Yang serem-serem part 1

Standar

Post apakah ini? Dari judulnya aja udah ketebak, kalo ini nyeritain mamah gue yang serem huaaa *kabur* bukan, bukan. Ini kejadian mengerikan yang pernah gue alamin karena terispirasi dari dunia lain yang gue tonton semalem๐Ÿ˜€
Gue adalah orang yang sangat penakut. Siang-siang dirumah sendirian aja gue pasti buka smeua pintu n jendela rumah sangking takutnya wkwkwk apalagi gue tuh parno banget sama bunyi-bunyian. Kalo ada bunyi sesuatu yang jatoh pas gue lagi sendirian dirumah pasti gue langsung loncat n menjadi relijius karena teriak โ€œastagfirullahโ€ huehehe… terus kalo ada yang kesurupan gitu disekolah gue pasti bakal takut nggak mau deket-deket.
Jadi…gue pernah ngeliat yang โ€˜halus-halusโ€™ pas gue masih SD. Waktu itu gue sama seorang teman lagi ke belakang sekolah n ngeliat kepala buntung di bawah pohon*Cuma kepala, bukan sama badannya*. Ehm…emang absurd banget ya wkwkwk tapi ini bener2 terjadi. Gue teriak ke temen gue terus kita lari sampai ke kelas. Temen2 ga percaya sama apa yang gue liat jadi mereka + guru berbondong-bondong ke tempat hantu absurd itu yang ternyata HILANG. Wuiiih kereeen *???* besoknya gue nggak masuk sekolah karena sakit cacar aer *entah apa hubungannya abis ngeliat setan terus sakut cacar*.
Semenjak itu gue nggak ngeliat secara frontal lagi, Cuma bisa ngerasain yang aneh-aneh itu. Kata om gue, tulang rusuk gue agak renggang jadi gue bisa ngerasain yang namanya mistis2 gitu.
Ini salah satu kejadian nyata, jadi pas gue kelas 2 SMA gue bangun jam 3 untuk sahur. Gue lagi bayar utang puasa. Jadi habis sahur gue baca komik di kamar sambil nunggu adzan subuh dan emang dasar kebo kekenyangan abis makan gue ketiduran dengan sukses wkwkwk. Nah abis itu gue kebangun dan dalam keadaan masih setengah tidur gue ngerasa badan gue dingin banget. Tangan samping kiri gue ada yang ngelus terus angin brhembus gitu ke kuping kiri gue, kayak ada yang ngelonin bobo gitu. Hiii sumpah merinding banget. Gue berusaha buat bergerak tapi nggak bisa, makanya gue Cuma baca-bacaan sambil merem. Nggak lama gue bisa bergerak lagi! Terus dengan senang hati gue gotong bantal n guling gue, ngabur ke kamar bonyok wkwkwk…apakah habis itu gue ketakutan? Nggak. Gue malah tidur lagi huehehehe…
Biarpun takut, gue tuh penasaran banget sama yang halus-halus ini. Makanya pas gue ke PRJ taun 2008 lalu gue ke rumah setan dengan membayar 10rebu *detail bgd ya* penasaran soalnya orang-orang bilang masuk ke rumah setan itu adalah hal yang paling nyeremin sampe lo berasa mau pipis dicelana wkwkwkwk… lanjut. Gue beli tiket masuk sama nenek2 yang berpenampilan agak lusuh di loket tiketnya gitu. Konyolnya di dalem ruangan loket itu ada asap2 n bau-bau gitu mungkin bau kemenyan biar lebih dramatis. Sekalian aja taro sesajian wkwkwk… terus gue masuk bareng sama om, adek n sepupu. Gue ngekor aja di belakang .Sebenarnya sih tante gue juga ada tapi dia ga mau ikutan. Alasannya sih mau jagain barang belanjaan hhe….
Kita dipersilahkan masuk sama mas-mas berambut gondrong yang ramah banget. Agak serem juga karena tadi habis ujan n banyak tangga kayu yang bikin tangga jadi agak licin. Akhirnya kita masuk deh kedalem rumah setan itu. Sebagai pelindung, gue bawa payung. Buat apa? Buat ngegebukin setannya gituuu. jadi yang gue liat di TV kan ada orang yang bakal nangkepin kaki kita melalui lubang yang letaknya dekat lantai. Untuk mengantisipasi ada tangan yang ganjen makanya kalo ada yang nangkepin kaki gue bakal gue pukulin. Bahkan gue berfikir mau nginjek tangannya *sadiss* Pinter ga? Hohoho…
Rombongan jalan pelan-pelan. Gue celingak-celinguk sana sini sambil megangin payung. Tiba-tiba ada yang nyolek bahu gue. Pas gue nengok, ternyata si mas yang ramah tadi pasang tampang super serem dengan matanya putih semua gitu. Reaksi gue? Bengong. Si mas itu kembali normal mukanya terus ketawa, mungkin karena gue ternyata nggak takut kali ya hohoho…
Didalem lebih konyol lagi. Itu para setan DIKERANKENG sodara-sodara. Beraneka bentuk pula tu setan. Ada pocong, kunti , de el el. Sumpah gue ketawa, sementara adek n seppu gue teriak-teriak kayak nemu duit goceng dijalan. Sama sekali ga serem. Gue malah ngelirik kebawah terus, antisipasi kalo ada tangan jahil yang mau nangkep kaki gue. ternyata nggak ada dan pas keluar dari rumah setan, gue bengong. Jiaaaaaaah ga ada serem-seremnya, lebih serem muka mas yang baik hari ternyata hantu itu. Kacau. Sementara adek n sepupu gue ngos-ngosan persis pelari marathon wkwkwkwk…
Mungkin karena nggak serem itu pandangan gue ke yang halus-halus itu berubah. Sekarang kayaknya gue nggak sepenakut dulu sih. Sekarang malah gue hepi banget kalo sendirian dirumah, serasa rumah sendiri…. *lah emangnya rumah tinggal gue sekarang rumah tetangga???* hohoho…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s