuma asal ngoceh. Semua cengo, mulutnya mangap semua.
Wookie memiringkan kepalanya. “Tangan berminyak itu kalo kenapa?”
“Kalo abis makan gorengan terus salaman, ya berminyak kan?” jelas Tania cepet.
Wookie ngangguk-ngangguk, muncullah perdebatan gaje. “Ooh gitu ya? Kalo makan gorengannya pake sumpit?”
“Ya ga berminyak lah. Pake sarung tangan sambil makan gorengan juga ga berminyak jadi ya salaman aja. *ngaco*” celetuk Kyu.
“Pandangan bersahabat, tapi jangan terlalu ramah?” Donghae bingung.
“Sopan tapi charming?” Eunhyuk ikutan bingung.
“Jangan pasang tampang sok keren kecuali kalo emang keren beneran?” Gege lebih bingung.
“Kamu asal ngoceh ya?!” Heechul mau ngamuk.
Tania mengeleng cepat, ngeri ditimpuk karena ditangannya Heechul ada batu kali *???*
Kangin dan Eunhyuk kemudian ditunjuk untuk memberikan contoh bersalaman yang benar. Mereka berjabat tangan seperti biasa, erat dan menggerakannya ke atas dan kebawah sambil saling tersenyum bersahabat.
“Bukan begitu, oppa. Tersenyumnya lebih lebar dikit!” Tania memberikan instruksi.
Kangin n Eunhyuk tersenyum lebar. “Eeeeh bukan begitu, jangan terlalu ramah nanti dikira caper.”
Mereka terus mengurangi senyumannya, Cuma tersenyum kecil. Tania teriak lagi, “Itu sih sok keren.”
“Ih kapan benernya sih?” Kangin bete, tapi tetep diturutin. “Akhirnya mereka ga tersenyum sama sekali. “Itu sih jutek namanya!” Komen si biang kerok.
Mereka pasang senyum lagi, kali ini senyum sopan. Tapi dikomentarin lagi, kali ini sama para member. “Charmingnya kurang tuh.” Celetuk Kyu.
“Bibirnya kurang miring dikit. Kalo bisa miringin 90 derajat.” Komen ngaco dari Heechul.
“Tembemin dikit mulutnya!” Ujar Shindong.
Akhirnya Eunhyuk sama Kangin ngengir gaje setelah bereksperimen dengan berbagai mimik muka. Mereka nyengir persis cengiran seremnya Thomas si kartun yang berbentuk kereta itu. *Author said: beneran deh si thomas itu serem, nyengirnya kaku kayak abis disuntik botox tapi gagal. Gue aja takut banget sama itu kartun! (pandangan yakin jaya)* “Kalo begini gimana Tania ssi?” tanya Eunhyuk dnegan susah payah, menjaga supaya mimik mukanya ga berubah.
“Naaaah ini baru pas!” Tania bertepuk tangan. Semua member ikut berbahagia. Cuma Kangin sama Eunhyuk yang cengo.
“Terus gimana kita tau kalo kita itu keren? Kan semua orang punya pandangan masing-masing. ” tanya Sungmin.
“Ya mesti pede dengan diri sendiri. Kita merasa kalo kita itu keren apa ga.”
“Aku ngerasa kalo aku keren. Aku keren kan?” Yesung berkata dengan bangga sambil menoleh ke rekan-rekannya.
Ga ada yang menggubris.
“ANNYEOOOOONG… AKU DATAAAANG!” Chacha datang dengan riang gembira.
“Lho onnie bukannya kerja?” Tania mengerutkan kening.
“Bolos, hehehe… demi ketemu sama zhoumi oppa kerja sih prioritas yang paling buntut!” langsung deh Chacha nemplok di sebelah Zhoumi yang lagi serius belajar. Zhoumi nyengir ramah, padahal dalam hatinya sih begini ‘duh ditempelin lagi nih gue, nasiiib nasibb… tapi gapapa kok gue mesti berbaik hati sama semua fans’ *author buru2 meralat ucapannya Zhoumi, ngeri dicekek sama Chacha onnie😀 )
“Kamu lagi ngapain, Tan?” tanya Chacha.”
“Aku lagi mengajar bahasa Indonesia ke mereka, mereka kan perlu menyapa semua ELF yang datang besok.”
“Waah aku ikutan dong, mau ngajarin juga.” Chacha bangun lalu mengambil tempat disamping Tania. Zhoumi menghembuskan nafas lega karena chacha pindah juga *Author: kabuuurrrr… chacha onnie uda siap2 sendal*.
“Bahasa Indonesianya kamsahamnida apa, Tania ssi?” tanya Kibum.
“Aha, pertanyaan bagus!” Tania menjentikkan tangannya *sok cantik* lalu menulis sesuatu di papan tulis, menuliskan kata ‘terima kasih’.
“Berarti itu yang formalnya ya? Kalo gomawo alias terimakasih yang ga formal?” Henry ikut nanya.
“Ngg…”Tania berfikir keras. “Ah! Tararengkyu, siapose, dimandosdos *Tania nyerocos pake bahasanya Olga*”
Chacha menyikut tangan Tania. “Eh Tan kok bahasanya aneh gitu?”
