Pemilu pertama gue yang super ngaco

Standar

Kembali berbagi pengalaman malu-maluin gue hhe… silahkan dibaca…

Taun 2009 adalah pemilu pertama gue, berhubung umur gue udah 17 taun. Tauhn ini pula gue bisa memilih anggota dewan dan presiden. Gue merasa sangat excited, karena dalam pandangan gue hanya orang-orang dewasalah yang dapat menentukan pilihan mereka sendiri. Itu berarti gue udah dewasa(biarpun kelakuan masi kaya anak umur 10 taun) dan bisa menentukan pilihan! Dan dalam pandangan gue yang lain, satu suara amat menentukan nasib Indonesia kelak dan itu berarti suara gue amat dibutuhkan(semangat nasionalisme membara)! Wuaaaa… keren banget kan? gue sampe merinding.
Selain itu, menurut gue kegiatan mencelupkan jari kedalam tinta pemilu itu hal yang sangat keren! Gue dulu hanya bisa ternganga kagum memandangi jari kelingking aba dan mama. Ajang mencelupkan jari ke tinta pemilu juga bisa buat ajang pamer ke temen-temen yang masih dibawah umur. Contohnya, pamer ke adek gue, Melly dan sodara-sodara sepupu yang umurnya masih dibawah sepuluh taun. Apakah gue salah pamer ke orang? Lanjut ah.

Gue :Liat niiih… aku udah dapet kartu pemilih! Ksian deh yang belom 17 taun.
Melly : (pasang tampang sirik-menurut gue) idih gitu aja bangga.

Menjelang pemilu, poster, flyer, sticer dan brosur tersebar dimana-mana. Gue bingung banget mau pilih siapa, sangking banyaknya calon dewan perwakilan rakyat itu. Sebenarnya gue nggak bener-bener meratiin, kecuali kalo ada sticker yang ketempel di pintu angkot. Gue pun meneliti. Gak dari yel-yel atau CV mereka, tapi dari fotonya. Kenapa sih nih bapak ekspresi mukanya mesti gitu? Kenapa sih nih ibu kayaknya nggak niat dipoto? Kenapa sih nih bapak senyumnya kayak senyum nahan pup? Macem-macem deh. Rata-rata gaya foto mereka emang standar. Tapi ada juga beberapa udah tampil layaknya ibu-ibu pejabat. Lipstik menor, blush on ketebelan, sasak tinggi, de el el. Biarpun udah dandan abis, gaya fotonya nggak se-spektakuler dandanannya. Kalo gue ikut nyalonin jadi anggota dewan, gue pasti akan dandan yang natural tapi cute, dan berpose dengan jari membentuk huruf V ato peace, pose andalan gue. Entah dipilih orang apa nggak, tapi kan kita menjadi public figure sesaat. Foto harus kece dong. Kalo foto di sticker-nya kacau, gimana foto di spanduk ato poster seukuran billboard super gede? Yang ada gue bakal nggak punya muka lagi keluar rumah sangking malunya.
Oke, kembali ke pemilihan. Gue dan temen-temen saling berdebat dan berdiskusi tentang siapa yang bakal kami pilih. Ada yang rahasia, ada yang bingung mau pilih siapa kayak gue, ada yang dari awal niatnya golput, kayak si Anggi. Bocah ini mana tertarik dengan hal-hal yang begitu, apalagi soal politik. Paling yang dia tau Cuma siapa presiden dan wakil presiden sekarang huehehehehe…
Hari demi hari, waktu pemilihan tinggal menghitung bulan, tanggal dan jam. Sampe hari H gue masih bingung mau pilih yang mana. Gue udah menentukan partai pilihan gue, tapi mana kenal gue sama para anggotanya? Gue berharap bakal ada petunjuk nanti.
Akhirnya hari H tiba. Gue berniat pergi ke TPS terdekat jam 10. Paginya, gue berdebat sama ortu, mana yang mesti gue pilih.

Gue : Ma, Yasmin masi bingung.
Mama : Asal tusuk, eh contreng aje. Susah bener.
Aba : Yang penting dari partai XXX. Aba mau nyontreng semua yang dari partai XXX.
Gue : (tambah dilema) yee… mana bisa asal contreng gitu. Emang sih pengennya dari partai XXX tapi Yasmin gak tau sapa-sapa aja.
Mama : Mama tau!(wajah cemerlang, baru dihujani ide)
Gue : (tertarik) apaan?
Mama : Pilih yang ganteng! Yang tampangnya mirip sama Rionaldo Stockhorst en Dude Harlino!
Gue : (hening)
Aba : (diem aja, acuh nggak acuh)
Mama : Ato pilih aja yang tampangnya ngesianin. Jangan pilih yang tampangnya kayak tukang becak!
Gue : Makasih atas idenya, mamah (putus asa)

