Category Archives: berbagai kedodolan gue

Kering kerontang di dokter gigi

Standar

Kamis minggu kemarin gue ke dokter gigi karena ada gigi yang bolong, makanya pagi-pagi banget gue kesana, eh niatnya sih gitu, tapi ujung-ujungnya baru kesana jam 9 gara-gara mamah gue masak dulu, ngapain dulu, de el el. Wah feeling gue udah ga bener nih n bener aja. Antriannya panjang!

Gue udah mulai cemberut tuh, mamah bilang “namanya juga ke dokter gigi, mine. Pastilah ngantri.” Padahal sebelomnya dia bilang gini pas masih dirumah “kita mesti cepet min! tar ngantrinya panjang, mama males.” Tuh berbanding terbalik deh kata-katanya wkwkwkwk

Capek nunggu, gue baca-baca majalah. Mamah gue ngobrol ma ibu-ibu sok kenal yang juga lagi ngantri, dan dudu adek gue main sama anaknya si ibu-ibu itu yang super bandel. Mungkin hampir 1,5 jam gue nunggu yang masih ada didalem ruangan pas sebelum gue nyampe. Kata emak-emak sok kenal itu, didalam ada 4 orang yang sekeluarga gitu. Gila sampe 1,5 jam buat berempat. Separah apakah tuh gigi mereka?

Akhirnya antriannya bergerak lagi, ini baru bergerak di jam 12. gue giliran ke lima, sebenarnya keempat karena mamah lupa ngedaftarin nama gue. Mana kita tau kalo daftarnya itu di buku organizer buluk gitu. Mana coret-coretan banyak banget pula, yang gue yakini itu anak-anak si dokter yang berbuat.

Bosen nunggu, mamah muncul deh isengnya. Diantara daftar nama pasien, dia nyelipin nama DIAN SASTROWARDOYO. Gyahahaha… dian sastro juga ke dokter ini dun.

Gue juga ikutan iseng. Kita bolak balik halamannya dan nyari-nyari spot yang pas buat nyorat-nyoret. Pas ada pasien namanya RAFI, mamah nambahin AHMAD dibelakangnya wkwkwkwk. Kita cekikikan sendiri, n mbak-mbak yang ada disebelah kita yang lagi sibuk BBM-an ngelirik dengan curiga hahaha…

Abis iseng kita bengong lagi, akhirnya ngobrol-ngobrol lagi sama ibu-ibu yang lain. Bete banget karena udah jam 1. wah naik pitam nih gue, mana seriap satu pasien lama banget. Jangan-jangan dokternya bukan manusia tapi siput.

Udah gitu ada nenek-nenek yang nomor urutannya jauh diatas kita tapi dia malah ngeloyor masuk padahal kita-kita udah kering nunggu, pantat gue sakit pula duduk mulu. Ternyata itu nenek-nenek masang gigi palsu, pantesan dia tadi ga banyak nyengir wkwkwk… pas giliran gue masuk, ternyata dokternya manusia, bukan siput wkwkwk… abis meriksa bentar, dia mau solat dulu. solatnya aja lama banget. Hampir aja gue tidur tuh di kursi periksa hahaha… pas nongol, dokternya bilang ”udah tidurnya, mbak?” hohoho…

Sambil periksa, si dokter nanya ”udah dari jam berapa nunggunya, mbak?”

Gue bilang ”dari jam 9 dok” eh dia kaget gitu, ”kenapa ga pulang dulu mbak?kan kering kalo nunggu lima jam gitu” gue sih nyengir2 aja, padahal dalam hati gue ”diiih seenak jidat bilang gue pulang dulu” gyahahaha…

Jadi total gue ada di dokter gigi itu dari jam 9-2. 5 jam. Kapok deh gue ke dokter gigi lagi.

Iklan

Pemilu pertama gue yang super ngaco

Standar

Kembali berbagi pengalaman malu-maluin gue hhe… silahkan dibaca…

Taun 2009 adalah pemilu pertama gue, berhubung umur gue udah 17 taun. Tauhn ini pula gue bisa memilih anggota dewan dan presiden. Gue merasa sangat excited, karena dalam pandangan gue hanya orang-orang dewasalah yang dapat menentukan pilihan mereka sendiri. Itu berarti gue udah dewasa(biarpun kelakuan masi kaya anak umur 10 taun) dan bisa menentukan pilihan! Dan dalam pandangan gue yang lain, satu suara amat menentukan nasib Indonesia kelak dan itu berarti suara gue amat dibutuhkan(semangat nasionalisme membara)! Wuaaaa… keren banget kan? gue sampe merinding.
Selain itu, menurut gue kegiatan mencelupkan jari kedalam tinta pemilu itu hal yang sangat keren! Gue dulu hanya bisa ternganga kagum memandangi jari kelingking aba dan mama. Ajang mencelupkan jari ke tinta pemilu juga bisa buat ajang pamer ke temen-temen yang masih dibawah umur. Contohnya, pamer ke adek gue, Melly dan sodara-sodara sepupu yang umurnya masih dibawah sepuluh taun. Apakah gue salah pamer ke orang? Lanjut ah.

Gue :Liat niiih… aku udah dapet kartu pemilih! Ksian deh yang belom 17 taun.
Melly : (pasang tampang sirik-menurut gue) idih gitu aja bangga.

Menjelang pemilu, poster, flyer, sticer dan brosur tersebar dimana-mana. Gue bingung banget mau pilih siapa, sangking banyaknya calon dewan perwakilan rakyat itu. Sebenarnya gue nggak bener-bener meratiin, kecuali kalo ada sticker yang ketempel di pintu angkot. Gue pun meneliti. Gak dari yel-yel atau CV mereka, tapi dari fotonya. Kenapa sih nih bapak ekspresi mukanya mesti gitu? Kenapa sih nih ibu kayaknya nggak niat dipoto? Kenapa sih nih bapak senyumnya kayak senyum nahan pup? Macem-macem deh. Rata-rata gaya foto mereka emang standar. Tapi ada juga beberapa udah tampil layaknya ibu-ibu pejabat. Lipstik menor, blush on ketebelan, sasak tinggi, de el el. Biarpun udah dandan abis, gaya fotonya nggak se-spektakuler dandanannya. Kalo gue ikut nyalonin jadi anggota dewan, gue pasti akan dandan yang natural tapi cute, dan berpose dengan jari membentuk huruf V ato peace, pose andalan gue. Entah dipilih orang apa nggak, tapi kan kita menjadi public figure sesaat. Foto harus kece dong. Kalo foto di sticker-nya kacau, gimana foto di spanduk ato poster seukuran billboard super gede? Yang ada gue bakal nggak punya muka lagi keluar rumah sangking malunya.
Oke, kembali ke pemilihan. Gue dan temen-temen saling berdebat dan berdiskusi tentang siapa yang bakal kami pilih. Ada yang rahasia, ada yang bingung mau pilih siapa kayak gue, ada yang dari awal niatnya golput, kayak si Anggi. Bocah ini mana tertarik dengan hal-hal yang begitu, apalagi soal politik. Paling yang dia tau Cuma siapa presiden dan wakil presiden sekarang huehehehehe…
Hari demi hari, waktu pemilihan tinggal menghitung bulan, tanggal dan jam. Sampe hari H gue masih bingung mau pilih yang mana. Gue udah menentukan partai pilihan gue, tapi mana kenal gue sama para anggotanya? Gue berharap bakal ada petunjuk nanti.
Akhirnya hari H tiba. Gue berniat pergi ke TPS terdekat jam 10. Paginya, gue berdebat sama ortu, mana yang mesti gue pilih.