“Ya ini kan persepsi bahasa aku sendiri, onnie” Tania ngebela diri.
“Persepsi sih ya persepsi kamu, itu sih persepsi ngaco. Tapi jangan ajarin mereka bahasa salon gitu dong!”
“Abis aku ga tau bahasa ga formalnya terimakasih itu apa. Lagian udah ngasal aja.” Tania garuk-garuk kepala.
GUBRAK. Chacha ga tau lagi gimana caranya ngadepin chinggunya yang aneh binti jaib ini. “Ampun deh Tan, pasti pelajaran bahasa Indonesia kamu jeblok ya?”
“Ga kok, nilai aku selalu di atas 8!”
“Masa informalnya terimakasih ga tau?”
Tania nyengir kambing. “Hhe…kan aku nyontek mulu.”
Gantian Chacha yang garuk-garuk rambut. Ketularan kutu dari Tania mungkin. “Jiaaaaah… ampun…ampun… Terimakasih itu Informalnya Makasih, oneng!”
“Oh iya, adududuu aku kan punya penyakit short term memory lost gitu Onn, wajar gitu.” Tania melakukan pengelakan tapi ga masuk akal.
“Para oppa yang aigyo, jangan dipercaya ajaran Tania yang tadi ya.” Chacha berniat menyelamatkan member suju dari ajaran sesat Tania Eden. Semua mendelik ke arah Tania, Heechul sampe melotot.
“Ga kok, beneran!” Tania buru-buru menyangkal, Chacha ngakak diatas penderitaan Tania.
“Naah bener kan apa kata gue?” Heechul berjalan pelan kearah Tania sambil megang celurit. Bukan buat ngegorok Tania kok, Cuma buat nakut-nakutin aja. Heechul ga mau masuk penjara.
TOK TOK TOK… pintu depan diketuk. Tania Menghembuskan nafas lega selega-leganya. Buru-buru dia ngebuka pintu depan.
“Pak RT?” Tania cengo melihat sesosok bapak tua yang ceking, bogel, keriput, idup pula berdiri di depan pintu. Pak RT ga Cuma sendiri, ada ibu-ibu tetangga cerewet yang terkenal killer, maksudnya suka ekstrim ngegosip.
Chacha yang juga ngeliat dari dalem siapa yang ngetok pintu ikut kaget. “Duuuh ada pak RT, gimana nih?!”
“kenapa Chacha ssi?” Donghae bingung, ngelirik Chacha terus ngelirik ke rah pintu.
“Itu ada pak RT disini! wah bakal ketauan kalo Tania menyelundupkan orang asing disini?!”
Yesung cengo. “Emangnya kita narkoba apa diselundupin?”
“Kalo ketauan bawa orang asing rumah ini bisa gawat tar dikira kumpul kebo?! Tapi gapapa deh kalo dikira kumpul kebo sama kalian, kyaaaaaa….” Chacha kumat.
“Wah gimana dong?!” Teukkie panik.
“Jangan-jangan kita dikira perampok yang lagi ngumpet!” Heechul ikut-ikutan panik sambil mondar-mandir. Gara-gara Heenim yang hiperbola, semua ikut panik.
“Duh gimana nasib kita?!!!” Donghae panik juga. Kyu sama Umin saling berpandangan dengan tampang ketakutan. Mereka ga nyadar kalaupun diusir mereka kan bisa ke manager mereka dan bisa terbebas dari Tania.
“Tania ga laporan dulu sih ke pak Rt, aduuuuh…” Chacha ikut mondar-mandir, bareng sama Heechul.
“Ada apa ya pak?” tanya Tania dengan tampang tenang.
“Uhuk uhuk…Ini dek Tania, ibu-ibu RT sini bikin laporan ke saya, uhuk uhuk. Katanya dirumah dek Tania berisik sekali dan mereka ngerasa terganggu, uhuk uhuk,,,” Pak RT ngomongnya pelaaan banget. Bisa ketinggalan kereta dia.
“Iye pak! Berisik banget, ganggu waktu istirahat saye. Saye kan banyak kerjaan jadi butuh istirahat tapi kagak bisa karena ini rumahnya Tanie berisik, kalu ngomong kenceng-kenceng mana saye ga ngartos mereka pada ngomong ape!” ibu tetangga Tania ngedumel dengan logat betawinya.
“Betul skaaali bapak. Kita orang kan maunya suasana tentram dan damai di lingkungan ini tapi rumah dia bikin lingkungan kita tidak nyaman!” ibu tetangga satunya yang berlogat batak ikut ngedumel.
“Udah lama gitu deh pak disini itu berisiiiik banget gitu tapi kita diemin aja, lama-lama malah mengganggu kita-kita para tetangga, iiih malesin banget ga seh?” celetuk seorang ibu yang sok gaol.