Bukannya nyelesain masalah, mama tambah bikin bingung. Itu sih spesialisasi mama, paling gampang ternganga sama cowok ganteng. Tapi ini ganteng tipe mama. Menurut mama, cowok keren itu diliat dari postur badan, tampang dan senyuman. Dan tipe ini berbeda jauh gambarannya sama sosok aba (copot sendal, kabur sambil bawa semua koleksi DVD Korea secara nanti bakal dibuang semua sama aba kalo ketauan gue ngomong gini, Cuma bercanda huehehe. Abaku juga cute dan banyak penggemarnya semasa bujangan dan sekarang ).
Pagi yang ceria, gue beserta aba, mama, hana yang notabenenya kakak gue sambil bawa-bawa buntelan di perut dan kedua adek gue, Melly en Dudu, berjalan bersama-sama ke TPS deket rumah. Sampe sana, pikir Cuma bentar tapi ternyata penuh sekali, jadi kami menunggu terlebih dahulu. Sambil menunggu, gue mencari-cari informasi di kertas yang berisi lengkap nama-nama calon anggota dewan yang seabrek-abrek. Ampun deh, kertasnya aja segede sejadah. Kurang gede sih ini. Mestinya segede pintu aja sekalian. Entah berapa banyak duit yang dihabiskan pemerintah untuk kertas doang? Mata gue pusing ngeliat nama-nama yang tertera di kertas itu. Banyak banget, mana tulisannya kecil-kecil.
Mata gue mengarah ke kolom partai XXX, partai paporit gue. Gue mencoba mengingat-ingat nama anggota yang sebelumnya udah niat gue pilih gara-gara tampang cakepnya terpampang di tembok deket rumah. Mati, gue lupa sapa namanya! Akhirnya gue mencoba untuk memilih berdasarkan namanya. Yang namanya nggak kece atau agak ndeso akan dieliminasi. Kacau kan? bodo ah yang penting nyontreng.
Gue jadi deg-degan pas nama gue dipanggil. Paaaas banget, diantara empat meja pemungutan suara diisi sama kita sekeluarga. Deretannya dari kiri: Hana, gue, mama en aba. Aba yang udah selesai duluan langsung masukkin itu kertas kurang kerjaan di kotak yang tersedia sesuai warnanya. Gue masih bingung. Buka kertasnya aja susahnya naudzubillah karena bilik suaranya kecil. Mama juga keliatan paling bingung. Gue ngintip mama yang ada di sebelah gue. Mama ikutan ngintip. Pemilu yang seharusnya penuh dengan privacy jadi kacau gara-gara kita berdua. Gue en mama kayak anak sekolahan yang lagi saling contek-contekan pas ujian. Lalu muncullah pernyataan-pernyataan kacau antara kita berdua.

Mama : Min, partai XXX itu nomer berapa sih?
Gue : Astargfirullah mamah! Masa gak keliatan! Itu nomer X! (nunjuk nomer partai)
Mama : Oh iya, gak keliatan (ngambil kacamata dari dalem tas-nya)

Suasana kembali hening. Gue masih menimbang-nimbang, mama asyik ngelirik kertas gue, sementara Hana masih kalem.

Gue : MA! PILIH YANG INI AJA! INI KAN ARTISSS! YANG MAEN SINETRON ITU!(heboh ndiri)
Mama : Oh iya, ganteng nih min! mama contreng yang ini!
Gue : Ah gak ah. Yasmin milih yang ini aja.
Mama : TAMPANGNYA TUA! JENGGOTAN PULA! JANGAN YANG ITU!

Gue sama mama nggak sadar bikin keributan. Para tetangga ngelirik bingung ke arah kita. Bapak Rt, wakil RT beserta pengurus lain sampai nengok ke kita.

Pak RT : (ngomong lewat toa) bu, tolong ya jangan diskusi. Hasilnya mesti sendiri-sendiri.
Mama : (manggut-manggut sok innocent)
Hana : (senyum nahan malu. Ketebak deh isi pikirannya saat ini: gak kenal… pura-pura gak kenal)

Selesai sudah nih perkara. Gue tadi serasa abis ujian kewarganegaraan. Pak Rt mengingatkan gue untuk masupin kertas sesuai warnyanya ke dalem kotak yang tersedia. Gue senyum terpaksa. Kagak usah diingetin kali pak. Saya nggak buta warna, pak… kata gue dalem hati.
Saat yang ditunggu-tunggu, sebagai tanda kalu gue juga ikut menyumbangkan suara demi kepentingan kelanjutan nasib bangsa, NYEMPLUNGIN JADI KE TINTA! Jari gue sengaja gue masukkin ke tinta yang paling dalem,kalo perlu sampe dasar botol. Niatnya sih semua kelingking gue tertutup tinta, tapi ini TPS pelit tinta. Isi tintanya Cuma seuprit.
Sepanjang jalan pulang, gue mengamati kelingking gue yang dihiasi tinta berwarna biru dengan puas. Gue nggak sabar buat mamerin ke temen-temen, terutama ke temen-temen yang beloman 17 taun. Dan sayangnya, tinta di jari kelingking gue udah pudar sebelum masuk sekolah. Moralnya adalah jadi orang jangan sok pamer. Beginilah akibatnya huehehe…

☺☺☺

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s