Gue : Ma, Yasmin masi bingung.
Mama : Asal tusuk, eh contreng aje. Susah bener.
Aba : Yang penting dari partai XXX. Aba mau nyontreng semua yang dari partai XXX.
Gue : (tambah dilema) yee… mana bisa asal contreng gitu. Emang sih pengennya dari partai XXX tapi Yasmin gak tau sapa-sapa aja.
Mama : Mama tau!(wajah cemerlang, baru dihujani ide)
Gue : (tertarik) apaan?
Mama : Pilih yang ganteng! Yang tampangnya mirip sama Rionaldo Stockhorst en Dude Harlino!
Gue : (hening)
Aba : (diem aja, acuh nggak acuh)
Mama : Ato pilih aja yang tampangnya ngesianin. Jangan pilih yang tampangnya kayak tukang becak!
Gue : Makasih atas idenya, mamah (putus asa)

Bukannya nyelesain masalah, mama tambah bikin bingung. Itu sih spesialisasi mama, paling gampang ternganga sama cowok ganteng. Tapi ini ganteng tipe mama. Menurut mama, cowok keren itu diliat dari postur badan, tampang dan senyuman. Dan tipe ini berbeda jauh gambarannya sama sosok aba (copot sendal, kabur sambil bawa semua koleksi DVD Korea secara nanti bakal dibuang semua sama aba kalo ketauan gue ngomong gini, Cuma bercanda huehehe. Abaku juga cute dan banyak penggemarnya semasa bujangan dan sekarang ).
Pagi yang ceria, gue beserta aba, mama, hana yang notabenenya kakak gue sambil bawa-bawa buntelan di perut dan kedua adek gue, Melly en Dudu, berjalan bersama-sama ke TPS deket rumah. Sampe sana, pikir Cuma bentar tapi ternyata penuh sekali, jadi kami menunggu terlebih dahulu. Sambil menunggu, gue mencari-cari informasi di kertas yang berisi lengkap nama-nama calon anggota dewan yang seabrek-abrek. Ampun deh, kertasnya aja segede sejadah. Kurang gede sih ini. Mestinya segede pintu aja sekalian. Entah berapa banyak duit yang dihabiskan pemerintah untuk kertas doang? Mata gue pusing ngeliat nama-nama yang tertera di kertas itu. Banyak banget, mana tulisannya kecil-kecil.
Mata gue mengarah ke kolom partai XXX, partai paporit gue. Gue mencoba mengingat-ingat nama anggota yang sebelumnya udah niat gue pilih gara-gara tampang cakepnya terpampang di tembok deket rumah. Mati, gue lupa sapa namanya! Akhirnya gue mencoba untuk memilih berdasarkan namanya. Yang namanya nggak kece atau agak ndeso akan dieliminasi. Kacau kan? bodo ah yang penting nyontreng.
Gue jadi deg-degan pas nama gue dipanggil. Paaaas banget, diantara empat meja pemungutan suara diisi sama kita sekeluarga. Deretannya dari kiri: Hana, gue, mama en aba. Aba yang udah selesai duluan langsung masukkin itu kertas kurang kerjaan di kotak yang tersedia sesuai warnanya. Gue masih bingung. Buka kertasnya aja susahnya naudzubillah karena bilik suaranya kecil. Mama juga keliatan paling bingung. Gue ngintip mama yang ada di sebelah gue. Mama ikutan ngintip. Pemilu yang seharusnya penuh dengan privacy jadi kacau gara-gara kita berdua. Gue en mama kayak anak sekolahan yang lagi saling contek-contekan pas ujian. Lalu muncullah pernyataan-pernyataan kacau antara kita berdua.

Mama : Min, partai XXX itu nomer berapa sih?
Gue : Astargfirullah mamah! Masa gak keliatan! Itu nomer X! (nunjuk nomer partai)
Mama : Oh iya, gak keliatan (ngambil kacamata dari dalem tas-nya)

Suasana kembali hening. Gue masih menimbang-nimbang, mama asyik ngelirik kertas gue, sementara Hana masih kalem.

Gue : MA! PILIH YANG INI AJA! INI KAN ARTISSS! YANG MAEN SINETRON ITU!(heboh ndiri)
Mama : Oh iya, ganteng nih min! mama contreng yang ini!
Gue : Ah gak ah. Yasmin milih yang ini aja.
Mama : TAMPANGNYA TUA! JENGGOTAN PULA! JANGAN YANG ITU!

Gue sama mama nggak sadar bikin keributan. Para tetangga ngelirik bingung ke arah kita. Bapak Rt, wakil RT beserta pengurus lain sampai nengok ke kita.

Pak RT : (ngomong lewat toa) bu, tolong ya jangan diskusi. Hasilnya mesti sendiri-sendiri.
Mama : (manggut-manggut sok innocent)
Hana : (senyum nahan malu. Ketebak deh isi pikirannya saat ini: gak kenal… pura-pura gak kenal)

Selesai sudah nih perkara. Gue tadi serasa abis ujian kewarganegaraan. Pak Rt mengingatkan gue untuk masupin kertas sesuai warnyanya ke dalem kotak yang tersedia. Gue senyum terpaksa. Kagak usah diingetin kali pak. Saya nggak buta warna, pak… kata gue dalem hati.
Saat yang ditunggu-tunggu, sebagai tanda kalu gue juga ikut menyumbangkan suara demi kepentingan kelanjutan nasib bangsa, NYEMPLUNGIN JADI KE TINTA! Jari gue sengaja gue masukkin ke tinta yang paling dalem,kalo perlu sampe dasar botol. Niatnya sih semua kelingking gue tertutup tinta, tapi ini TPS pelit tinta. Isi tintanya Cuma seuprit.
Sepanjang jalan pulang, gue mengamati kelingking gue yang dihiasi tinta berwarna biru dengan puas. Gue nggak sabar buat mamerin ke temen-temen, terutama ke temen-temen yang beloman 17 taun. Dan sayangnya, tinta di jari kelingking gue udah pudar sebelum masuk sekolah. Moralnya adalah jadi orang jangan sok pamer. Beginilah akibatnya huehehe…