Tania diem aja sambil nyengir kuda. Apa yang dibilang ibu-ibu ini mah fitnah semua. Si ibu yang pertama misalnya, bilangnya sibuk lah, sibuk apaan. Satu-satunya kegiatan dia itu ngegosip sama ibu-ibu laen didepan rumah. Ibu yang satunya bilang kalo tamu-tamunya Tania bikin lingkungan ga tentram Padahal didaerah situ sering banget kejadian yang bikin ga tentram kayak berebutan panci ujung-ujungnya jambak-jambakkan *ekstrim*. Ibu yang satunya juga nge-sok gaul padahal Cuma niru dari TV secara dia ga pernah keluar jauh dari lingkungan sini.
“Emangnya kamu punya tamu ya Tan? Siapa seh? Berisik banget, berapa orang tamu yang lagi nginep dirumah kamu? Tamu-tamu kamu tuh yang bikin kita semua terganggu gitu loh!” kata si ibu (sok) gaul dengan judes.
“Ngg… mereka itu tamu saya, ibu-ibu. Mereka orang asing dari China dan Korea yang lagi homestay disini. Jdi ya mohon dimaafkan kalo agak berisik, maklum mereka orang asing.” Jelas Tania sok innocent.
Ibu yang pertama mangap. “Waaah kagak bisa dibiarin nih pak, bawa-bawa orang asing kerumah! Kagak laporan juga!”
“Iya! Ayo kita orang serbu!” kata ibu kedua dengan menggebu-gebu serasa lagi ngasi perintah mau perang kali dia.
Langsung deh semuanya menyerbu masuk kedalem rumah. Semua member suju yang lagi pada duduk dikarpet bengong. Itu ibu-ibu ikut bengong juga.
“Eh Tania, lu nemu ini cina-cina dari mana? Dari glodok ya?”
“Apa dari mangga dua?”
Reaksi mereka sama dengan chacha pas pertama ngeliat suju. Tania ngasi isyarat ke Siwon, Siwon disuruh ngedipin mata. Siwon bingung tapi akhirnya nurut aja. TING…*bunyi kedipan mata Siwon*
“KYAAAAAA!!!” Langsung deh kena serangan maut semuanya menggelepar nyamperin siwon. Siwon ga kalah bingung karena ibu-ibu itu pada nemplok ke dia.
“Buseet ganteng banget deh lu! Kalu laki gua mukanya kaya dia ga bakal selingkuh deh gua!” ibu betawi tadi kesengsem berat.
“Waduuu… cakep pisaaaan….”
“Ganteng gila, waaah gue terpesonaaa…”
Chacha nyamperin Tania yang lagi senyum-senyum kemenangan. “Tan, kamu ngapain sih bikin ide gila begini?”
“Udah onnie, biarin aja. Yang penting kita aman gituu…”
Si ibu-ibu teriak lagi pas ngeliat semua member yang lain, langsung eh mereka berpencar nemplokkin anak suju. Gege jadi Korban juga, Donghae, Kyuhyun, Kibum, semuanya ikut jadi korban. Wookie kesakitan karena pipinya dicubit sama si ibu-ibu. Heechul malah cupika cupiki sama para ibu-ibu ganjen itu *???*
Karena itu mereka semua selamat. Ibu-ibu ganjen yang kayaknya ga pernah ngeliat cowok cute itu nggak mempermasalahkan lagi. Pak RT malah yang sungguh kasihan karena udah diributin dan diseret-seret buat ke rumah Tania malah diusir pulang.
Semua member suju sih ketawa aja ngeliat tingkah ibu-ibu norak itu. Mereka juga seneng karena para ibu-ibu itu ngebawain makanan yang banyak banget dari rumah. Shindong yang paling happy. Tania n chacha terpaksa jadi translator, disuruh si ibu-ibu buat nanya-nanya: Udah kawin apa belom, bapaknya kerja apa, rumahnya gede ga. Sampai yang paling gres: bagian warisannya berapa banyak?
“Maaf nih ya ibu-ibu, mereka lagi belajar bahasa Indonesia sekarang jadi ngobrolnya nanti-nanti dulu ya.” Tania berkata dengan sesopan mungkin, takut ditagihin kreditan panci.
“Ah tar dulu kalee… kita masih mau ngobrol-ngobrol, iya khan ibu-ibu?”
“IYAAA!” semua koor.
“Haduh..” Tania garuk kepala.
“Oh iya, kita ngerujak nyoook!”
“Ayooo!” Tania langsung mengiyakan, ga bisa nolak kalo dikasi makanan gratisan.
Member suju bingung, ngerujak itu apa. Chacha ngejelasin kalo ngerujak itu juga kebiasaan orang indonesia. Si biang kerok kemana? Sibuk motongin buah bareng ibu-ibu *weleh weleh*. Pelajaran bahasa Indonesia jadinya dilanjutin ntar-ntar aja.
Jadilah sore itu mereka ngerujak bareng ditemenin sama semilir angin sore yang menyejukkan.

TO BE CONTINUED…
Mau tau gimana serunya super show 3-nya? Baca part 10 hhe…

2 responses »

  1. looo ko mw tamaaaat????pdhala rahat abis nich…bacanya ketawa2 kenceng truuuuzzz…eh say onnie mw kejkt nich…(bkn ke korea lo…harapan terpendam tuuu)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s