☺☺☺

Berbagai kedodolan gw dimasa lalu :D

Standar

Sebagai cewek imut yang dilahirkan dengan berbintang gemini, gue gampang percaya sama omongan orang lain. Baca: gampang dikibulin. Warga gemini emang gampang terpengaruh. Yaah, kayak gue deeeh… gampang banget dikibulin. Bukan karena gue bego, lemot ato culun ya. Tapi gue tuh polos, he he he. Sangking polosnya, gue percaya aja sama apa aja yang orang laen bilang.
Waktu SMP, gue hobi ke kamar mandi. Entah itu ngaca, pipis, ato cuci tangan. kadang juga udah pipis eh kebelet pipis lagi, secara gue minumnya banyak. Apa aja gue minum. Dari aer putih, teh, sampe aer minum orang aja gue minum. Intinya, gue hobi bolak-balik ke kamar mandi.
Suatu kali gue kebanyakan minum es pas istirahat. Gue minta ditemenin ke kamar mandi sama Novia, temen sebangku gue pas kelas 2 SMP. Ntu pas mau bel masuk abis istirahat. Pas ada gurunya pun, gue ngerasa kebelet lagi. Terus gue minta ditemenin ke kamar mandi lagi sama Novia. Novianya masih maklum tuh, masih adem ayem. Abis masuk kelas, lima menit kemudian gue ngerasa pengen pipis lagi.

Gue : Nop, temenin gue ke kamar mandi, yuk.
Nokas : (Novia yang lagi melototin papan tulis malah melotot ke gue) Ah ngaco lo, min! lo dah ke kamar mandi 2 kali tau!
Gue : (meringis nahan pipis) Duuh, pliss nop. Kebelet lagi, nih!
Nokas : Lo beser, ya?
Gue : Iya, eh ngga, eh apalah namanya. Udah, buruan temenin gue. Gue yang minta izin!

Dengan berat kepala, Novia mau nemenin gue ke kamar mandi. Kenapa gue minta temenin walau Cuma ke kamar mandi? Waah, gak tau nih, sudah lupa tuh…(nutupin kenyataan kalo gue takut ke kamar mandi sendirian gara-gara kemaren anak-anak cerita-cerita serem soal kamar mandi disekolah)
Nah, perasaan lega mengaliri seluruh jiwa raga gue setelah pipis yang tadi udah diujung buntut. Ritual gue selanjutnya? Nggak usah diceritain aja kayaknya. Abis nyiram kloset, pintu kamar mandi gue buka, terus gue cuci tangan dulu. Novia udah nyiap-nyiap di depan pintu karena gue kelamaan.

Nokas : (pasang tampang bete) Buset dah miiinnn, cuci tangan aja lama banget. Lagian lo kemana-mana pasti cuci tangan. Kan nggak boleh sering-sering, tauk!
Gue : (matiin keran) Loh, mang napa?
Nokas : (memasang muka mistis) Ada sodara gue, kena penyakit paru-paru basah. Tau ga apa penyebabnya?
Gue narik napas, mendengar kata-kata Novia selanjutnya.
Nokas : Gara-gara sering cuci tangan!
Gue melongo.
Lalu meringis.
Kemudian bergidik ngeri.
Abis itu mangap selebar-lebarnya.
Gue :Serius lo??? Iih… beneran tuh? Serem banget, dong! (tanggepan gue abis itu, hebohhh… beneran perasaan takut menyelimuti seluruh jiwa raga)
Nokas :Iya. (Muka Novia udah kembali normal) Makanya, jangan sering-sering cuci
tangan. Udah tau kan akibatnya?

Gue mengangguk ngerti. Padahal sih sebenernya belom ngerti. Gue masih mikir-mikir, emang bisa ya kena paru-paru basah gara-gara sering cuci tangan? Dodol banget ya gue. Alangkah lugu dan polosnya gue waktu itu. Karena masih bingung, gue pulang ke rumah dengan sejuta informasi di otak. Gue mesti menyampaikan ke orang rumah kalo hobi cuci tangan tuh nggak bagus! Lalu, apa tanggepan orang rumah?

Hana :Haah? (kakak gue, Hana, nganga)
Mamah:Haah? (Mamah gue ngangkat satu alisnya)
Aba :Ha ha ha… (Abah ketawa ngakak)
Gue dengan tampang cupu-nya malah bengong dengan mulut monyong ke depan (yaiya lah! Kata siapa monyong tuh kebelakang?)

Aba :Siapa yang bilang gitu?
Gue : (garuk-garuk pala)Novia, Bah.
Hana : Mauuuu aja diboongin. Bego banget sih lo, Min! (giliran kakak gue yang sekarang ngakak)
Gue ngelangsa. Kok malah diketawain, sih?!
Aba Cuma senyam-senyum. Mamah gue sibuk nonton TV.
Hana :Kalo cuci tangan bikin paru-paru basah, mandi juga bisa bikin paru-paru basah, dong. Nggak usah mandi aja sekalian.

Iya juga, ya. Kok gue percaya begitu aja? Duuh… alangkah dodolnya gue ini.
Ada lagi nih, kedodolan gue yang laen. Sebenarnya masi banyak lagi, tapi kayaknya nggak bisa gue jabarin atu-atu. Mungkin di lain kesempatan ya, sodara-sodara.
Suatu siang bolong yang nggak bolong, gue baru aja pulang skula. Di atas meja rias kamar gue, teronggok sebuah alat yang gue nggak tau ntu alat apaan. Warnanya merah, Sekilas kayak catokan rambut tapi lebih gede n berat. Yaah… gue diemin aja, terus gue baca majalah di atas ranjang. Sekali-sekali gue ngelirik penasaran kearah meja rias gue. Ntu alat apaan, ya? Panci? Panggangan roti? Alat catokan rambut? Wuah, bener-bener deh. Pikiran gue jadi nggak fokus juga gara-gara alat itu. Gue peratiin tuh alat, gue samperin, terus gue ketok-ketok.
Tuk-tuk-tuk…
Nggak ada jawaban. Sekalian aja bilang assalamu’alaikum. He he he…
Gue ketok lagi.
Tuk-tuk-tuk…(sumpah ini benar-benar terjadi)
Gue peratiin. Kalo ni alat catok, mana celah buat nyelipin rambutnya?
Tuh alat masi gue teliti. Lambat laun gue jadi gemes. Nih buat apaan, sih? Lama-lama gue bisa kacau, nih! Berhubung gue nggak ngartos, gue taro aja lagi alat ntu di atas meja dengan pasrah.
Disaat sedang mencari ketenangan diri, kakak gue masuk ke kamar, ngambil tuh alat nggak jelas, terus nyodorin tuh alat ke muka gue. Gue bengong.
NGUUUNGGG!!!
Gue mangap selebar-lebarnya. Kayaknya satu-dua lalat udah masuk. Waa, catokan rambut model terbaru tuh kayanya. Catokan rambut bisa berbunyi kayak mesin pemotong rumput! Penemuan terbaru di zaman millenium! Pasti harganya mahhhalll(ala Ruben Onsu)!!!

Gue : (kagum) Apaan tuh, Han?
Hana : Vakum cleaner.
Gue : Haah? Vakum cleaner? (nggak percaya)
Hana : Emang lo kira ini apaan?
Gue : Catokan rambut.

Hening sejenak.
Kakak gue ngakak keras banget, seperti yang udah gue bayangin sebelomnya. Gue nyengir najong, nutupin rasa malu. Buset, noraknya nggak ketulungan yaa? Yang rese’nya, kakak gue langsung heboh ngabarin ketololan adiknya yang imut itu ke abah mamah gue. Semua ketawa ngakak.
Satu jam kemudian…
Semua masih ketawa ngakak. Masih diungkit-ungkit.
Nasiib… nasibbb…
Pesen untuk semua-muanya… jangan gampang percaya sama omongan orang yang nggak logis en jangan pernah sekali-sekali memperlihatkan kenorak-an kita di depan umum. Kalo tidak, harga diri menjadi taruhannya! He he he…

☺☺☺

kejadian malu2in gue: stuck in the tree wkwkwkwkk

Standar

Waktu kecil dulu, gue hobi manjat pohon, terutama poon cherry yang notabenenya punya tetangga. Dulu apa aja gue panjat, mulai dari genteng, poon sampe tembok, ecxept tiang listrik ya coz gue nggak gosong huehehehe…
Jadi ceritanya di rumah kaka gue ada poon gede. Gue kurang tau itu poon apa. Palem? Beda jauh. Beringin? Nggak juga. Kurma? Ngaco deh. Au ah itu poon apa yang penting judulnya ‘pohon’ tapi yang pasti itu bukan poon toge. Gue kurang tau soal jenis poon karena gue jarang banget pergi ke taman mini dan sebangsanya. Ngaruh kan? tapi akhirnya gue tau kalo poon ini adalah poon asem.
Sebenarnya kaka gue pindah juga udah lama dan gue dari awal ngeliat ini poon udah ngiler banget pengen naik, untuk mempertajam skill memanjat poon yang dulu gue praktekkan hehehe… dan dihari sial itu sedang mati lampu. Kaburlah gue ke rumah kakak gue yang jaraknya Cuma 100 jengkal(ngasal). Disana terasnya gede jadi mungkin enak duduk-duduk disana buat cari angin. Jadilah gue duduk bertiga sama kakak en ponakan gue yang bermain-main di dalam stoller.
Sambil mengobrol, gue meratiin itu pohon yang kelihatan menggiurkan banget untuk dipanjat. Entah kenapa itu pohon seakan-akan memanggil-manggil gue ‘ayo naik! Buruan!’ dan tololnya tertariklah gue. Gue tambah tertarik pengen kayak sepupu gue yang masih bocah karena dia pernah naik itu poon sampai ke atas banget. Dan gue menganggap itu keren.

Gue :Han, gue mau naek itu poon ah.
Hana : Gih, sana(cuek bebek)
Gue : (agak ragu) tapi ngeri ah.
Hana : katanya mao naek, gih.
Gue : Iya! Gue udah niat banget naek.

Kemudian gue mendekati itu poon dan berniat memanjat, tapi gak sampe. Berulang kali, tetep nggak bisa. Gue mulai takut-takutan naiknya, nggak kayak dulu. Dulu sih langsung aja kaki angkat dikit, nyampe deh. Mungkin karena gue kelamaan nggak naik poon kali ya. Dipikir-pikir iya juga. Dulu gue manjat pohon umur 8 taunan, dan sekarang gue 18 taun. Gue, memutar otak gimana caranya bisa naik ke atas. Dan gue menemukan ide cemerlang! NAIK KURSI! Ya ya ya… itu kursi gue ambil dan gue dengan mudahnya naik itu pohon. Hana sama Cila, ponakan gue ngeliatin aja dari bawah. Lompat dikit, dan HOP! Berhasil! Gue sungguh bahagia. Rasa bahagia karena naik poon sasa seperti gue dapet nilai seratus hohoho…
Biarpun gue nggak jauh dari permukaan tanah, kayaknya tinggi banget padahal dari bawah nggak keliatan tinggi. Cuek ah. Dengan bangganya, gue melambaikan tangan dari atas ke ponakan gue. Dia ketawa-ketawa aja sambil memperlihatkan gusi yang belom ditumbuhi gigi. Hana ketawa kecil.

Hana : Cila… liat tuh ada mahluk aneh nangkring dipohon!
Cila : wakwakwak (gak tau gimana bahasanya anak bayi ketawa, mungkin hikhikhik)
Gue : KURANG ASEM!

Baru sekitar lima menitan gue diatas, kok tangan gue gatel-gatel yah. Gue mikir, gue udah mandi kok. Terus apa yang salah? TERNYATA… BANYAK SEMUT DI POHON KURANG ASEM INI! Jelas reaksi gue tereak-tereak.

Gue : HAAAAAN!!!! ADA SEMUT!!! TANGAN GUE DIGIGIT!!!
Hana : Salah ndiri manjat poon (jawaban nggak mengenakan)
Gue : HAAAAAAN!!! GATEL BANGET NIH!
Cila : hikhikhik (ketawa mentertawakan prilaku ganjil aunty-nya, udah umur 18 tapi masih manjat poon)
Gue : HAAAAAAAAN!!!
Hana : Idih, yaudah sana turun!
Gue : (berniat mau turun, nengok ke bawah. Mata gue melotot)

Apakah gerangan yang terjadi? Ternyata KURSI YANG GUE PAKE BUAT MANJAT
TADI DIAMBIL SAMA SI NENEK LAMPIR DAN DITARO KEMBALI KE TEMPAT SEMULA! Gue
Tereak tambah histeris.

Gue : HAAAAAAAAAANNNNNNNNNNN!!!!!!!!!! LO NGAPAIIIIIN!!!
Hana : (ketawa puas)
Gue : HAN, SUMPAH YE, LO NGGAK BISA LOLOS PAS GUE UDAH TURUN!
Hana : Coba aja turun kalo bisa!(nantangin)

Wah, kurang asem ini orang. Hana ini sering banget ngerjain gue, mentang-mentang gue adeknya jadi bisa ditindas begitu aja. Seperti pas dia hamil, dia plus suaminya hobi banget ngerjain gue, mulai dari pas gue tidur digencet (kebayang kan beratnya ibu hamil itu kaya gimana?), makanan gue diembat, dan gue ditakut-takutin. Seperti:

Situasi: gue lagi tegang banget nunggu pengumuman UAN SMA.
Gue : Ba… yasmin takut banget nggak lulus nih. Perasaan hati jadi nggak menentu.
Aba : Mang kapan perasaan lo menentu? (mencibir)
Gue :Iiiih beneran ba, yaz takut banget. Was-was kan jadinya.
Aba : Mang kapan lo nggak was-was?(mencibir again)
Gue : Abaaa… anak ndiri lagi takut malah digituin.
Aba : (mungkin pusing gue repetin terus, jadi asal jawab) kalo yasmin ampe nggak lulus, aba bakar itu sekolahan!
Gue : ( excited) bener nih? Pake apaan?bom molotov? Bom yang sering dipake sama teroris?
Aba : Pake petasan.
Gue : ( Manyun)
Hana : Gue jadi agak ragu, min.(pasang tampang serius)
Gue : (mulai takut) ragu apaan?
Hana : Kok perasaan gue mngatakan kalo lo nggak lulus yah?
Gue : IIIIIIHHHHHH!!! RESE NIH!
Hana : (Ekspresi sok panik) iye min! entah kenapa gue agak ragu-ragu gitu. Kenape yah?
Gue : (Bibir khas gue muncul: monyong)
K’achin : Iya min! ka achin juga mikir gitu. Nggak kelihatan aura lulus dari muka yasmin.
Gue : IDIIIIIIH NAJONG!
Hana : (memperkuat statement suaminya) iye min! beneran!
Gue : YAAAAH JANGAN NGOMONG GITU DONG! GUE TAKUT! (gue ngomel, tapi abis itu ngelamun.Seandainya itu bener…)
Aba : Diboongin mau aja sih. Semakin yasmin panik, ini orang semakin demen.
Gue : (noleh ke pasutri itu, yang lagi senyum-senyum najong) KURANG ASEEEEM!!!
Pasutri : (Ngakak)
Gue : JAHAT BANGET! GUE LAGI PANIK JUGA!
Hana : Mau aja sih dibecandain! Gyahahahaha…
K’achin : (Tertawa penuh arti)
Gue : (dendam kusumat) beneran nih ya han, gue doain anak lo pas keluar dari dalem rambut berponi!
Hana : Ape?
Gue : IYA! Liat aja tar pas keluar udah ada poninya!

Dan ternyata smpah gue terbukti. Cila, ponakan gue yang cute seperti tantenya itu, pas keluar rambutnya ada yang nutupin dahi gitu, dan menurut gue itu adalah poni! Dan semestinya pasutri itu berterimakasih sama gue karena ponakanku yang lucu itu tambah cute dengan poninya. YEAAAAH! Jadi jangan macam-macam sama Yasmin!
Kembali lagi ke kejadian gue nyangkut di pohon, gue hanya bisa meratapi nasib duduk nangkring di atas pohon. Untung pas waktu itu lagi sepi jadi gue nggak malu. Tapi pas ada segeombol anak kecil lewat di depan rumah kakak gue, gue langsung pasang tampang pura-pura sibuk mau ambil buah, yang ternyata ini pohon emang nggak ada buahnya. Bodo amat deh.
Cukup lama gue nangkring diatas pohon. Mau turun tapi takut soalnya ketinggian. Si nenek lampir nggak memperdulikan gue. Dia sama Cila sibuk aja ngejek gue dari bawah. Cila sih nggak ngejek Cuma dia ketawa lebar terus, dan itu gue anggap sebagai penghinaan. Gue sibuk menepis semut-semut yang menjalar-jalar di tangan gue.

Gue : Han, balikin nggak kursinya. GUE MAU TURUN!
Hana : Yee…sori min permintaan lo nggak bisa gue kabulkan.
Gue : Idih, bener-bener ya Han, gue nggak mau kesini lagi!
Hana : Oooh kalo lo berani nggak kesini lagi, gue buang semua DVD Korea punya lo yang ada di rumah gue!
Gue : Kurang aseeeeem! Maennya ngancem! Curang!
Hana : Yaudah turun ndiri susah amat. Orang nggak tinggi juga.
Gue : Dari bawah sih pendek, kalo lo yang diatas sini sih tinggi, ORANG!
Hana : Yaudah, mau sampe kapan lo disitu? Ampe malem nih yaa.
Gue : NGGAKKKKK!!!
Hana : (ngakak, puas banget kayaknya melihat adiknya yang cute jerit-jeritan di atas pohon)
Gue :Yaudah, gue mau loncat aja!(mengumpulkan keberanian)
Hana : JANGAN! KALO LO JATOH TERUS PATAH TULANG GUE YANG DISALAHIN NANTI! (gantian dia yang jerit-jerit)
Gue : Iiih makanya balikin kursinyee!
Hana :Udah, lo duduk aja yang nyante disitu. Cila sedang butuh hiburan.
Gue : IYE! NGELIAT HIBURAN KAYAK DI KEBON BINATANG!
Hana : Gyahahahaha… lo yang ngomong ye.
Gue : (cemberut)
Cila : Hikhikhik (ketawa lagi)

Jadilah gue nangkring tanpa tujuan diatas. Sebenarnya gue tergoda untuk naik lebih jauh tapi gue urungkan. Gile, baru segini aja gue udah gemeteran. Sepertinya ini memang keterampilan manjat poon gue waktu kecil nggak bisa dipake lagi hiks… gue terus berdoa… Ya Allah…tolong selamatkan Yasmin dari sini…
Doa gue langsung diijabah oleh Allah. Gue ngeliat aba dateng dari jauh naek motor! Yuhuuu…. Langsung aja gue melambai-lambaikan tangan dengan hebohnya.

Gue : BAAAA!!! DISINI!!! (melambaikan tangan)
Aba : (masih mencerna siapa yang nangkring diatas poon)
Hana : (senyum-senyum najong)
Aba : (udah turun dari motor) ngapain yasmin disitu?
Gue : Baaa… selamatkan Yaz… kursi yang Yaz pake tadi diambil sama nenek lampir… Yaz gak bisa turun…
Aba : (malah ketawa) ampun… umur Yasmin itu berapa sih sekarang?!
Gue : Abaaaa… umur nggak jadi soal untuk saat ini… Tolongin Yaz dulu …hiks…

Akhirnya Aba gendong gue untuk turun kebawah. Biarpun ditolongin, tetep aja tangan sama kaki gue kebaret poon. Perih euy. Gimana ya kalo tadi gue main loncat-loncat aja? Tapi biarlah, yang penting gue selamat! Langsung itu nenek lampir gue kejer dengan penuh nafsu. Dianya malah lari-lari menyelamatkan diri sambil ketawa. Aba melihat kelakuan anak-anaknya yang nggak beda jauh sama anak SD main kejer-kejeran. Cila? Malah tepuk tangan. Duh, ini hari yang paling memalukan dalam hidup gue. Ditambah lagi kakak gue dengan leluasa nyeritain semua kejadian hari ini ke mama, adek, tante, sodara, nenek dan sebagainya.
Sapi goreng.

☺☺☺

high school memories: kesurupan kesurupann..

Standar

SMA gue dulu emang sering dibilang angker. Selain tiap tahun ada yang kesurupan, banyak desas desus yang menyebutkan kisah-kisah ganjil tentang sejarah munculnya hantu disini. Contohnya aja di kamar mandi dekat koperasi yang nggak dipake lagi sejak bertahun-tahun lamanya. Katanya, disitu dulu dijadiin tempat bunuh diri. Penyebabnya? Karena siswi tersebut hamil dan pacarnya nggak mau tanggung jawab, jadilah dia bunuh diri disana. Kayak sinetron kan?
Ada spot favorit lain tempat hantu muncul. Di pojok parkiran motor yang dulunya empang tempat berkumpulnya bebek-angsa-soang bermain dengan gembira. Kok bisa disekolahan ada empang? Sekolah gue memang terletak di dalam dan jauh dari jalan raya maka dari itu sangat bersih dan jauh dari polusi. Sekolah ini bahkan pernah mendapatkan penghargaan Adipura sebagai sekolah terbersih dan paling rindang! Tentu saja karena pohon disekolah gue berkeliaran dimana-mana dan dijamin sangat baik untuk menangkal global warming! Entah kenapa gue jadi promosi sekolah gue dulu. Tapi biarlah.
Nah, Sangking banyaknya desas desus mengenai angkernya sekolah ini, temen-temen gue, yang berkumpul di geng Trouble Maker alias TM , geng yang berisikan cowok-cowok (sok) imut dengan kurang kerjaannya mau melakukan uji nyali disekolah. Ragil, salah satu anggota geng kurang kerjaan itu malah berniat membawa handycam dan berniat untuk merekam kalo-kalo ada hantu narsis muncul di kamera. Besoknya, gue tanyain hasil ekspedisi mereka.

Gue :Njar, gimana kemaren? Ketemu sama hantunya?
Anjar :Iya min! kemaren kan kita-kita ke Kuburan Tanah Kusir dulu, baru abis itu konvoi ke Sekolah.
Gue : (nggak sabar) terus ketemu nggak hantunya?
Anjar :Gue ngeliat di parkiran, ada putih-putih gitu tinggi banget, terus ada mahluk item tinggi gede di kelas X-5, di deket tangga, wah banyak deh.
Gue :Ih, serem banget.
Anjar :Tar kita mau ekspedisi lagi. Mau ikut min?
Gue :Gile, mana boleh gue keluar tengah malem gitu. Kalo ekspedisinya siang gue mau.
Anjar :Jam terbangnya hantu itu malem, onta. Mau nggak?
Gue :Gak, makasih. Gue ngak mau cari mati. Kecuali kalo dikasih 5 M gue baru bersedia.
Anjar :Sayangnya gue nggak punya duit sebanyak itu, Min.
Gue :Berarti nggak.

Kalo udah terbukti banyak hantu disekolah, berarti hantu-hantu itu yang menyebabkan terjadinya kesurupan. YA iya lah, orang kesurupan ya karena ada setannya, kecuali mereka kejang-kejang karena asma atau ayannya kambuh.
Gue jadi teringat beberapa kasus kesurupan yang menimpa temen-temen seangkatan gue dan temen terdekat gue, Anggi. Setau gue emang angkatan gue-lah yang selalu mengalami kesurupan. Mungkin para hantu jealous karena cewek-cewek seangkatan gue pada cute-cute huehehehe… Atau mungkin juga ada hantu cowok yang membalas dendam sama Anggi karena ditolak cintanya sama dia? Tapi anggi nggak pernah ditembak sama hantu.
Kesurupan pertama, pas kelas satu semester akhir. Di kelas gue lagi ada pelajaran matematika. Tiba-tiba di kelas X-6, sebelah kelas gue ada suara kenceng banget. Suara teriakkan cewek. Kayak suara cewek-cewek ketemu sama Justin Timberlake. Kenceng dan heboh. Otomatis guru MTK gue penasaran dan ngeliat keluar. Anak-anak ikut menyerbu keluar. Ternyata ada anak kelas X-6 yang kesurupan. Wow, gue langsung mencari tau siapa yang lagi dirasuki itu. Ternyata Ayu, temen SMP-nya Anggi. Gue juga kenal sama si-Ayu. Ayu langsung dibawa ke UKS untuk mendapatkan pertolongan pertama. Bukannya diobati dan dikasih nafas buatan, tapi dibaca-bacain ayat-ayat Al-Qur’an.
Gue dan cewek-cewek langsung berdiskusi di depan kelas. Ada apakah gerangan? Kenapa bisa dia kesurupan? Selang beberapa menit kemudian, Siska, temen satu eskul gue teriak-teriak. Tapi teriakannya begitu nggak kenceng kayak Ayu tadi. Mungkin ini seperti teriakan cewek ketemu Justin Bieber dijalan.
Yak, lanjut. Siska diungsikan ke ruang TU sementara Ayu dipindahin dari UKS ke mushala, ga tau kenapa. Ayu yang lebih heboh sampe dipegangin sampe berapa orang, sementara setan yang merasuki Siska lebih kalem. Dia Cuma jerit kecil sama ngegumam nggak jelas. Gue ngikutin anak-anak eskul nemenin Siska. Gue berdiri dalam diam di deket pintu, nggak berani deket-deket takut kesamber. Menurut majalah yang gue baca, eh lupa deh gue baca majalah apa koran bungkus gorengan, disitu dituliskan kalo lagi ada yang kesurupan kita nggak boleh bengong karena setan bisa gantian nyamber ke kita. Tips pertama mencegah kesurupan, PIKIRKANLAH SESUATU KALAU ADA YANG LAGI KESURUPAN DI DEKAT KITA. Maka gue ikutin saran itu. Otak gue langsung kepikiran untuk bikin contekan buat ulangan ekonomi besok huehehehehe…
Teriakan kencang dari mushala kembali terdengar. Penasaran, gue pun kesana. Setan dalem badan Ayu tambah jadi. Dia menggelepar-gelepar biarpun dipegangin sama guru agama en temen se-gengnya. Gue jadi ngeri, mana Siska belom sadar. Nggak lama, temen gue juga yang kayak kungfu panda bernama Davin nyamperin Siska dan dikasi wejangan-wejangan(Loh?), eh bukan deng. Dibaca-bacain apa gitu. Tapi bener loh, Siska udah mulai tenang terus sadar deh. Sementara Ayu yang agak lama masih menggelepar seperti joget breakdance kemudian sadar. Ternyata oh ternyata, usut punya usut nggak taunya itu setan-setan mulai berulah gara-gara poon gede yang terletak persis di depan kelas X-6 ditebang.
Yang seremnya lagi nih, gue denger dari anak-anak beberapa hari setelahnya, Ayu yang persis sebelum kejadian berada di dalem kamar mandi berniat untuk pipis , sendirian, ngedenger ada suara cewek nangis. Katanya sih dia nggak jadi pipis, langsung keluar dan cerita ke temen-temennya. Nggak lama langsung deh dia kumat. Gile, gue ampe merinding pas ngedengernya. Dengan kejadian ini makin santerlah image ‘scary’ disekolah.
Ini sih belom seberapa. Masih di kelas 1, semester akhir, gantian Anggi, temen terdekat gue yang kesurupan. Dari pagi sih dia biasa aja, nggak ada yang ganjil dari dia. Pas istirahat dia mulai berubah. Tampangnya nggak berubah karena emang dia nggak oprasi plastik. Raut mukanya aja yang berubah. Dia jadi merenung nggak jelas gitu. Mungkin dia mikirin rambutnya mulai kering atau kulitnya yang jadi agak item karena terbakar sinar matahari. Gue pikir dia mikirin itu karena hal itu sangat dia takutkan, dan ternyata nggak ehehehe… Pas gue tanya katanya dia lagi mikirin masalah dirumah.
Masuk pelajaran kembali, pelajaran Kimia. Untung gurunya Cuma masuk bentar dan ngasih buku ke sekretaris buat dicatet di papan tulis. Gue seneng banget karena nggak ada acara maju ke depan segala. Anggi yang lagi bengong nyenderin palanya ke dinding. Dia diem aja, tapi tangannya bergerak-gerak, menggambar sesuatu di buku tulisnya. Awalnya sih gue biarin aja, lama-lama gue heran soalnya dia mulai ketawa-ketawa sendiri.

Gue :Woy, kenapa lo?
Anggi :Hehehe…
Gue : ???
Anggi :Hehehehehehehe…(ketawanya tambah panjang)
Gue : ?????????(tambah heran)

Gue mulai merasakan ada aura-aura mistis. Dia emang orangnya udah aneh dari sononya, tapi yang ini anehnya beda. Gue ngeliatin dia aja yang asik ngegambar sesuatu di buku tulis. Langsung aja gue samber dan gue pelototin. Dia ngegambar sesuatu. Gue nggak tau awalnya gambar apaan, gue pikir dia lagi ngegambar guling, mungkin bungkus permen sugus. Ternyata dia ngegambar mahluk halus yang mirip guling alias pocong. Dengan senang hati gue langsung ngacir ke mejanya Erna en Tikae. Gue ngegeser-geser badan Erna dan ikut duduk kursi yang didudukin sama Erna. Erna yang lagi nulis merasa keganggu karena gue seenak dengkul maen duduk-duduk aja.

Erna :Apaan sih min, sempit tau.
Gue : Plis Na, gue duduk disini dulu, bentaaar aja. Anggi aneh banget, gue takut.
Tika : (ikut nimbrung) aneh kenapa?
Gue : Dia ketawa-ketawa sendiri dipojokan, udah gitu dia ngegambar sesuatu di buku. Dia ngegambar pocong!
Tika :Ah ngaco deh lo Min.
Gue :Serius! Ih gue ngeri banget. Dia ngegambar pocong!
Erna : Pocongnya serem?
Gue : (berfikir sejenak. Gambarnya Anggi sih kayak gambar anak kecil, makanya gue pikir itu gambar guling. Orang yang ngeliat pasti ketawa. Tapi ntah kenapa gue ngerasa takut banget)

Yaudah deh, gue nongkrong aja di bangku orang, berjejelan sama Erna. Tapi Aboy sang sekretaris udah mau ngapus papan tulis buat ditulis lanjutannya. Gue bisa ketinggalan. Maka gue kembali ke bangku dengan berat hati buat ngelanjutin catetan gue. Gue ngelirik takut-takut ke Anggi. Masih aja dia ngegambar mahluk serem itu. Tapi gue bertahan Cuma sebentar. Gue pindah ke bangku paling belakang dengan riang gembira karena Anggi kembali ketawa sendiri. Lagi-lagi gue mesti balik ke depan karena di belakang nggak keliatan sama sekali. Dan kejadian kesurupan kembali terjadi. Kali ini Anggi ketawa kenceng banget. Gue langsung ngabur tanpa disuruh. Anak-anak yang duduknya di deket-deket tempat duduk kita juga ngejauh seakan-akan anggi itu bom yang dipasang Nurdin M Top. Bocah itu ketawa tambah kenceng. Anak-anak pada noleh ke gue, dan gue menjawab dengan gelengan tolol.
Anggi ketawa tambah kenceng. Sumpah, ketawanya itu nyeremin banget. Guru-guru pada nyamperin. Gara-gara kejadian ini catetan Kimia dilupakan begitu aja. Anggi mulai berontak kayak sapi mau dikurban. Gue? Berdiri dengan jarak sekitar 5 meter dari Anggi.
Semua cara dikerahkan supaya Anggi kembali normal. Ibu guru sibuk membacakan ayat kursi, anak-anak ribut meminta anggi untuk nyebut. Gue nggak ngapa-ngapain, gigit jari aja dipojokan. Satu jalan lain supaya itu setan keluar dari badan Anggi, Adityo yang merupakan ketua kelas sableng ngambil Al-Quran dari lemari. Dengan tololnya Al-Quran itu dia deket-deketin ke Anggi. Matanya Anggi langsung melotot, terus nyamber Al-Quran dari tangan Adit dan dibantingnya kebawah. BRUAKKK! Kenceng banget sampe cover Al-Quran itu sobek. Gue yang kaget langsung nyamperin itu cowok sinting.

Gue : Dit! Lo bego banget sih, kenapa Al-Qurannya lo jejelin ke Anggi?!
Adit : (nyengir aneh) supaya setannya keluar.
Gue :Idiiih Dasar ketua kelas sableng!(mukul-mukulin punggung si Adit pake buku)

Ampun deh, bukannya setannya keluar Al-Quran jadi ancur begitu. Tapi untungnya kejadian ini nggak lama karena abis dibaca-bacain sama guru BK si ndeso ini kembali normal. Tips kedua mencegah kesurupan , JANGAN BENGONG.
Kelas dua, Anggi kesurupan lagi. Ini terjadi waktu istirahat pas hari Jumat. Gue biasanya nyamperin dia ke kelasnya tiap istirahat buat makan bareng, dan lagi-lagi ekspresinya aneh lagi. Matanya natep ke papan tulis terus, duduknya tegak dan pandangan matanya kosong. Disampingnya dia ada Hawa en Maul, teman kami. Kata mereka sih Anggi hari ini aneh, karena itu mereka terus ngajakin dia ngomong. Karena dia geleng-geleng pas gue ajak ke kantin, gue jajan aja sama temen gue yang lain.
Baru bentar di kantin, Hawa lari dan dia narik tangan gue dan bilang kalo Anggi kesurupan. Gue ikut lari, dan melupakan rasa lapar gue karena belom makan apa-apa. Gue samperin itu bocah, dan bener aja dia lagi ketawa-ketiwi gitu. Makin lama suaranya makin keras. Gue memandang dia dengan raut wajah khawatir, Maul memandang dia dengan raut wajah lucu. Si Maul ketawa-ketawa aja. Sambil ngikik dia terus godain si Anggi dan melontarkan kalimat-kalimat konyol. Anggi ketawanya makin keras. Padahal kata-katanya Maul jayus banget.
Gue kasih air aqua botol yang tadi gue beli ke Anggi, abis katanya dia haus. Tapi belom dibuka Anggi tiba-tiba ngelempar itu botol. Semua anak sekelas dia kaget, gue lebih kaget lagi. Terus dia ketawa-ketawa lagi. Gue ngejauh, Hawa ngejauh, sementara Maul yang sableng ikut ketawa sama Anggi. Gue mengerutkan kening, pertanyaan berputar di otak gue. Apakah Maul ikutan kesurupan, ato dia emang sableng dari sananya?
Abis ketawa-ketiwi dan curhat-curhatan(???), si ndeso tiba-tiba berdiri dari kursi dan lari keluar kelas. Gue kaget, anak-anak ikutan kaget. Untung ada temen gue yang menyerupai kasur berjalan, Bantet, lari nangkep Anggi. Gue gigit jari karena tegang banget, si Maul malah loncat-loncat sambil gotong-gotong sapu dan teriak, “WOOOY ANGGI KESURUPAN WOY!!!” kehebohan Maul setara kayak semangat Indonesia berhasil masuk world cup. Kacau +heboh abis. Tapi gue ikutan tereak karena Anggi ngibrit mau masuk ke dalem kamar mandi cowok. Hampir aja dia masuk kalo nggak cepet-cepet ditangkep Bantet. Gue makin bertanya-tanya dalam hati, jangan-jangan setan kali ini setan ganjen yang lagi nyari cowok.
Suasana udah rame banget karena temen sekelasnya + temen sekelas gue pada keluar kelas semua dan mencari tau apa yang sedang terjadi, sampai-sampai anak IPA yang kelasnya di atas kelas kita-kita keluar karena ngedenger kehebohan itu. Anggi diseret sama Bantet karena berontak terus. Sambil berontak dia tetep ketawa terus teriak-teriak gitu ke anak kelas satu yang lewat, “GUE CANTIK KAN? YA IYA LAH GUE KAN CANTIK BANGET!” sambil sok charming dan elegant gitu ngomongnya. Mungkin dia serasa jadi Miss Universe yang lagi melakukan first walking sehabis dipasang mahkota di kepalanya. Anak kelas satu itu memandang Anggi heran, tampang mereka kocak banget. Gue ikut megangin Anggi dan dia kita bawa ke UKS. Kenapa ke UKS? Msa mau dibawa ke TU. Pacarnya Anggi yang udah jadi mantan, Evan, ikut nemenin. Bener-bener deh, kesurupan kali ini nyusahin banget. Kita bertiga aja nggak cukup buat megangin Anggi yang heboh banget. Berontak terus, sampai-sampai ruangan UKS itu rame banget sama guru-guru. Para adek kelas ngumpul di depan UKS untuk melihat apa yang terjadi. Dia terus menerus teriak, “MAMAAA!!! GUE MAU KETEMU MAMA!!!”
Para guru sibuk mondar mandir sambil bawa balsem, aer putih, tapi mereka nggak bawa gayung. Jelas karena ini bukan acara siraman. Bantet terus mencetin jempol kaki Anggi, dan Anggi tereak histeris banget kayak dia lagi ngeliat foto Jang Geun Seok, artis Korea favorit dia. Baru ngeliat fotonya aja dia heboh banget, apalagi kalo ngeliat orangnya langsung. Bisa dipastikan gendang telinga gue yang udah nggak beres bakal pecah.
Gue menyimpulkan, kayaknya ini hantu cewek deh. Soalnya dia terus teriak, “GUE CANTIK KAN?” dengan penekanan pada setiap kata. Tapi mungkin juga sih ini hantu bencong. Guru gue menjawab “Iya kamu cantik banget. Sekarang kamu keluar ya.” Sayangnya permintaan ini dikacangin sama Anggi. Orang setannya masih betah gitu.
Disaat-saat tegang gini ada saat-saat yang konyol juga. Seorang guru cowok yang terkenal sangat murah senyum masuk ke dalam ruang UKS. Awalnya dia Cuma ngeliatin Anggi yang heri alias heboh sendiri, terus dia keluar dari UKS. Tampangnya tadi sih sok mikir gitu. Baru bentar dia keluar, bapak senyum ini balik lagi sambil bawa gelas berisi air putih. Dia komat-kamit sebentar, terus dia minum aernya. Gue ngangkat alis, dan berfikir dalam hati. tolol banget sih ini bapak. Kok aernya malah diminum. Lagi aus kali dia. Dan untuk kesemiliar kalinya perkiraan gue ngaco. Ternyata aer yang tekumpul di dalam mulutnya disembur ke Anggi. BRUSSSSSSS…. Gue bengong, semua bengong, Anggi nggak menunjukkan reaksi yang sama. Dia tereak kenceng banget “IIIH NAJIS BANGET SIH!” sambil ngusap mukanya yang kesemprot aer. Gue udah mau ketawa, tapi gue tahan sekuat-kuatnya. Setannya aja bilang najis, huehuehue…
Tips untuk megobati kesurupan, JANGAN MENYEMPROTKAN AIR KE ORANG YANG KESURUPAN, karena metode yang dilakukan bapak guru cute ini nggak terbukti. Anggi malah tambah histeris, mungkin setan itu berfikir untuk mandi kembang tujuh rupa dulu.
Gue nggak nemenin Anggi sampe dia sadar soalnya bel masuk bunyi dan abis ini gue mau presentasi. Gue keluar dari UKS dan balik lagi ke kelas. Pas bel pulang dia udah sadar. Gue nggak ngeliat proses sadarnya dia. Kita rame-rame ke kantin dan semua cerita gimana proses kesurupannya Anggi tadi ke orang yang bersangkutan.

Anggi : (takjub) ya ampun, serius lo? Gue ampe segitunya?
Gue :Iye. Lo kan suka heboh sendiri. Makanya pas kesurupan lo juga heboh sendiri.
Anggi :Kurang asem.
Gue :Gie, menurut gue lo kesurupan cewek yang obsess jadi Miss Universe deh.
Anggi :Hah?
Evan : (nyengir-nyengir aja) tadi pas kamu hampir masuk ke kamar mandi cowok, anak kelas satu yang lagi pipis sampe melotot gitu karena ngeliat ada cewek maen masuk-masuk aja.
Gue :Huahahahaha…
Anggi :Idih najong gue. Parah banget…
Gue :Bukannya itu obsesi lo selama ini, mau masuk ke kamar mandi cowok? wkwkwk
Anggi :Jangan ngaco deh lo min.
Tika : (ngedengerin dengan serius karena dia nggak menyaksikan insiden tadi)
Gue : Oh iya, gue menyarankan satu hal penting ke lo. Jangan lo abaikan karena ini penting banget.
Anggi :Ape?
Gue : Pulang nanti, lo mandi kembang tujuh rupa. Harus, mesti, kudu!
Anggi :???

☺☺☺